Cekik Ibu, Pria Ini Dipukuli Adik Kandungnya hingga Tewas

Robert Fernando H Siregar, Okezone · Kamis 11 Maret 2021 18:07 WIB
https: img.okezone.com content 2021 03 11 608 2376231 cekik-ibu-pria-ini-dipukuli-adik-kandungnya-hingga-tewas-vHCU9eVnl1.jpg Ilustrasi (Foto: Shutterstock)

TAPANULI UTARA - Ambronsus Nababan (34), tewas dihabisi adik kandungnya Swandi Nababan (18), Rabu 10 Maret 2021, sekitar pukul 18.30 WIB, di Dusun Pangaloan, Desa Paniaran, Kecamatan Siborongborong, Kabupaten Tapanuli Utara (Taput), Provinsi Sumatera Utara.

Kepala Kepolisian Resort Taput, AKBP Muhammad Saleh SIK menerangkan, Ambronsus Nababan dihabisi adik kandungnya dengan menggunakan kayu yang diambil dari samping rumahnya. Kemudian, memukul korban di bagian kepala sebanyak enam kali hingga tewas di tempat kejadian.

"Dari hasil pemeriksaan yang kita peroleh dari saksi maupun tersangka, kejadian berawal saat itu korban mendatangi ibunya Fine Tampubolon (61), ke rumahnya dengan marah-marah tanpa sebab. Waktu itu, di rumah sedang berada tersangka dan juga salah satu abang kandung tersangka, yakni Suheri Nababan (22)," jelas AKBP Muhammad Saleh kepada Okezone, Kamis (11/3/2021).

Baca Juga:  Kesedihan Selimuti Rumah Duka Janda Muda yang Ditemukan Tewas di Megamendung

AKBP Muhammad Saleh mengatakan, korban tidak peduli dengan dua orang adiknya dan langsung mencekik leher ibunya dan hendak menusuk pakai gunting yang sudah dipersiapkan.

Melihat hal tersebut, sebut AKBP Muhammad Saleh, Suheri Nababan menangkap korban dan melarang serta mengevakuasi ibunya keluar rumah.

Namun, korban masih berusaha untuk mengejar ibunya, sehingga tersangka Swandi Nababan tidak terima dan langsung mengambil kayu dari samping rumahnya dan memukul kepala korban sebanyak enam kali hingga korban terkapar dan tewas di tempat.

"Setelah korban tewas di tempat, tersangka langsung menyerahkan diri ke Polsek Siborongborong Taput. Korban, tersangka dan saksi Suheri Nababan adalah abang beradik kandung. Ibunya Fine Tampubolon dan ayah Arli Nababan (63). Namun saat kejadian, ayahnya tidak berada di rumah karena masih di kebun," ujar AKBP Muhammad Saleh.

Baca Juga:  Terapis Wanita Ditusuk hingga Tewas saat Bercinta dengan Pelanggannya

Dari keterangan yang diperoleh dari saksi-saksi yang lain, tutur AKBP Muhammad Saleh, bahwa korban memang selama ini jahat kepada orangtuanya dan bahkan sering mengancam-ancam dan memarahi orangtuanya. Rumah korban dengan ibunya berdekatan dan korban sudah menikah dan memilik dua anak. Sedangkan tersangka dan abangnya Suheri Nababan masih satu rumah dengan orangtuanya, karena masih lajang.

"Kita sudah melakukan olah TKP, mengamankan barang bukti serta membawa korban ke RSUD Tarautung Taput untuk dilakukan visum. Sedangkan tersangka sudah kita amankan di Polsek Siborongborong guna kepentingan penyidikan," pungkas AKBP Muhammad Saleh.

Polres Taput mengevakuasi korban ke RSUD Tarutung Taput, guna dilakukan visum.

(Ari)

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini