Share

Sejarah Hari Ini: Bendera AS Berkibar di Puncak Tertinggi Pulau Iwo Jima

Rahman Asmardika, Okezone · Rabu 23 Februari 2022 01:07 WIB
https: img.okezone.com content 2022 02 23 18 2551507 sejarah-hari-ini-bendera-as-berkibar-di-puncak-tertinggi-pulau-iwo-jima-ZACIZU2M4C.jpg Pengibaran bendera AS di puncak Gunung Suribachi, Iwo Jima, 23 Februari 1945.

PADA 23 Februari 1945 selama pasukan berdarah di Pulau Iwo Jima, pasukan Marinir Amerika Serikat (AS) dari Peleton 3, Kompi E, Batalyon 2, Resimen 28 dari Divisi 5 merebut puncak Gunung Suribachi, puncak tertinggi pulau tersebut sekaligus posisi paling strategis, dan mengibarkan bendera AS.

BACA JUGA: Sejarah 13 Februari: Serangan Bom Mematikan saat Perang Dunia II, Tewaskan 25.000 di Jerman 

Fotografer Marinir Louis Lowery bersama mereka dan mengabadikan peristiwa itu dalam sebuah foto bersejarah. Tentara Amerika yang berjuang untuk menguasai lereng Suribachi bersorak-sorai mengibarkan bendera, dan beberapa jam kemudian lebih banyak Marinir menuju ke puncak dengan bendera yang lebih besar. Joe Rosenthal, seorang fotografer dengan Associated Press, bertemu mereka di sepanjang jalan dan merekam pengibaran bendera kedua bersama dengan fotografer Marinir dan juru kamera film.

Pada awal 1945, komando militer AS berusaha untuk menguasai pulau Iwo Jima sebelum kampanye udara yang diproyeksikan melawan pulau-pulau asal Jepang. Iwo Jima, sebuah pulau vulkanik kecil yang terletak di Pasifik sekira 700 mil tenggara Jepang, akan menjadi pangkalan bagi pesawat tempur dan tempat pendaratan darurat bagi para pengebom. Pada 19 Februari 1945, setelah tiga hari pengeboman angkatan laut dan udara yang berat, gelombang pertama Marinir AS menyerbu ke pantai Iwo Jima yang tidak ramah.

Garnisun Jepang di Iwo Jima berjumlah 22.000 orang. Komandan mereka, Jenderal Tadamichi Kuribayashi, telah mengharapkan invasi Sekutu selama berbulan-bulan dan menggunakan waktu dengan efektif untuk membangun sistem terowongan bawah tanah, benteng, dan artileri yang rumit dan mematikan yang bertahan dari pemboman awal Sekutu. Menjelang sore hari pertama, meskipun tembakan mortir tak henti-hentinya, 30.000 Marinir AS yang dipimpin oleh Jenderal Holland Smith berhasil membangun posisi pertahanan yang kokoh.

Selama beberapa hari berikutnya, Marinir AS bergerak maju di bawah tembakan berat dari artileri Jepang dan mengalami serangan bunuh diri dari infanteri Jepang. Banyak dari tentara Jepang tidak pernah terlihat dan tetap berada di bawah tanah dengan artileri sampai mereka diledakkan oleh granat atau roket, atau dibakar oleh pelontar api.

Sementara serangan udara kamikaze Jepang menghantam armada angkatan laut Sekutu di sekitar Iwo Jima, Marinir di pulau itu melanjutkan serangan mereka melintasi pulau, menghadapi pertahanan mematikan Kuribayashi dengan daya tahan yang luar biasa. Pada 23 Februari, puncak Gunung Suribachi setinggi 169 meter direbut, dan keesokan harinya lereng gunung berapi itu sudah diamankan.

Pada 3 Maret, pasukan AS menguasai ketiga lapangan udara di pulau itu, dan pada 26 Maret pasukan Jepang terakhir di Iwo Jima dikalahkan. Hanya 200 dari 22.000 tentara Jepang yang ditangkap hidup-hidup. Lebih dari 6.000 tentara Amerika tewas dalam pertempuran merebut Iwo Jima, dan sekira 17.000 orang terluka.

1
2

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini