100 Ibu dan Anak Berhasil Dibebaskan dari Penyanderaan KKB

Rahman Asmardika, Okezone · Rabu 21 Juli 2021 17:01 WIB
https: img.okezone.com content 2021 07 21 18 2443893 100-ibu-dan-anak-berhasil-dibebaskan-dari-penyanderaan-kkb-BauOSQ2XUp.jpg ilustrasi. (Foto: Shutterstock)

ABUJA - Pihak berwenang di barat laut Nigeria mengatakan telah membebaskan 100 wanita dan anak-anak, terutama ibu menyusui bayi, yang telah disandera oleh kelompok kriminal bersenjata.

Kelompok itu diculik pada 8 Juni di Negara Bagian Zamfara. Empat orang juga tewas dalam insiden tersebut.

BACA JUGA: KKB Culik 136 Siswa Sekolah Islam di Nigeria 

Pemerintah Negara Bagian Zamfara mengatakan mereka dibebaskan tanpa uang tebusan yang dibayarkan, tetapi tidak memberikan rincian lebih lanjut. Kelompok itu sekarang akan diberikan pemeriksaan kesehatan dan pembekalan sebelum mereka kembali ke rumah mereka.

Serentetan penculikan telah terjadi di wilayah tersebut selama beberapa bulan terakhir.

Diwartakan BBC, sejak Desember 2020, lebih dari 1.000 orang telah diculik. Sebagian besar kemudian dibebaskan, dilaporkan setelah uang tebusan dibayarkan, tetapi beberapa telah dibunuh.

Pihak berwenang menyalahkan insiden tersebut pada bandit, istilah umum untuk penculik, perampok bersenjata, pengacau ternak dan milisi bersenjata lainnya yang beroperasi di wilayah tersebut yang sebagian besar dimotivasi oleh uang.

BACA JUGA: Serang Kantor Polisi, Setidaknya 9 Anggota KKB Tewas

Sejak penculikan yang mendapat pemberitaan luas pada 2014 terhadap 276 siswi dari sekolah menengah Chibok oleh militan Islam Boko Haram di Negara Bagian Borno, lebih banyak kelompok bersenjata melakukan penculikan massal terhadap siswa.

Presiden Muhammadu Buhari telah mengarahkan militer untuk mengusir penjahat di Zamfara dan negara bagian Kaduna dan Katsina yang berdekatan.

Awal pekan ini, dalam serangan terhadap geng kriminal, sebuah pesawat angkatan udara Nigeria ditembak jatuh di perbatasan Negara Bagian Zamfara dan Kaduna. Pilot selamat dari serangan dengan melontarkan diri dari pesawat dan melarikan diri ke tempat yang aman.

(dka)

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini