nyalakan notifikasi untuk berita terbaru dari Okezone

Belajar dari SARS dan Virus Korona, Perdagangan Satwa Liar Harus Dihentikan

Martin Bagya Kertiyasa, Jurnalis · Minggu 26 Januari 2020 20:36 WIB
https: img.okeinfo.net content 2020 01 26 18 2158613 belajar-dari-sars-dan-virus-korona-perdagangan-satwa-liar-harus-dihentikan-Ox9YmFLCle.jpg Ilustrasi. (Foto: Shutterstock)

JAKARTA - Virus Korona yang telah menyebar hampir ke seluruh penjuru dunia memang membuat banyak pihak waspada. Virus yang bermula dari sebuah pasar di kawasan Wuhan, China, telah merenggut nyawa 56 orang dan ribuan lainnya terinfeksi.

Wabah virus baru yang terkait dengan pasar satwa liar di China ini, mendorong seruan baru untuk penegakan hukum terhadap perdagangan dan konsumsi spesies eksotis, seperti kelelawar dan ular.

Persebaran ini pun menimbulkan pertanyaan, pasalnya wabah SARS atau Sindrom Pernafasan Akut Parah pada tahun 2002-2003, juga terjadi lantaran adanya konsumsi hewan liar di selatan kota Guangzhou.

Permintaan akan binatang liar di Asia, terutama China, selain mempercepat kepunahan banyak spesies, juga menimbulkan ancaman kesehatan abadi yang gagal diatasi oleh pihak berwenang meskipun ada risiko pandemi global yang semakin meningkat.

awal pekan ini mengeluarkan perintah untuk memperketat kontrol pada perdagangan satwa liar.

Menanggapi krisis yang berpusat di kota industri besar Wuhan, Kementerian Pertanian China pada awal pekan ini mengeluarkan perintah untuk memperketat kontrol pada perdagangan satwa liar.

Sekelompok peneliti terkemuka dari Akademi Ilmu Pengetahuan China, Institut Virologi Wuhan dan universitas-universitas top bangsa menyerukan pemerintah di China untuk menindak pasar-pasar satwa liar seperti yang ada di pusat wabah Wuhan.

Perdagangan ilegal berkembang di "celah" perdagangan satwa liar legal di China, dan meningkatkan kemungkinan wabah. Kelompok itu pun menulis surat terbuka yang diposting di Weibo, sebuah jejaring sosial milik China, demikian seperti dilansir dari Independent, Minggu (26/1/2020).

Sementara itu, Lembaga Konservasi Margasatwa yang bermarkas di New York, menyerukan pelarangan pasar satwa liar di mana-mana, tidak hanya di China.

Penyakit zoonosis, atau yang ditularkan oleh manusia yang berasal dari spesies lain, menyebabkan sebagian besar penyakit menular manusia. Memang, tidak semua dari mereka berasal dari perdagangan satwa liar, seperti rabies endemik di banyak spesies dan salah satu penyebab kematian terbesar di negara berkembang.

Tetapi, pencampuran spesies hewan liar meningkatkan risiko penyakit bermutasi dan tumbuh lebih ganas saat mereka menyebar di pasar yang tidak diatur, kata para ahli

Munculnya penyakit semacam itu adalah "permainan angka," kata Christian Walzer, direktur eksekutif program kesehatan Wildlife Conservation Society.

"Jika pasar ini bertahan, dan konsumsi manusia terhadap satwa liar yang ilegal dan tidak diatur tetap ada, maka masyarakat akan terus menghadapi risiko yang meningkat dari munculnya virus baru, yang berpotensi lebih mematikan dan sumber penyebaran pandemi di masa depan," kata Walzer.

Christian Walzer, direktur eksekutif program kesehatan Wildlife Conservation Society.

"Ini adalah laboratorium sempurna untuk menciptakan peluang bagi virus ini untuk muncul," tuturnya.

Perintah yang dikeluarkan oleh Departemen Pertanian dan Urusan Pedesaan, tertanggal 21 Januari melarang semua pengiriman hewan liar keluar dari Wuhan. Pemerintah juga menyerukan peningkatan pemeriksaan dan untuk meningkatkan kesadaran publik tentang risiko satwa eksotis tersebut.

1
2

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini