Share

Mengerikan! Pria Tua Dibungkus Kantong Jenazah Diangkut ke Kamar Mayat, Ternyata Masih Hidup

Susi Susanti, Okezone · Rabu 04 Mei 2022 16:36 WIB
https: img.okezone.com content 2022 05 04 18 2589243 mengerikan-pria-tua-dibungkus-kantong-jenazah-diangkut-ke-kamar-mayat-ternyata-masih-hidup-fTTHMcCz76.jpg Seorang pria lansia dikira sudah meninggal dan dibungkus kantong mayat (Foto: CNN)

SHANGHAI - Seorang penduduk Shanghai yang sudah lanjut usia (lansia) secara keliru dinyatakan meninggal dan dibungkus dengan kantong mayat saat dibawa ke kamar mayat. Dia disangka sudah meninggal ketika kota itu dilanda Covid-19 ini di mana jutaan orang tetap berada di bawah penguncian yang diberlakukan pemerintah.

Rekaman video, yang diambil oleh seorang pengamat, menunjukkan saat beberapa pekerja berpakaian pelindung dari ujung kaki hingga ujung kaki mundur saat mereka menyadari pria itu masih hidup. Rekaman itu menjadi viral di media sosial China, memicu kengerian dan kemarahan.

Video, diposting pada Minggu (1/5/2022), menunjukkan kepala pria - seorang penghuni panti jompo - muncul dari kantong mayat kuning ketika para pekerja mengangkatnya dari kendaraan.

Orang yang merekam video, tampaknya dari gedung terdekat, terdengar berkata, "Panti jompo sangat berantakan. Mereka mengirim orang yang masih hidup dengan mobil jenazah dan mengatakan bahwa mereka sudah mati. Staf pengurus mengatakan bahwa mereka masih bergerak .. . Itu tidak bertanggung jawab, benar-benar tidak bertanggung jawab."

Baca juga: Perjuangan Lansia di Pusat Karantina Covid-19, Nenek 90 Tahun Dibiarkan Sendirian

Di platform mirip Twitter China, Weibo, banyak yang menyatakan ketidakpercayaan kesalahan besar seperti itu bisa terjadi - terutama di Shanghai, yang telah lama dilihat sebagai kota paling progresif dan modern di China.

Baca juga: Covid-19 Melonjak, KBRI Beijing Peringatkan 1.376 Pelajar Indonesia Tingkatkan Kewaspadaan

"Masalah di Shanghai terungkap sepenuhnya kali ini," tulis salah satu komentar populer di Weibo.

"Ini dianggap sebagai pembunuhan yang disengaja," tulis pengguna lain.

Banyak orang lain menunjukkan pria itu bisa saja dikubur atau dikremasi seandainya dia tidak ditemukan hidup-hidup. "Pemerintah tidak peduli ... apa yang terjadi di Shanghai?" tulis warganet lainnya.

Pemerintah distrik menanggapi insiden itu pada Senin (2/5/2022), dengan mengatakan dalam sebuah pernyataan pria tua itu sekarang dalam kondisi stabil.

Akibat insiden ini, tiga pejabat telah dicopot dari biro urusan sipil dan kantor pembangunan sosial distrik, dan kepala panti jompo juga telah diberhentikan.

Menurut Global Times yang dikelola pemerintah.Pihak berwenang juga telah mencabut sertifikasi dokter yang terlibat, dan yang sekarang sedang diselidiki,

Diketahui, Shaghai telah berjuang melawan wabah kasus Covid-19 sejak awal Maret, dan sekarang telah dikunci di seluruh kota sejak 31 Maret 2022 lalu. Ini telah menjadi pusat wabah yang lebih luas di China, dengan kasus meningkat dan tindakan penguncian diperkenalkan di banyak kota.

Selama berminggu-minggu, penguncian melarang hampir semua 25 juta penduduk meninggalkan rumah atau kompleks tempat tinggal mereka - memicu kekacauan logistik, dengan banyak yang mengeluh bahwa mereka tidak dapat mengakses barang-barang dasar seperti makanan, air, produk kesehatan, dan bahkan perawatan medis untuk keadaan darurat non-Covid. .

Pekan lalu, pihak berwenang mengatakan beberapa lingkungan dapat mulai melonggarkan tindakan penguncian jika mereka melaporkan tidak ada kasus dalam dua minggu terakhir, memungkinkan beberapa lingkungan ‘menghirup’ kebebasan di dalam distrik mereka.

Hingga Selasa (2/5/2022), lebih dari 8,2 juta penduduk Shanghai masih dilarang meninggalkan kompleks tempat tinggal mereka.

Sementara itu, kasus juga meningkat di ibu kota nasional Beijing, sekolah dan ruang publik lainnya seperti perpustakaan dan pusat perbelanjaan telah ditutup.

Pihak berwenang mengumumkan pada Senin (2/5/2022), lebih dari 20 juta penduduk akan menjalani tiga putaran lagi pengujian massal minggu ini, di atas beberapa putaran yang dilaksanakan minggu lalu.

1
3

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini