Prodi Silvikultur IPB Siapkan Silvopreneur Punya Daya Saing

Neneng Zubaidah, Koran SI · Rabu 03 Maret 2021 13:17 WIB
https: img.okezone.com content 2021 03 03 244 2371517 prodi-silvikultur-ipb-siapkan-silvopreneur-punya-daya-saing-NLUDlolA64.jpg IPB University, Bogor, Jawa Barat. (Foto:Okezone/Dok)

JAKARTA - Departemen Silvikultur IPB University mempunyai sumber daya manusia yang unggul. Prodi ini persisnya berada di bawah naungan Fakultas Kehutanan dan Lingkungan (Fahutan) IPB University.

Tren bisnis kehutanan terutama di era forestry 4.0 pada masa ini tentunya membutuhkan sumber daya manusia yang mampu mengelola hutan dan produknya secara efisien.

Nah, SDM unggul tersebut dapat ditemukan di Departemen Silvikultur, Fakultas Kehutanan dan Lingkungan (Fahutan) IPB University.

Praktik silvikultur merupakan praktik pembentukan dan pemeliharaan hutan berdasarkan sifat-sifat ekologi individu pohon. Memang istilah silvikultur masih terdengar asing bagi masyarakat awam, namun silvikultur memiliki peranan yang penting dalam menjaga dan mengelola hutan terutama dengan luasnya lahan yang terdegradasi di Indonesia.

Baca Juga: Dukung Kampus Merdeka, 7 Perguruan Tinggi Indonesia dan 3 dari Asing Bentuk Konsorsium

Ketua Departemen Silvikultur Dr Omo Rusdiana menjelaskan, Departemen Silvikultur tidak hanya menginginkan lulusannya kompeten dan unggul tak hanya secara profesionalitas dan prestasi, namun juga mampu menjadi technosociopreneur. Selain itu, mahasiswa juga dituntut untuk mampu mengembangkan diri dan menjunjung tinggi etika.

Departemen Silvikultur perlu dikenal luas oleh masyarakat terutama calon mahasiswa karena tak hanya didukung oleh dosen dan tenaga kependidikan yang berkualitas, prospek kerjanya pun amat menjanjikan.

Baca Juga:  Data Registrasi Akun LTMPT Tahap 2 hingga Rabu Pagi Terus Bertambah

Kualitas Departemen Silvikultur tidak perlu diragukan lagi dan dapat dibuktikan dengan perolehan Akreditasi Nasional BAN-PT dengan nilai “A” serta memperoleh Sertifikat Internasional dari ASEAN University Network-Quality Assurance (AUN-QA).

Bahkan baru-baru ini sedang berproses untuk mendapatkan Akreditasi Internasional ASIIN (Akkreditierungsagentur für Studiengänge der Ingenieurwissenschaften, der Informatik, der Naturwissenschaften und der Mathematik) dari Jerman untuk disiplin ilmu rekayasa, matematika sains, pertanian, dan biologi.

Reputasi dosen silvikultur pun dikenal amat baik dan kompeten, mulai dari menduduki jabatan struktural penting di IPB University maupun pemerintahan, hingga memperoleh beberapa penghargaan Internasional. Contohnya Prof Bambang Hero Saharjo yang meraih Penghargaan Internasional "John Maddox Prize” tahun 2019. Ia juga dikenal luas sebagai pakar kebakaran hutan dan lahan dan telah diundang ke berbagai seminar internasional.

Kontribusi Departemen Silvikultur di bidang keilmuan dan pembangunan pun sangat banyak. Departemen Silvikultur merupakan perintis di bidang kebakaran hutan dan lahan, mikoriza, genomik tanaman hutan, hingga reklamasi tambang dan agroforesti. Setiap bidang keilmuan tersebut juga memiliki pakarnya masing-masing.

Selain itu, Departemen Silvikultur juga merupakan penggagas praktik silvopastura, yakni agroforesti yang menggabungkan kegiatan kehutanan dan peternakan dalam satu sistem pengelolaan lahan. Di samping itu juga sebagai penggagas konsep multisistem silvikultur sebagai tindak lanjut atas kondisi hutan Indonesia yang tak lagi seragam.

“Konsep multisistem atau multiusaha kehutanan ini seiring dengan waktu membuktikan bahwa yang Departemen Silvikultur usulkan merupakan hal yang perlu diterapkan dalam pembangunan Indonesia” katanya melalui siaran pers, Rabu (3/3/2021).

Departemen Silvikultur mengampu 3 divisi yakni Divisi Silvikultur, Divisi Ekologi Hutan, dan Divisi Perlindungan Hutan. Seluruh divisi berkontribusi untuk memenuhi mandat departemen. Yakni mengembangkan ilmu dan teknologi silvikultur yang diperlukan untuk membina hutan alam serta membangun dan membina hutan tanaman yang lestari.

Demi mendukung tercapainya mandat dan luaran yang diharapkan, Departemen Silvikultur juga terus memperbaiki kinerja dan infrastruktur secara kontinyu. Hal tersebut juga dilakukan dalam menyikapi perkembangan teknologi dan kurikulum K-2020 dan Merdeka Belajar Kampus Merdeka.

Departemen Silvikultur juga memiliki jejaring yang amat luas baik nasional maupun internasional. Dengan keunggulan tersebut, mahasiswa dapat menggunakan fasilitas di luar departemen misalnya menggunakan fasilitas dari Kementerian Kehutanan dan Lingkungan Hidup atau Balai Penelitian untuk keperluan pembelajaran dan riset. Mahasiswa juga berkesempatan untuk menjalin kerja sama internasional misalnya melalui kerja sama riset, pertukaran pelajar, dan seminar.

Kehidupan kampus pun terbilang unik, menarik, dan tidak membosankan. Mahasiswa dapat bergabung dengan organisasi mahasiswa seperti Tree Grower Community yang terkenal berprestasi dan inovatif. Di sana, mahasiswa dapat melakukan ekpedisi dan melakukan studi ekologi hutan secara menyenangkan bahkan dapat menggelar seminar berbasis ilmiah.

“Dari segi infrastruktur pun tak kalah unggul, Departemen Silvikultur menjadi satu-satunya Departemen di Indonesia yang memiliki Laboratorium Kebakaran Hutan dan Lahan,” imbuhnya.

Dr Omo juga menyebutkan, Departemen Silvikultur akan mengoptimalkan segala sumber daya yang dimiliki untuk mendapatkan luaran yang diharapkan serta diakui hingga ke Internasional.

Terkait dengan fungsi tri darma, dalam waktu Departemen Silvikultur akan memiliki dampingan-dampingan kelompok tani dan desa hutan. Hal tersebut dirintis agar Departemen Silvikultur dapat senantiasa berkontribusi untuk peningkatan kesejahteraan masyarakat dan lingkungan melalui teknologi agroforestri. 

1
3

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini