Share

Perusahaan Tambang Raksasa Minta Maaf Usai Kapsul Radioaktif Hilang saat Diangkut, Bisa Timbulkan Penyakit Serius

Susi Susanti, Okezone · Selasa 31 Januari 2023 08:59 WIB
https: img.okezone.com content 2023 01 31 18 2756124 perusahaan-tambang-raksasa-minta-maaf-usai-kapsul-radioaktif-hilang-saat-diangkut-bisa-timbulkan-penyakit-serius-1aTEXfEnuS.jpg Polisi mencari kapsul radioaktif yang hilang (Foto: DFES)

PERTH Perusahaan pertambangan raksasa Rio Tinto telah meminta maaf karena kehilangan kapsul radioaktif kecil yang hilang saat diangkut melintasi Australia Barat.

Perburuan darurat untuk perangkat tersebut, seukuran kacang polong, sedang dilakukan di sepanjang rute 1.400 km (870 mil).

Kapsul tersebut mengandung sejumlah kecil radioaktif Caesium-137, yang dapat menyebabkan penyakit serius bagi siapa saja yang bersentuhan dengannya. Termasuk kerusakan kulit, luka bakar atau penyakit radiasi.

Dikutip BBC, layanan darurat sedang mencari perangkat menggunakan detektor radiasi dan peralatan khusus lainnya, dan mengatakan kemungkinan menemukan perangkat kecil itu "cukup bagus".

 BACA JUGA: KPK Selisik Kerja Sama antara PT Antam dengan Perusahaan Tambang

Tetapi Departemen Pemadam Kebakaran dan Layanan Darurat Australia mengatakan kapsul perak - yang hanya berdiameter 6mm (0,24 inci) dan panjang 8mm - sangat kecil sehingga mungkin tersangkut di ban kendaraan yang lewat di sepanjang jalan.

BACA JUGA:  Rio Tinto Investasi USD469 Juta di AS

Ada juga kekhawatiran jika ditemukan oleh anggota masyarakat, mereka mungkin secara tidak sengaja menyimpannya sebagai oleh-oleh.

Pihak berwenang menekankan bahwa memegang kapsul dapat menyebabkan luka bakar radiasi, sementara paparan jangka panjang dapat menyebabkan kanker. Kapsul itu mungkin hilang hingga dua minggu lalu.

Follow Berita Okezone di Google News

Rio Tinto, yang memiliki operasi pertambangan besar di Australia dan telah menjadi subyek serangkaian kontroversi dalam beberapa tahun terakhir, mengatakan menyesal atas kekhawatiran yang ditimbulkan.

Perusahaan itu akan meluncurkan penyelidikannya sendiri atas apa yang telah terjadi.

Perangkat yang hilang adalah bagian dari pengukur massa jenis, yang biasa terjadi di industri pertambangan. Itu sedang digunakan di tambang Gudai-Darri Rio Tinto di wilayah Kimberley yang terpencil.

Alat pengukur itu diangkut oleh perusahaan subkontrak, yang mengambilnya dari lokasi tambang pada 12 Januari untuk memindahkannya ke fasilitas penyimpanan di pinggiran timur laut Perth.

Ketika dibongkar untuk diperiksa pada 25 Januari, alat pengukur itu ditemukan pecah dan kapsul radioaktifnya hilang. Satu dari empat baut dan sekrup pemasangan juga hilang.

Pihak berwenang mengatakan getaran selama transit mungkin telah menyebabkan baut menjadi longgar, memungkinkan kapsul jatuh melalui celah di casing dan truk.

Rute pencarian sangat besar. Ini kira-kira setara dengan jarak jalan darat dari John O'Groats di Skotlandia ke Land's End di Cornwall, atau dari Washington DC ke Orlando, Florida.

Peralatan pendeteksi radiasi khusus sedang dipasang pada kendaraan patroli yang akan menutupi panjangnya. Selama lima hari, mereka akan melakukan perjalanan ke dua arah di sepanjang Great Northern Highway dengan kecepatan sekitar 50 km/jam (30 mph).

"Sebagai bagian dari penyelidikan ini, kami bekerja sama dengan kontraktor untuk lebih memahami apa yang salah dalam kasus ini,” terang Simon Trott, Kepala eksekutif divisi bijih besi Rio Tinto.

"Rio Tinto melibatkan kontraktor pihak ketiga, dengan keahlian dan sertifikasi yang sesuai, untuk mengemas perangkat dengan aman dalam persiapan untuk transportasi ke luar lokasi sebelum diterima di fasilitas mereka di Perth,” lanjutnya.

"Sebelum perangkat meninggalkan lokasi, penghitung Geiger [perangkat untuk mendeteksi radioaktivitas] digunakan untuk mengonfirmasi keberadaan kapsul di dalam paket," tambanya.

Pejabat negara bagian telah mengeluarkan peringatan radiasi di sebagian besar wilayah Australia Barat dan memperingatkan potensi bahaya jika bersentuhan dengan objek tersebut.

“Paparan jumlah jejak logam itu seperti menerima 10 sinar-X dalam satu jam, hanya untuk menempatkannya dalam konteks, dan jumlah radiasi alami yang akan kita terima dalam setahun, hanya dengan berjalan-jalan," terang Kepala petugas kesehatan Western, Australia, Andrew Robertson.

1
3
Konten di bawah ini disajikan oleh Advertiser. Jurnalis Okezone.com tidak terlibat dalam materi konten ini.

Berita Terkait

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini