Trump Tolak Akui Kekalahan, Tuding Kemenangan Biden Curang

Rahman Asmardika, Okezone · Minggu 08 November 2020 10:46 WIB
https: img.okezone.com content 2020 11 08 18 2306081 trump-tolak-akui-kemenangan-biden-HWusscOHRw.jpg Presiden Amerika Serikat Donald Trump. (Foto: Reuters)

PRESIDEN Amerika Serikat (AS) Donald Trump pada Sabtu (7/11/2020) menolak untuk mengakui kemenangan saingannya, Joe Biden dalam pemilihan Presiden AS (Pilpres AS). Dia berjanji untuk melakukan penuntutan terhadap hasil Pilpres AS untuk memastikan “pemenang yang sah menjabat”.

Associated Press mengumumkan Biden sebagai pemenang pada Sabtu pagi, setelah mantan Wakil Presiden AS itu memperlebar keunggulannya atas Trump di Negara Bagian Pennsylvania yang merupakan medan pertempuran penting. Kemenangan di sana mendorong Biden atas 270 suara elektoral yang diperlukan untuk memasang Gedung Putih.

BACA JUGA: Joe Biden Terpilih Jadi Presiden AS Kalahkan Trump

Dalam pernyataan yang dirilis melalui kampanyenya, Trump menyatakan bahwa "Joe Biden terburu-buru untuk berpura-pura menjadi pemenang," dengan bantuan "sekutu medianya".

Trump bersikeras bahwa kemenangan Biden adalah penipuan, dan bahwa surat suara untuk Biden adalah "palsu, dibuat-buat, atau diberikan oleh pemilih yang tidak memenuhi syarat atau sudah meninggal". Dia mengumumkan bahwa tim hukumnya akan "mulai menuntut kasus kami di pengadilan" pada Senin (9/11/2020), demikian diwartakan RT.

BACA JUGA: Joe Biden Terpilih Jadi Presiden AS, Trump : Pemilihan Masih Belum Selesai

"Suara hukum memutuskan siapa presiden, bukan media berita," kata Trump.

Selain tuntutan hukum Trump, penghitungan ulang kemungkinan akan dilakukan di beberapa negara bagian. Kampanye Trump telah menyiratkan bahwa akan mendesak penghitungan ulang di Wisconsin, di mana Biden menang dengan lebih dari 20.000 suara, sementara Menteri Luar Negeri Georgia, Brad Raffensperger, pada Jumat (6/11/2020) mengatakan bahwa "akan ada penghitungan ulang di Georgia". Biden saat ini memimpin Trump dengan sekitar 7.000 suara di Georgia.

Dalam konferensi pers di Philadelphia pada Sabtu, pengacara Trump, Rudy Giuliani, mengaku telah mewawancarai saksi mata yang melihat penipuan terjadi di kota tersebut dalam beberapa hari terakhir.

(dka)

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini