Share

Ledakan di Asrama Polri Sukoharjo, Kapolda Jateng Pastikan Tak Ada Unsur Teror

Bramantyo, Okezone · Minggu 25 September 2022 23:01 WIB
https: img.okezone.com content 2022 09 25 512 2674737 ledakan-di-asrama-polri-sukoharjo-kapolda-jateng-pastikan-tak-ada-unsur-teror-TVmWri2dCV.jpg Kapolda Jateng, Irjen Ahmad Lutfhi (foto: dok Polda Jateng)

SUKOHARJO - Kapolda Jawa Tengah, Irjen Ahmad Luthfi memastikan peristiwa ledakan yang terjadi di asrama Polri Arumbara, Jalan Larasati Nomor AA 12, Desa Telukan, Kecamatan Grogol, Kabupaten Sukoharjo disebabkan karena kelalaian anggota. Tidak ada unsur teror.

Kapolda Jateng mengatakan, berdasarkan hasil olah TKP yang dilakukan oleh Jibom telah ditemukan bubuk hitam. Saat diteliti ternyata Bubuk hitam ini diduga adalah bahan pembuat petasan.

 BACA JUGA:Terkena Ledakan, Bripka DP Dirawat karena Alami Luka Bakar 70%

Dari penelusuran bahan petasan ini telah dipesan secara online melalui seseorang berinisial A pada CV Mandiri yang ada di Indramayu. Dalam paket telah dituliskan sumbu kembang api atau Black Powder.

"Barang itu datangnya dari Indramayu. Dipesan melalui online tanggal 22 April 2021 pada CV mandiri Sujono Indramayu. Dan saat ini sudah kita amankan di Polres Indramayu. Penerimanya adalah saudara A di wilayah Klaten dan juga sudah amankan di Polresta Surakarta," papar Kapolda Jateng Irjen Ahmad Luthfi, di Polsek Grogol, Sukoharjo, Minggu (25/9/2022) malam.

 BACA JUGA:Ledakan di Asrama Polisi Sukoharjo Berasal dari Paket Kiriman Online

Ia menambahkan, barang itu ada ditangan Bripka Dirgantara Pradipta dikarenakan saat pada tahun 2021 yang bersangkutan tengah melakukan operasi penggeledahan kendaraan yang melintas di daerah perbatasan dengan kabupaten karanganyar yaitu daerah Jurug.

Follow Berita Okezone di Google News

Saat operasi, Bripka Dirgantara Pradipta menangkap kurir barang yang membawa bahan pembuat petasan tersebut. Namun barang bukti itu bukannya di bawa ke kantor, malah sebaliknya barang bukti itu dibawa yang bersangkutan ke rumahnya yang ada di daerah Grogol.

"Saya pastikan bahwa ledakan di wilayah kita di daerah Sukoharjo tidak ada unsur teror. Hanya kelalaian anggota yang menyebabkan bahan itu meledak," tegasnya.

Namun karena korban masih dalam perawatan karena luka akibat ledakan, pihaknya belum bisa meminta keterangan anggotannya itu.

"Anggota masih dalam kondisi sakit di rumah sakit nanti kalau sudah sadar kita periksa," pungkasnya.

1
2

Berita Terkait

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini