Share

AS Tuduh China Manfaatkan Kunjungan Ketua DPR AS ke Taiwan untuk Ubah 'Status Quo'

Susi Susanti, Okezone · Sabtu 13 Agustus 2022 12:46 WIB
https: img.okezone.com content 2022 08 13 18 2647178 as-tuduh-china-manfaatkan-kunjungan-ketua-dpr-as-ke-taiwan-untuk-ubah-status-quo-q08bIPuWVi.jpg China gelar latihan militer usai kunjungan Ketua DPR AS Nancy Pelosi ke Taiwan (Foto: Reuters)

WASHINGTON - Koordinator Indo-Pasifik Amerika Serikat (AS), Kurt Campbell mengatakan pada Jumat (12/8/2022) bahwa China “bereaksi berlebihan” terhadap kunjungan Ketua Dewan Perwakilan Rakyat (DPR) Amerika Serikat (AS) Nancy Pelosi ke Taiwan dan menggunakannya sebagai dalih untuk mencoba mengubah status quo di Selat Taiwan.

Campbell mengatakan kepada para wartawan melalui telepon, tanggapan AS yang sabar dan efektif, serta kehadiran dan sikap AS di kawasan itu akan menjelaskan perilaku China yang lebih tidak stabil.

“China telah bereaksi berlebihan dan tindakannya terus bersifat provokatif, tidak stabil dan belum pernah terjadi sebelumnya,” terangnya, dikutip VOA.

Baca juga: China Hentikan Latihan Militer Besar-besaran, Taiwan Masih Latihan Tembakkan Howitzer dan Suar

Dia menyebut tindakan China itu sebagai bagian dari “kampanye tekanan intensif” terhadap Taiwan.

Baca juga:  AS Kecam Latihan Militer Besar-besaran China, Dinilai Provokatif dan Eskalasi yang Signifikan

“Itu belum berakhir, dan kami perkirakan itu akan terus berlanjut dalam beberapa minggu dan bulan mendatang,” ujarnya.

Dia menambahkan bahwa beberapa kapal perang China tetap berada di sekitar Taiwan, sebuah pulau yang memiliki pemerintahan sendiri.

Campbell menegaskan kembali bahwa AS akan melakukan transit udara dan laut standar melalui Selat Taiwan dalam beberapa minggu mendatang, dan akan mengumumkan “peta jalan ambisius” untuk negosiasi perdagangan dengan Taiwan dalam beberapa hari mendatang.

“Dan kami akan memastikan bahwa kehadiran, postur, dan latihan kami bertanggung jawab atas perilaku China yang lebih provokatif dan tidak stabil, dengan pandangan untuk mengarahkan situasi di Pasifik barat menuju stabilitas yang lebih besar," ungkapnya.

Presiden Taiwan Tsai Ing-wen mengatakan pada Kamis (11/8/2022) bahwa ancaman kekuatan China tidak berkurang, meskipun latihan militer terbesar Beijing di sekitar pulau itu terlihat mereda.

1
2

Berita Terkait

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini