Dua Orang Terkaya di Dunia, Bill Gates dan Melinda Memutuskan Bercerai

Susi Susanti, Koran SI · Selasa 04 Mei 2021 05:58 WIB
https: img.okezone.com content 2021 05 04 18 2405143 dua-orang-terkaya-di-dunia-bill-gates-dan-melinda-memutuskan-bercerai-gqO51k8hlj.jpg Bill Gates dan Melinda memutuskan bercerai (Foto: Reuters)

WASHINGTON - Dua orang terkaya di dunia, Bill Gates dan Melinda Gates, yang membentuk filantropi dan kesehatan masyarakat dengan kekayaan yang didapat Gates sebagai salah satu pendiri Microsoft, memutuskan mengakhiri pernikahan mereka.

"Setelah banyak pemikiran dan banyak pekerjaan pada hubungan kami, kami telah membuat keputusan untuk mengakhiri pernikahan kami," cuit Bill dan istri dalam sebuah pernyataan yang diposting ke Twitter.

Keduanya mengatakan mereka telah "membangun sebuah yayasan yang bekerja di seluruh dunia untuk memungkinkan semua orang menjalani hidup yang sehat dan produktif" tetapi mereka "tidak lagi percaya kita dapat tumbuh bersama sebagai pasangan dalam hal ini fase selanjutnya dalam hidup".

Menurut dua orang yang dekat dengan mereka, Bill dan istri diketahui telah menghadapi perselisihan hubungan selama beberapa tahun terakhir.

Ada beberapa kali hubungan itu hampir runtuh, tetapi mereka berusaha untuk tetap bersama. Bahkan keputusan Bill untuk mundur dari dewan direksi Microsoft dan Berkshire Hathaway, dimaksudkan agar dirinya dapat menghabiskan lebih banyak waktu dengan keluarganya.

Kabar perceraian ini akan menimbulkan pertanyaan baru tentang nasib kekayaan Gates, yang sebagian besar belum disumbangkan ke Yayasan Gates. Gates, yang ikut mendirikan Microsoft, adalah salah satu orang terkaya di dunia, dengan kekayaan sekitar USD124 miliar (Rp1.792 triliun), menurut Forbes. Keluarga Gates telah menikah selama 27 tahun dan memiliki tiga anak.

(Baca juga: India Catat Lebih dari 300.000 Kasus Baru Covid-19)

Selama beberapa dekade, Bill dan istri telah menjadi kekuatan tunggal di panggung dunia, kekayaan mereka yang melimpah memberi mereka akses ke tingkat tertinggi pemerintahan, bisnis, dan sektor nirlaba. Yayasan Bill dan Melinda Gates, dengan dana abadi sekitar USD50 miliar (Rp722 triliun), memiliki pengaruh besar dalam berbagai bidang mulai dari kesehatan global hingga pendidikan anak usia dini. Dan selama setahun terakhir, pasangan itu sangat terlihat, secara teratur mengomentari perjuangan di seluruh dunia melawan Covid-19 karena yayasan mereka menghabiskan lebih dari USD1 miliar (Rp14 triliun) untuk memerangi pandemi.

“The Gates Foundation adalah entitas filantropi paling penting dan berpengaruh di dunia saat ini,” kata Rob Reich, seorang profesor ilmu politik di Universitas Stanford.

"Karena Gates Foundation adalah yayasan keluarga dan Gates memisahkan keluarga mereka, perceraian mungkin berdampak besar bagi yayasan dan pekerjaannya di seluruh dunia,” lanjutnya.

(Baca juga: Kasus Covid 19 Merebak, Ini Foto-Foto Warga India Antre Mendapatkan Oksigen Gratis)

Dengan 1.600 staf di kantor di seluruh dunia, Bill and Melinda Gates Foundation memberikan sekitar USD5 miliar (Rp72 triliun) setiap tahun di bidang-bidang seperti kesehatan dan pembangunan masyarakat global. Yayasan tersebut memanfaatkan keahlian dan hubungannya untuk memainkan peran penting dalam merumuskan tanggapan global terhadap pandemi Covid-19, berinvestasi sejak dini pada kandidat vaksin dan membantu membentuk Covax, inisiatif global yang mengorganisir pembelian vaksin untuk 92 negara miskin dan lusinan negara lainnya.

“Bill dan Melinda Gates membantu merintis filantropi besar dalam bentuknya saat ini,” kata David Callahan, pendiri Inside Philanthropy. Tahun lalu, Gates mengundurkan diri dari dewan direksi Microsoft, serta dari dewan direksi Berkshire Hathaway, konglomerat yang dijalankan oleh teman dekatnya Warren Buffett.

Buffett telah menyumbangkan miliaran dolar kepada Yayasan Gates selama bertahun-tahun, dan telah berjanji untuk menyerahkan sebagian besar kekayaannya kepada yayasan ketika dia meninggal. Pada 2010, Buffett and the Gateses mendirikan Giving Pledge, sebuah upaya untuk membuat orang kaya berkomitmen untuk menyumbangkan sebagian besar uang mereka untuk tujuan amal.

Sementara itu, Bill sendiri pernah menyatakan pendapatnya tentang pernikahan pada suatu wawancara. “Ketika saya mengalami kesulitan membuat keputusan tentang menikah, sangat jelas bahwa itu bukan tentang saya, ini tentang 'Bisakah saya mendapatkan keseimbangan yang tepat antara pekerjaan dan kehidupan keluarga?'” Kata Gates dalam sebuah wawancara di 2019 di The Sunday Times of London.

“Dan percayalah, saya dapat mengingat hari-hari yang sangat sulit dalam pernikahan kita di mana Anda berpikir, 'Bisakah saya melakukan ini?”, lanjutnya.

1
2

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini