WHO Kirim Tim ke China untuk Selidiki Asal-Usul Virus Corona

Rahman Asmardika, Okezone · Selasa 30 Juni 2020 16:30 WIB
https: img.okeinfo.net content 2020 06 30 18 2238913 who-kirim-tim-ke-china-untuk-selidiki-asal-usul-virus-corona-upfuwkwByi.jpg Foto: Reuters.

JENEWA - Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) akan mengirim tim ke Wuhan untuk menyelidiki dari mana virus corona baru yang menjadi pandemi saat ini mungkin berasal. Penyelidikan itu diumumkan Direktur Jenderal WHO Tedros Adhanom Ghebreyesus, enam bulan setelah virus mulai menyebar secara global.

Berbicara pada konferensi pers WHO tentang pandemi Covid-19 pada Senin (29/6/2020), Tedros tidak memberikan rincian lebih lanjut tentang penyelidikan tersebut.

Pernyataan itu muncul di saat pandemi Covid-19 telah merenggut setengah juta jiwa dan menginfeksi lebih dari 10 juta orang di seluruh dunia, hanya enam bulan setelah laporan pertama penularan dari orang ke orang di luar China.

Diwartakan RT, laporan situasi WHO pada 30 Januari mencatat 7.818 kasus Covid-19, termasuk penularan dari orang ke orang yang terdokumentasi pertama di antara 82 kasus di 18 negara di luar China.

Washington bersikeras penyelidikan tentang asal-usul virus dan menuduh WHO "menutupi" untuk Beijing, sejauh memutuskan semua hubungan dengan badan kesehatan dunia pada akhir Mei.

Desakan AS terkait "transparansi" virus juga menyebabkan gagalnya resolusi Dewan Keamanan PBB yang diusulkan yang akan mendukung gencatan senjata global selama pandemi.

Tedros menyesalkan "politisasi pandemi" selama briefing, menunjuk ke "tentang tanda-tanda stigma" dalam perdebatan tentang tindakan pencegahan keamanan seperti mandat pemakaian masker wajah. Dia juga memperingatkan bahwa pandemi itu "bahkan belum berakhir," bahkan faktanya "semakin cepat" menyebar secara global.

Virus corona baru pertama kali dilaporkan di kota Wuhan, China tengah pada akhir 2019, meskipun waktu dan tempat infeksi manusia pertama belum diketahui. Pemerintah China telah membantah klaim bahwa virus itu berasal dari sebuah pasar di Wuhan, serta tuduhan bahwa virus tersebut lolos dari laboratorium di Institut Virologi Wuhan, baik secara tidak sengaja atau sengaja.

(dka)

Loading...

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini