Share

Perbaiki Plafon Rumah, Kakek di Malang Tewas Tersetrum

Avirista Midaada, Okezone · Selasa 16 Agustus 2022 16:18 WIB
https: img.okezone.com content 2022 08 16 519 2648991 perbaiki-plafon-rumah-kakek-di-malang-tewas-tersetrum-Nw4O7jg84w.jpg Seorang kakek tewas tersetrum listrik saat perbaiki plafon. (Ilustrasi/Freepik)

MALANG - Seorang kakek tewas tersengat aliran listrik saat membetulkan plafon di rumahnya. Peristiwa ini terjadi di rumahnya, Jalan Klayatan Gang III Nomor 43 RT 8 RW 2 Kelurahan Bandungrejosari, Kecamatan Sukun, Kota Malang.

Dari informasi yang dihimpun, korban bernama Wagimin tinggal seorang diri di rumahnya. Saat itu korban tengah memperbaiki plafon rumahnya, pada Senin (15/8/2022) malam.

Hal ini dibenarkan Ketua RT 8 Makasim yang awalnya berniat memberikan makanan kepada korban. Namun, saat didatangi di rumahnya, Wagimin (75) tidak diketahui keberadaannya.

"Beberapa kali namanya dipanggil, tak ada respons dari korban. Saya mulai curiga ketika ada tangga di dalam rumah. Tangga itu menuju akses ke atas plafon," ucap Makasim ditemui wartawan.

Ia lantas memanggil anaknya untuk bersama-sama mencari keberadaan Wagimin. Saat menaiki tangga itulah, Makasim melihat korban ternyata berada di atas plafon.

"Saya curiga kok enggak ada orang, tapi ada tangga ke atas plafon. Saya panggil anak saya untuk melihat, ternyata Mbah Gimin (Wagimin) sudah meninggal di atas plafon," kata dia.

Selama ini korban memang tinggal seorang diri. Saat Senin malam itu, korban diduga tengah memperbaiki plafon rumahnya yang rusak. Nahas ada jaringan kabel listrik yang terkelupas. Diduga ia menyentuh itu dan seketika tersengat aliran listrik.

"Kayaknya mau perbaiki kabel karena juga ditemukan tang di atas plafon. Tetapi ada kabel-kabel listrik di atas dan diduga itu yang membuat Mbah Gimin kesetrum," ujarnya.

Warga lantas melaporkan kejadian tersebut kepada kepolisian diteruskan kepada tim penyelamat gabungan dari UPT pemadam kebakaran (Damkar), PSC, dan PLN untuk bersama-sama mengevakuasi korban.

Baca Juga: Tidak Hanya Berantas Pencurian Ikan, Ini Bukti Nyata Ketegasan KKP

"Kami menerima laporan orang tersengat listrik pukul 22.00 WIB. Kami kerahkan 4 personel untuk mengevakuasi korban bernama Wagimin," ucap Kepala UPT Damkar Kota Malang Teguh Budi Wibowo, saat dikonfirmasi MNC Portal pada Selasa (16/8/2022).

Teguh menjelaskan, proses evakuasi korban memakan waktu cukup lama. Petugas harus memadamkan aliran listrik terlebih dahulu dan memasuki platon atap rumah.

"Setelah petugas berkoordinasi dengan pihak keluarga, pihak keluarga menghendaki bahwa korban tidak dibawa ke RS untuk diautopsi," ujarnya.

Terpisah, Kapolsek Sukun Kompol Nyoto Gelar menjelaskan, pihak keluarga tak bersedia melakukan proses visum dan autopsi. Sebab keluarga sadar korban saat itu tengah memperbaiki plafon rumah hingga terjadi peristiwa tersebut.

"Keluarga tahunya korban meninggal saat perbaiki plafon, keluarga menerima dengan kematian korban dan membuat pernyataan," tutur Nyoto.

1
2

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini