Share

Kesaksian Aremania di Pintu 13 Stadion Kanjuruhan Malang : Seperti Kuburan Massal!

Avirista Midaada, Okezone · Selasa 04 Oktober 2022 16:38 WIB
https: img.okezone.com content 2022 10 04 519 2680522 kesaksian-aremania-di-pintu-13-stadion-kanjuruhan-malang-seperti-kuburan-massal-7dPysGD20H.jpg Gate 13 yang jadi saksi bisu tewasnya ratusan suporter Arema, kini dipenuhi karangan bunga/Foto: Avirista Midaada

MALANG - Eko, Aremania Dau ini tak bisa melupakan peristiwa 1 Oktober 2022. Di hari itu, ia kehilangan saudara dan teman-temannya dalam Tragedi Stadion Kanjuruhan Malang. Di tragedi itu membuat ratusan orang meninggal dunia.

Eko menjelaskan, saat itu ia memang tak memasuki Stadion Kanjuruhan Malang, kendati memiliki tiket. Ia memilih untuk minum kopi di dekat pintu 10 Stadion Kanjuruhan, Kepanjen, Kabupaten Malang, dengan teman-temannya sesama Aremania dari Dau, Kabupaten Malang.

 BACA JUGA:Sedang Bermesaraan, Bandar Sabu Pasangan Sesama Jenis Ditangkap

Pengakuannya saat berada di luar itu sudah banyak sekali aparat keamanan yang berjaga. Penjagaan kian ketat ketika menjelang akhir pertandingan. Namun sesaat setelah pertandingan berakhir kira-kira berjarak 10 - 20 menit terdengar suara gedoran orang-orang di pintu 10, meminta tolong dibukakan pintu yang tertutup rapat.

"Saya pertama kali melihat ada perempuan pingsan ditolong, satu dua terus bertambah, ikut evakuasi. Saya kepikiran saudara - saudara di gate 13, 14, 17. Cuma yang terbuka ada di gate 14. Tiba di gate 13 titik saya rasa semacam kuburan massal," ungkap dia.

 BACA JUGA:Ratusan Tewas di Kanjuruhan, Jenderal Nico Akhirnya Minta Maaf

Di situ terdengar banyak suara minta tolong dan ketika ia mengintip ke dalam gerbang 13, ratusan orang terlihat berdesakan. Bahkan banyak di dalamnya anak-anak dan para perempuan. Naluri Eko pun bergerak, ia mencoba mencari pertolongan dengan meminta tolong ke aparat kepolisian yang bertugas di dekatnya.

Tetapi ketika polisi itu akan menolong, tiba-tiba ada beberapa orang yang mungkin sudah marah dengan ulah aparat kepolisian di dalam stadion, mencoba mengejar sang polisi yang hendak dimintai tolong oleh Eko. Sang polisi itu langsung lari menuju parkiran dan menghilang, sedangkan di pintu 13 itu suasana kian histeris dan mencekam.

"Banyak sekali anak dan perempuan bertumpukan di bawahnya. Di gate 13 ada sekitar 300 - 400 yang kemungkinan setengahnya menjadi korban. Karena posisinya sudah lemas," ungkapnya.

Baca Juga: Aksi Nyata 50 Tahun Hidupkan Inspirasi, Indomie Fasilitasi Perbaikan Sekolah untuk Negeri

Follow Berita Okezone di Google News

Ia melihat bagaimana upaya para penonton untuk menjebol pintu yang terbuat dari besi itu. Bahkan sejumlah penonton dengan alat digunakan untuk membobol ventilasi kecil di dekat pintu.

Memang dari pantauan di lokasi, terdapat lubang ventilasi kecil yang akhirnya dijebol. Terlihat lubang diperkirakan berukuran 1 x 1,5 meter yang terlihat.

"Saya melihat banyak sekali korban. Saya lari nyari bantuan pakai baju hitam bertuliskan 99. Setelah itu lemas, dan melanjutkan istirahat. Di luar sudah banyak mobil yang terbakar," tukasnya.

Hingga Selasa siang (4/10/2022) pintu 13 ini masih cukup ramai dikunjungi masyarakat. Mereka berdatangan untuk berdoa dan meletakkan bunga sambil mengenang beberapa korban yang terjebak di pintu tribun 13 itu.

1
2

Berita Terkait

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini