Syok, Istri Suyanto Penumpang Sriwijaya Air Mengurung Diri di Kamar

Antara, · Senin 11 Januari 2021 17:31 WIB
https: img.okezone.com content 2021 01 11 512 2342640 syok-istri-suyanto-penumpang-sriwijaya-air-mengurung-diri-di-kamar-59ax4Wg4bi.jpg Keluarga Suyanto, penumpang Sriwijaya Air SJ-182 masih menunggu informasi terkait kabar Suyanto di Sragen, Jawa Tengah (Foto: Antara)

SRAGEN - Erna, istri Suyanto, salah satu penumpang pesawat Sriwijaya Air SJ 182 rute Jakarta-Pontianak hilang kontak di Kepulauan Seribu, warga asal Dukuh Tengaran RT 17, Desa Katelan, Kecamatan Tangen, Kabupaten Sragen, terlihat masih syok dan tidak percaya mendengar kabar itu.

Erna, yang memiliki satu putri berusia sekitar 1,5 tahun masih terlihat syok mendengar suaminya, Suyanto, masuk manifes Sriwijaya Air SJ-182 yang hilang kontak di Kepulauan Seribu itu, kata Yuni, salah satu adik ipar Suyanto, di Desa Katelan Kecamatan Tangen Sragen, Senin (11/1/2021).

Bahkan, istri kakak iparnya tersebut banyak di dalam kamar bersama putrinya, dan masih menunggu kabar terkini suaminya bersama adik iparnya, Riyanto (32) yang keduanya menjadi penumpang Sriwijaya Air SJ-182 rute Jakarta-Pontianak yang hilang kontak di Kepulauan Seribu.

Baca Juga:  Kapal Baruna Jaya Bantu Pencarian Black Box Sriwijaya Air, Begini Kemampuannya

Suyanto, kakak iparnya tersebut, kata Yuni, merupakan anak nomor satu pasangan suami istri Wagiyo-Wagiyem, anak nomor dua suaminya, Suparno, kemudian anak ketiga, Riyanto (penumpang Sriwijaya Air) dan anak bungsu, Sulistyo.

"Jadi ada dua orang kakak beradik, Suyanto dan Riyanto, yang masuk manifes penumpang Sriwijaya Air SJ-182 rute Jakarta-Pontianak, hilang kontak di Kepulauan Seribu itu," katanya.

Suparni (70), salah satu bude, Suyanto dan Riyanto menjelaskan, sejak ada kabar Suyanto masuk daftar penumpang pesawat yang hilang kontak tersebut, Erna, kelihatan syok, dan sedih, soal nasib suaminya dan adik iparnya.

Menurut Suparni, Erna memang sangat syok dan sejak ada informasi peristiwa tersebut, dia selalu di dalam kamar bersama putrinya semata wayang. Orangtua Suyanto dan Riyanto, sudah berada di Pos Ante mortem DVI Polri Kramat Jati Jakarta, Senin ini, keduanya diambil sampel untuk tes DNA. Hal ini, dibenarkan oleh pihak keluarga Suyanto di Sragen.

Menurut Suparni, kedua orangtua Suyanto dan Riyanto ke Jakarta, sejak Sabtu 9 Januari malam hingga sekarang. Keduanya ke Jakarta setelah mendapat informasi dari pihak kepolisian soal adanya kejadian kedua anaknya masuk manifes penumpang pesawat Sriwijaya Air SJ-182 rute Jakarta-Pontianak hilang kontak di Kepulauan Seribu.

Baca Juga:  Ikut Penerbangan Sriwijaya Air SJ-182, Dosen Polnep Dikenal Sosok yang Mengayomi

Kepala Desa Katelan, Kecamatan Tangen, Sragen, Kunto Cahyono, membenarkan, Suyanto (40), dan Riyanto (32) yang menjadi penumpang pesawat Sriwijaya Air SJ-182 rute Jakarta-Pontianak yang hilang kontak di Kepulauan Seribu, pada Sabtu 9 Januari. Keduanya warga Dukuh Tengaran RT 17, Desa Katelan, Kecamatan Tangen, Kabupaten Sragen.

Suyanto dan Riyanto memang sehari-harinya bekerja di sebuah perusahaan kontraktor yang proyeknya beraktivitas di luar jawa termasuk di Pontianak Kalimantan Barat. Suyanto ke Pontianak, rencananya hanya satu hari saja, untuk menandatangani kontrak kerja.

 

(Ari)

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini