Share

Gelar Wayangan saat PPKM Level 4, Anggota DPRD Ini Divonis Denda Rp12,5 Juta

Antara, · Jum'at 25 Februari 2022 22:30 WIB
https: img.okezone.com content 2022 02 25 340 2553276 gelar-wayangan-saat-ppkm-level-4-anggota-dprd-ini-divonis-denda-rp12-5-juta-S6HSlXS1O5.jpg Illustrasi (foto: freepick)

TULUNGAGUNG - Seorang anggota DPRD Kabupaten Tulungagung, Jawa Timur, Basroni, divonis bersalah dan dijatuhi sanksi denda Rp12,5 juta karena terbukti melanggar protokol kesehatan (prokes), saat daerah tempat tinggalnya masih status PPKM (Pemberlakuan Pembatasan Kegiatan Masyarakat) Level 4.

Sidang putusan pelanggaran protokol kesehatan (prokes) oleh oknum anggota dewan itu digelar di Pengadilan Negeri Tulungagung. Sidang dipimpin oleh Ricky Ferdinand sebagai hakim ketua, didampingi dua hakim anggota, yakni Florence Katerina dan Fausiah.

 BACA JUGA:Langgar Prokes, 43 Perkantoran di Jaksel Disanksi

Dalam amar putusan sesuai dengan musyawarah majelis hakim, menyatakan bahwa terdakwa terbukti secara sah dan meyakinkan melanggar Pasal 14 ayat 1 UU RI Nomor 4 Tahun 1984 tentang Wabah Penyakit Menular, dan Pasal 93 UU RI Nomor 6 Tahun 2018 tentang Kekarantinaan Kesehatan.

Ketiga hakim sependapat menyatakan fakta dari sidang sebelumnya dan keterangan saksi-saksi, terdakwa telah terbukti bersalah karena menggelar wayangan kala pandemi level 4.

"Atas pelanggaran yang dilakukan, terdakwa Basroni diputus denda Rp12,5 juta subsider tiga bulan penjara," ujar hakim ketua Ricky membacakan vonis.

 BACA JUGA:Langgar Prokes, 3 Kafe di Bogor Didenda hingga Jutaan Rupiah

Vonis itu separuh lebih ringan dari tuntutan jaksa penuntut umum (JPU). Usai persidangan, Ricky menjelaskan bahwa vonis lebih rendah dari tuntutan ini disebabkan terdakwa bersikap kooperatif.

Baca Juga: Lifebuoy x MNC Peduli Ajak Masyarakat Berbagi Kebaikan dengan Donasi Rambut, Catat Tanggalnya!

Terdakwa juga belum pernah menjalani hukuman sebelumnya, dan bersikap sopan dalam persidangan. Hakim juga mencermati fakta bahwa acara wayangan yang digelar terdakwa Basroni bukan semata-mata untuk kepentingan pribadi, melainkan digelar setiap bulan Muharam karena sudah menjadi kebiasaan masyarakat dengan maksud untuk tolak bala'.

Sedangkan hal yang memberatkan terdakwa adalah terdakwa sebagai anggota DPRD tidak mendukung program pemerintah dalam penanganan Covid-19. Terdakwa nekat menggelar wayangan, meski tidak mengantongi izin.

"Jadi ada tiga hal yang meringankan dan memberatkan,” katanya lagi.

Dengan keputusan itu, terdakwa menerima vonis yang dijatuhkan, sedang JPU mengaku masih pikir-pikir.

"Dari tiga opsi yang dibacakan hakim, terdakwa menerima sedangkan JPU," katanya pula.

1
2

Berita Terkait

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini