Share

Letusan Gunung Paksa Seluruh Warga Pulau di Vanuatu Dipindahkan Permanen

Rahman Asmardika, Okezone · Minggu 22 April 2018 08:01 WIB
https: img.okezone.com content 2018 04 21 18 1889821 letusan-gunung-paksa-seluruh-warga-pulau-di-vanuatu-dipindahkan-permanen-vSvfSXZLZD.jpg Gunung Manaro di Pulau Ambae, Vanuatu. (Foto: Reuters)

PORT VILA - Ribuan penduduk pulau Pasifik selatan akan secara permanen dievakuasi dan dipindahkan setelah sebuah gunung berapi aktif mulai memuntahkan abu dan gas dari kawahnya.

Pemerintah Vanuatu akan mengevakuasi semua 13.000 penduduk dari Pulau Ambae setelah mengumumkan keadaan darurat pekan ini. Ini adalah kedua kalinya seluruh pulau harus dievakuasi dalam enam bulan terakhir saat Gunung Monaro memuntahkan hujan debu dan asap belerang.

Beberapa bagian pulau telah tertutup abu setebal 30 sentimeter, mengubur panen dan menyebabkan masalah kesehatan bagi warga lokal. Penduduk pulau mulai mengalami kesulitan bernafas, alergi kulit dan kekurangan air dan makanan.

BACA JUGA: Gunung Manaro Meletus, 6.000 Warga di Pulau Vanuatu Dievakuasi

Hujan yang berat dan bercampur dengan debu telah menyebabkan atap beberapa bangunan runtuh, sementara sekolah-sekolah ditutup karena banyak orang tetap berada di dalam rumah.

"Mereka benar-benar membutuhkan bantuan," kata Nadia Kanegai, seorang pemimpin komunitas di Ambae kepada Radio New Zealand sebagaimana dilansir dari Independent, Minggu (22/4/2018).

“Sebagian wilayah Ambae barat tertutup dan gelap karena asap dan penduduk tetap berada di dalamnya dan tidak bisa keluar. Dan ada juga emisi gas. Jadi orang-orang takut. "

Situasi genting itu juga disuarakan oleh Pastur William Bice seiring dengan semakin menipisnya persediaan makanan dan menyebarnya penyakit.

"Saya pikir jika kita hidup dari sekarang hingga pekan depan tanpa bantuan dari pemerintah, saya pikir banyak orang akan kelaparan dan banyak orang akan mati karena tidak ada makanan," ujarnya.

Pemerintah pusat negara itu terakhir memerintahkan evakuasi wajib pulau itu pada September, saat kolom besar asap, abu dan batu vulkanik mengepul dari kawah Manaro. Penduduk kembali ke pulau setelah gunung berapi tersebut tenang sebulan kemudian.

Namun pada Maret, Gunung Manaro kembali bergolak dan kali ini, tampaknya tidak akan ada jalan kembali penduduk pulau, setelah para menteri menyetujui rencana untuk relokasi permanen mereka.

Pihak berwenang sedang dalam pembicaraan dengan para pemimpin di pulau-pulau tetangga, Maewo dan Pentakosta membahas lahan yang digunakan untuk pemukiman kembali.

"Pemerintah tidak ingin masuk ke sirkuit evakuasi dan repatriasi tanpa akhir dan karenanya melihat kenyataan bahwa gunung berapi Ambae tidak mungkin menjadi tidak aktif secara total dalam jangka pendek," kata Pimpinan UNICEF di Vanuatu, Andrew Parker.

Badan-badan bantuan termasuk Palang Merah telah membagikan masker pelindung, kacamata pengaman, makanan dan air bersih untuk penduduk pulau.

Kantor Penanggulangan Bencana Vanuatu mengatakan pihaknya bekerja melalui evakuasi “bertahap”, memindahkan penduduk pulau ke bagian yang lebih aman dari Ambae sebelum mereka dipindahkan lebih jauh.

Ambae, salah satu dari 83 pulau yang membentuk kepulauan Vanuatu, terbentuk dari bagian Manaro yang bangkit dari Samudera Pasifik. Gunung api tipe perisai itu adalah salah satu yang paling aktif di dunia.

Vanuatu adalah rumah bagi sekitar 280.000 orang dan rentan terhadap bencana alam, dengan enam gunung berapi aktif serta siklon biasa dan gempa bumi. Itu terletak di "Ring of Fire" Pasifik, busur patahan seismik di sekitar Samudera Pasifik di mana gempa bumi dan gunung berapi adalah hal biasa.

Baca Juga: BuddyKu Festival, Generasi Muda Wajib Hadir

Follow Berita Okezone di Google News

(dka)

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini