Cara Pemkot Yogyakarta Hindari Kerumunan di Malioboro

Harian Jogja, · Jum'at 05 Juni 2020 21:25 WIB
https: img.okeinfo.net content 2020 06 05 510 2225299 cara-pemkot-yogyakarta-hindari-kerumunan-di-malioboro-LqcrNjAWTT.jpg Ilustrasi (Foto : Okezone.com)

YOGYAKARTA - Malioboro bakal menerapkan protokol baru guna mengantisipasi penyebaran Covid-19 pada para pengunjungnya. Saat ini, Pemkot Yogyakarta dan pedagang kali lima (PKL) Malioboro sedang berkoordinasi untuk menentukan konsep protokol baru menyambut new normal seperti yang digaungkan oleh pemerintah pusat.

Wakil Wali Kota Jogja, Heroe Poerwadi, mengatakan ia dan jajarannya saat ini terus berkoordinasi dengan pedagang kali lima yang ada di Malioboro untuk menentukan protokol baru yang nantinya akan diterapkan di Malioboro.

"Kami (Pemkot Jogja) sudah diskusi dengan teman-teman PKL Malioboro. Pertemuan sudah beberapa kali dilakukan. Diskusi diadakan untuk membahas new normal yang nantinya akan diterapkan di Malioboro," ujar Heroe, Jumat (5/6/2020).

"Semalam kami juga diskusi untuk menyusun protokol baru di Malioboro. Jadi, nanti di Malioboro akan diterapkan new protocol," kata Heroe.

Ia dan jawatannya sebenarnya tidak melakukan pelarangan terhadap pedagang kali lima untuk berjuang di Malioboro. Namun, nihilnya pembeli yang membuat PKL menutup lapak mereka. "Sebenarnya kita tidak menutup dan melarang, tapi kan memang pembelinya yang tidak ada," imbuhnya.

Heroe pun meminta agar pedagang kali lima yang berjualan di Malioboro untuk mengurangi kapasitas jualan mereka di tengah masa tanggap darurat yang masih berlangsung di DIY. Upaya tersebut juga sembari menunggu pembeli yang datang ke Malioboro.

"Pemkot meminta kapasitas jual PKL dikurangi sembari menunggu pembeli. Yang tadinya full dua karung. Sekarang ya satu karung dulu lah. Kapasitas jualannya yang penting jangan full dulu," terang Heroe.

Lebih lanjut, ia dan jawatannya juga sedang menyiapkan protokol agar tidak terjadi kerumunan di Malioboro. Lalu lalang orang di Malioboro juga akan diatur sedemikian rupa agar tidak terjadi kontak fisik.

"Diminimalisir mungkin tidak ada orang jalan hingga berpapasan. Jadi, ada jalan khusus pengunjung yang ke arah utara dan jalan khusus ke selatan agar di Malioboro tidak terjadi kerumunan," terangnya.

Baca Juga : Berita Baik, Seluruh Pasien Positif Corona di Kulonprogo Dinyatakan Sembuh

Adapun, penggunaan alat pelindung diri seperti masker dan aturan untuk menjaga jarak antara satu pengunjung dan lainnya juga akan disiapkan Heroe dalam penyusunan protokol baru di Malioboro guna mengantisipasi penyebaran Covid-19.

"Harus wajib masker, jaga jarak, tempat cuci tangan juga nantinya akan disiapkan di Malioboro. Upaya itu mutlak untuk dilakukan. Saya kira pedagang juga sudah menata diri," tutup Heroe.

(aky)

Loading...

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini