Share

Berdoa di Tengah Lapangan Usai Pertandingan, Pelatih Football Ini Dihukum Dianggap Dukung 1 Agama

Susi Susanti, Okezone · Rabu 29 Juni 2022 14:31 WIB
https: img.okezone.com content 2022 06 29 18 2620385 berdoa-di-tengah-lapangan-usai-pertandingan-pelatih-football-ini-dihukum-dianggap-dukung-1-agama-sQMeB3aZo9.jpg Pelatih football dihukum karena berdoa di tengah lapangan usai pertandingan (Foto: ABC News)

NEW YORKMahkamah Agung Amerika Serikat (AS) telah menyatakan sebuah sekolah negeri AS melakukan kesalahan karena menghukum pelatih sepak bolanya karena berdoa di tengah lapangan setelah pertandingan timnya.

Mahkamah mengatakan ritual doa yang dilakukan Joseph Kennedy dilindungi oleh hak Konstitusional untuk ekspresi keagamaan dan seharusnya tidak dilarang.

Namun pihak sekolah berpendapat bahwa insiden itu dapat memaksa siswa yang berbeda keyakinan untuk melakukan tindakan keagamaan yang sama dengan dirinya.

Kasus ini dianggap sebagai ujian penting pemisahan antara gereja dan negara bagian di AS.

Dalam keputusan 6-3, pengadilan konservatif-mayoritas memihak Mr Kennedy, memutuskan bahwa sekolah melanggar haknya untuk "[terlibat] dalam ibadah agama pribadi, berdasarkan pandangan keliru bahwa memiliki kewajiban untuk menekan ibadah bahkan karena memungkinkan pidato sekuler yang sebanding".

Baca juga:  Humor Gus Dur: Rumah Pelatih Sepak Bola seperti Istana

Menulis untuk mayoritas, Hakim Neil Gorsuch menyimpulkan bahwa "Konstitusi tidak mengamanatkan atau menoleransi diskriminasi semacam itu".

 Baca juga: Tidak Divaksin Covid-19, Presiden Brasil Tak Boleh Nonton Pertandingan Sepakbola di Stadion

Kennedy pertama kali memiliki ide untuk berdoa setelah pertandingan sepak bola sekolah menengah ketika dia menonton televisi dan menemukan ‘Facing the Giants’, sebuah film 2006 yang menampilkan seorang pelatih di sebuah akademi agama kecil yang memimpin timnya ke kejuaraan sepak bola negara bagian setelah berdoa dan menekankan nilai-nilai Kristen kepada para pemainnya.

Baca Juga: Peringati Hari Lahir Pancasila, Pengawas KKP Lakukan Upacara Bawah Laut

Kennedy diketahui awalnya mempertimbangkan apakah akan mengambil pekerjaan sebagai pelatih di sebuah sekolah tinggi di Bremerton, Washington - sebuah kota dekat Seattle - meskipun memiliki sedikit pengalaman bermain sepak bola AS.

Istrinya bekerja untuk distrik sekolah. Kennedy awalnya ditawari pekerjaan berdasarkan jasanya sebagai Marinir AS, ketika dia mencoba-coba olahraga.

Dia menerima posisi itu, dan selama tujuh tahun berikutnya berdoa di lapangan setelah pertandingan - terkadang sendirian dan terkadang dengan pemain - tampaknya dengan sedikit pemberitahuan atau kontroversi.

Namun semua berubah setelah pertandingan pada September 2015, ketika seorang pelatih lawan memberi tahu kepala sekolah Bremerton tentang tindakannya. Sekolah memberi tahu Kennedy bahwa doanya dapat ditafsirkan sebagai dukungan sekolah terhadap agama, yang bertentangan dengan deretan panjang kasus Mahkamah Agung AS yang membatasi kegiatan keagamaan dalam pendidikan publik.

Kennedy menolak, dan setelah doa pasca-pertandingan Oktober itu, menjadi tontonan publik dan media, dengan kerumunan penonton berkumpul di lapangan di sekitar pelatih, sekolah meminta dia cuti.

Di akhir musim, alih-alih mencoba memperbarui kontrak kepelatihannya selama satu tahun dengan sekolah tersebut, ia menuntut Bremerton karena melanggar hak konstitusionalnya atas kebebasan beragama dan berusaha untuk membuat kasusnya dalam tur media nasional.

Maka dimulailah pertempuran hukum enam tahun yang menempatkan beberapa aspek Amandemen Pertama Konstitusi AS - yang melindungi kebebasan berbicara dan kegiatan keagamaan tetapi juga melarang "pembentukan" agama oleh negara - dalam ketegangan.

Selama argumen lisan Mahkamah Agung, pengacara Kennedy berpendapat bahwa dia hanyalah seorang warga negara yang ingin dapat mengekspresikan pandangan agama pribadinya setelah tugas resminya sebagai pelatih selesai. Distrik sekolah Bremerton menghukumnya karena pandangan itu dan karena menggunakan hak bicaranya, yang melanggar perlindungan konstitusionalnya.

Pengacara Bremerton membantah bahwa tindakan Kennedy hanya berdoa dan tidak lebih serta tidak menjadi pertunjukan kelompok yang mengganggu yang dilakukan di properti sekolah, yang dapat memiliki efek paksaan pada siswa dan atlet dengan keyakinan agama yang berbeda.

1
3

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini