nyalakan notifikasi untuk berita terbaru dari Okezone

Kasus Mafia Bola, Mbah Putih Dituntut 1,5 Tahun Penjara

Antara, Jurnalis · Senin 24 Juni 2019 18:12 WIB
https: img.okeinfo.net content 2019 06 24 512 2070315 kasus-mafia-bola-mbah-putih-dituntut-1-5-tahun-penjara-6izZfvv0BV.jpg Dwi Irianto alias Mbah Putih (Foto: Ist)

BANJARNEGARA - Anggota Komisi Disiplin PSSI Dwi Irianto alias Mbah Putih dituntut satu tahun enam bulan penjara (1,5 tahun) dalam sidang lanjutan kasus mafia bola yang digelar di Ruang Cakra, Pengadilan Negeri Banjarnegara, Jawa Tengah.

Dalam sidang dipimpin Hakim Ketua Belly Helyandi, Tim Jaksa Penuntut Umum (JPU) yang diketuai Taupik Hidayat menuntut Majelis Hakim Pengadilan Negeri Banjarnegara memutuskan dan menyatakan terdakwa Dwi Irianto alias Mbah Putih bersalah secara sah dan meyakinkan melakukan tindak pidana telah melakukan dan menyuruh lakukan sesuatu kepada seseorang yang berlawanan dengan kewenangannya.

Menurut dia, perbuatan terdakwa bertentangan dengan Pasal 3 Undang-Undang RI Nomor 11 Tahun 1980 tentang Tindak Pidana Penyuapan juncto Pasal 55 Ayat (1) Ke-1 KUHP sebagaimana dakwaan pertama penuntut umum.

Baca Juga: Satgas Antimafia Bola Akan Periksa 22 Saksi terkait Liga 2 

Ilustrasi

Selain itu, JPU menuntut supaya Majelis Hakim PN Banjarnegara memutuskan terdakwa Dwi Irianto alias Mbah Putih tidak terbukti bersalah secara sah dan menyakinkan melakukan tindak pidana sebagaimana yang diatur dalam Pasal 5 Undang-Undang RI Nomor 8 Tahun 2010 tentang Pencegahan dan Pemberantasan Tindak Pidana Pencucian Uang seperti dalam dakwaan kedua penuntut umum. Oleh karena itu, kata dia, terdakwa harus dibebaskan dari dakwaan kedua tersebut.

"Tiga, menghukum terdakwa Dwi Irianto alias Mbah Putih dengan pidana penjara selama satu tahun dan enam bulan dikurangi masa penangkapan dan dan tahanan dengan perintah agar terdakwa tetap ditahan," katanya seperti dikutip Antaranews.

Usai mendengarkan pembacaan tuntutan, Ketua Majelis Hakim Belly Helyandi memutuskan sidang dilanjutkan pada Senin 1 Juli dengan agenda pembelaan terdakwa.

Baca Juga: Staf Timnas PSSI Akui Sempat Dapat Titipan Dokumen Milik Joko Driyono

(Ari)

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini