Menkeu Sri Mulyani Minta Camat Ikut Awasi Penggunaan Dana Desa

Abu Sahma Pane, Okezone · Rabu 20 Maret 2019 18:32 WIB
https: img.okezone.com content 2019 03 20 1 2032723 menkeu-sri-mulyani-minta-camat-ikut-awasi-penggunaan-dana-desa-zJJpjuDfoq.jpg

JAKARTA - Menteri Keuangan (Menkeu) Sri Mulyani Indrawati meminta para camat mengawasi penggunaan dana desa demi peningkatan kesejahteraan rakyat. Dalam pidatonya bertema Kebijakan Pemerintah Pusat terkait Pendanaan Kecamatan, Kelurahan dan Desa yang Berasal dari APBN, ia berkali-kali menekankan pentingnya peran camat dalam proses pembangunan nasional, terutama di daerah.

Dalam soal dana desa, misalnya, Menkeu meminta camat ikut mengawasi karena setiap tahun dana desa terus bertambah. Ia menyebutkan pada 2019 dana desa mencapai Rp 70 triliun padahal pada 2015 dana desa hanya Rp 20 triliun.

"Jumlah dana desa ini terus akan bertambah setiap tahun. Kita tidak ingin dana desa bertambah, tapi tidak ada peningkatan pelayanan publik di daerah, kesejahteraan rakyat di desa tidak bertambah baik, kemiskinan tidak berkurang," ujarnya dalam Rapat Koordinasi Nasional Camat 2019 di Jakarta, Rabu (20/3/2019).

Menkeu juga mengingatkan bahwa kemiskinan secara nasional sudah berkurang, namun di desa tingkat kemiskinan masih ada, yakni sebesar 13.2 persen.

"APBN 2019 adalah APBN yang adil, sehat dan mandiri. Seperti diharapkan Bapak Presiden Jokowi dengan dana APBN itu diharapkan kita bisa memutus generasi kemiskinan. Di sinilah peran para camat karena maju mundurnya suatu negara ditentukan oleh camat sebagai manajer pembangunan di daerah," tuturnya.

Di sisi lain ia mengatakan bahawa desa telah berhasil meningkatkan infrastruktur di desa dengan terbangunnya 191.000 kilo meter jalan, 9.000 pasar. 4175 embung dan 24.600 Posyandu.

"Saya berharap semua pihak termasuk camat untuk ikut mengawasi penggunaan dana-dana dari pemerintah pusat, tidak hanya dana desa, tapi juga DAK dan DAU," ujarnya

(abp.-)

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini