nyalakan notifikasi untuk berita terbaru dari Okezone

Kemenpar dan IA ITB 80 Gelar Lomba Foto dan Video Ekowisata Nusantara

Fahmi Firdaus , Jurnalis · Selasa 06 Agustus 2019 09:40 WIB
https: img-o.okeinfo.net content 2019 08 06 1 2088241 kemenpar-dan-ia-itb-80-gelar-lomba-foto-dan-video-ekowisata-nusantara-Cj0szBQF9C.jpg Foto: dok Kemenpar

JAKARTA - Ikatan Alumni Institut Teknologi Bandung (IA ITB) angkatan 1980 menggelar Lomba Foto dan Video Ekowisata Nusantara. Event yang berlangsung hingga 8 September 2019 ini terselenggara berkat kerjasama dengan Kementerian Pariwisata (Kemenpar) RI.

Staf Khusus Menpar Bidang Publikasi dan Media Don Kardono mengatakan, Ekowisata Nusantara adalah seri ketiga dari rangkaian lomba foto dan video Wonderful Indonesia Photography Contest (WIPC 2019). Lomba ini terbuka bagi penggemar fotografi yang berdomisili di Indonesia, baik warga negara Indonesia, warga negara asing (yang memiliki KIMS), maupun warga negara Indonesia yang berdomisili di luar negeri.

"Lomba ini terdiri atas dua kategori, yaitu kategori terbuka dan kategori tertutup. Untuk kategori terbuka, terdiri atas satu kelas video pendek dan satu kelas foto. Dilaksanakan dengan mempergunakan media sosial, sehingga para peserta dapat melihat karya-karya peserta yang lain," ujarnya, Senin (5/8).

Sementara untuk kategori tertutup, peserta lomba mengunggah karya fotonya langsung ke situs web panitia dengan tidak diketahui oleh peserta lainnya. Kategori ini terdiri atas tiga kelas foto, masing-masing dengan tema khusus. Yaitu Wisata Petualangan, Budaya dan Sejarah (PBS); Wisatawan Sosial, Konservasi dan Pendidikan/ Penelitian (SKPP); serta Pesona Ekowisata Indonesia.

"Pada tema PBS, peserta diminta mengirimkan karya foto tentang ekowisata di Indonesia, khususnya dengan objek petualangan atau budaya dan sejarah. Pada tema SKPP, karya peserta harus menonjolkan aspek sosial, atau konservasi, atau pendidikan dan penelitian lingkungan. Sedangkan untuk tema Pesona Ekowisata Indonesia, peserta wajib mengirimkan karya foto dengan subjek pemandangan," bebernya.

Ketua Panitia WIPC 2019 Patricia Francisca menyatakan, Ekowisata adalah kegiatan pariwisata yang berwawasan lingkungan dengan mengutamakan aspek konservasi alam, pemberdayaan sosial budaya ekonomi masyarakat lokal, serta aspek pembelajaran dan pendidikan lingkungan.

Adapun contoh-contoh objek ekowisata, untuk pemandangan alam meliputi pantai, air terjun, terumbu karang, dll. Pada flora bisa membidik hutan, tumbuhan langka, atau tumbuhan obat. Sedangkan di kelompok fauna bisa mencari hewan langka dan endemik. Bisa juga membidik keindahan perkebunan teh atau kopi.

"Untuk wisata petualangan, peserta bisa memilih objek kegiatan alam bebas seperti lintas alam atau berselancar. Termasuk aktivitas ekstrem seperti mendaki gunung, paralayang atau aktivitas berburu babi hutan," jelasnya.

Selanjutnya, bagi peserta yang ingin mengangkat tema wisata budaya dan sejarah, bisa membidik tentang suku terasing, kerajinan tangan seperti batik dan ukiran. Boleh juga mengulik peninggalan bersejarah semacam candi, batu bertulis, atau benteng kolonial.

Untuk wisata penelitian, contohnya seperti pendataan spesies serangga, mamalia dan seterusnya. Pendataan kerusakan alam semisal lahan gundul atau pencemaran tanah. Sedangkan di sisi konservasi bisa menyorot tentang reboisasi atau lokalisasi pencemaran.

"Pada wisata sosial, konservasi dan pendidikan, meliputi pembangunan fasilitas umum di dekat objek ekowisata," terangnya.

Mengenai batas waktu pengiriman file, untuk kategori terbuka selambat-lambatnya tanggal 28 Agustus 2019. Sedangkan untuk kategori tertutup, dibuka kesempatan hingga tanggal 8 September 2019. Nantinya, pemenang akan diumumkan pada tanggal 10 September 2019.

"Untuk informasi lebih detail, peserta bisa klik www.wipcontest.com. Poster event ini dapat dilihat pada instagram @wipcontest," tandasnya.

Menteri Pariwisata Arief Yahya menuturkan, lomba ini dapat mengasah kreativitas para fotografer dan videografer. Selain itu, secara tidak langsung lomba ini turut mempromosikan potensi wisata di Indonesia, khususnya ekowisata nusantara.

"Pemanfaatan media sosial pada salah satu kategori lomba, memungkinkan potensi wisata kita terekspose lebih luas. Masyarakat bisa menikmati karya-karya peserta yang terposting di medsos. Kita dukung kegiatan ini, karena memberi dampak positif pada pariwisata Indonesia," tegasnya.

(fmi)

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini