Covid-19 Varian Baru Menyebar, Italia Tutup Semua Sekolah di Zona Merah Hingga Paskah

Rahman Asmardika, Okezone · Rabu 03 Maret 2021 14:28 WIB
https: img.okezone.com content 2021 03 03 18 2371574 covid-19-varian-baru-menyebar-italia-tutup-semua-sekolah-di-zona-merah-hingga-paskah-eJZa2Bg50z.JPG Foto: Reuters.

ROMA - Pemerintah Italia telah memerintahkan semua sekolah di daerah dengan tingkat Covid-19 tertinggi untuk ditutup, sebagai bagian dari serangkaian tindakan baru pembatasan virus corona yang akan berlaku hingga setelah Paskah.

Pada Selasa (2/3/2021), Perdana menteri baru Italia Mario Draghi menandatangani keputusan darurat yang akan memperketat langkah-langkah kesehatan masyarakat di apa yang disebut 'zona merah' dari 6 Maret hingga 6 April.

BACA JUGA: Percepat Penyuntikan, Klinik Vaksin Covid-19 Keliling Diluncurkan

Di bawah sistem berjenjang baru, area putih, kuning, oranye dan merah yang diluncurkan pada awal Maret, 20 wilayah negara dapat menyesuaikan pembatasan virus corona sesuai dengan risiko infeksi.

Hingga saat ini, hanya sekolah menengah di zona merah yang telah ditutup, tetapi otoritas daerah di area kuning dan putih telah diberi wewenang untuk menutup fasilitas pendidikan. Saat ini wilayah selatan Basilicata dan Molise diklasifikasikan sebagai zona merah, yang berarti bahwa bar dan bisnis non-esensial di area tersebut ditutup dan orang hanya dapat meninggalkan rumah mereka karena alasan tertentu.

BACA JUGA: Arab Saudi Wajibkan Jamaah Haji Divaksinasi Covid-19

Di atas batasan lokal, pemerintah telah menetapkan jam malam nasional antara jam 10 malam dan jam 5 pagi, dan memperpanjang larangan resor ski dan perjalanan antar daerah.

“Kami percaya bahwa membedakan antar daerah adalah cara yang tepat, karena memungkinkan kami memberikan jawaban yang paling sesuai untuk setiap bagian,” kata Menteri Kesehatan Roberto Speranza pada konferensi pers sebagaimana dilansir RT.

Dia juga mengatakan bahwa virus Covid-19 yang pertama kali diidentifikasi di Inggris "memiliki kemampuan khusus untuk memengaruhi kelompok yang lebih muda."

Data baru dari lembaga kesehatan masyarakat ISS Italia menunjukkan bahwa sekira 54 persen kasus Covid-19 Italia berasal dari varian Inggris, yang lebih menular daripada bentuk awal virus.

Menjelang pengumuman pemerintah pada Selasa, kementerian kesehatan Italia mengatakan bahwa karena peningkatan infeksi yang dipicu oleh varian, tindakan kesehatan lebih lanjut diperlukan untuk "menghindari layanan kesehatan yang berlebihan."

Pada Selasa, Italia membukukan 17.083 kasus Covid-19 baru dan 343 kematian disebabkan oleh virus tersebut. Negara itu sangat terpukul oleh pandemi, mencatat 98.288 kematian akibat Covid, jumlah korban terburuk kedua di Eropa setelah Inggris, dan 2,95 juta kasus.

1
2

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini