Macan Tutul Jawa Tertangkap Kamera Perangkap di Hutan Gunung Sanggabuana

Agung Bakti Sarasa, Koran SI · Senin 20 September 2021 10:59 WIB
https: img.okezone.com content 2021 09 20 525 2473932 macan-tutul-jawa-tertangkap-kamera-perangkap-di-hutan-gunung-sanggabuana-dYtIQhXh9E.jpeg Macan Tutul Jawa ditemukan di Gunung Sanggabuana (foto: istimewa)

BANDUNG - Hutan Gunung Sanggabuana ternyata masih menyimpan kekayaan flora dan fauna atau keanekaragaman hayati, termasuk spesies endemik yang hanya ditemukan di Pulau Jawa.

Hal itu terbukti dari penemuan macan tutul Jawa yang tertangkap kamera perangkap di kawasan gunung yang berlokasi di Kabupaten Karawang, Jawa Barat itu.

Penemuan hewan langka yang dilindungi tersebut merupakan hasil ekspedisi Sanggabuana Wildlife Expedition bersama Wakil Ketua Komisi IV DPR RI Dedi Mulyadi dan sejumlah otoritas terkait dengan konservasi alam.

Baca juga: BKSDA Teliti Kerangka Diduga Harimau Jawa di Laboratorium LIPI

Menurut Dedi Mulyadi, penemuan macan tutul jawa tersebut diawali laporan terkait temuan tim Sanggabuana Wildlife Expedition yang telah melakukan penelusuran macan tutul jawa di hutan Gunung Sanggabuana sejak Juli 2020 lalu kepada Komisi IV DPR RI.

Menindaklanjuti laporan tersebut, Dedi kemudian memberikan dukungan kepada tim ekspedisi untuk memantau keberadaan hewan bernama latin Panthera pardus melas itu dengan kamera perangkap.

Tidak hanya itu, Dedi pun berkoordinasi dengan Dirjen Konservasi Sumber Daya Alam dan Ekosistem (KSDAE) Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan, Ir Wiratno untuk menurunkan tim ke hutan Gunung Sanggabuana.

Baca juga: Satwa Punah, Kerangka Diduga Milik Harimau Jawa Ditemukan di Malang

Melalui koordinasi tersebut, KSDA kemudian mendelegasikan Kepala Balai Taman Nasional Gunung Halimun Salak (TNGHS), Ahmad Munawir yang datang bersama tim 5 orang serta 20 unit kamera trap.

Kemudian, pada Jumat, 17 September 2021 lalu, Dedi bersama tim Sanggabuana Wildlife Expedition dan Kepala Balai TNGHS kembali masuk hutan Gunung Sanggabuana untuk memeriksa kamera perangkap yang telah dipasang.

Dari 22 kamera perangkap yang disiapkan, 10 unit di antaranya, yakni 8 unit dari TNGHS dan 2 unit dari Dedi Mulyadi dipasang di sejumlah titik yang diduga menjadi titik perlintasan macan tutul jawa.

Kamera perangkap dengan sensor gerak dan infra merah yang dipasang mantan bupati Purwakarta dan tim Sanggabuana Wildlife Expedition ini ternyata berhasil merekam macan tutul jawa.

Di salah satu titik pemasangan, dua kamera dipasang berhadapan. Satu kamera dengan mode perekaman video dan satu kamera lainnya dengan mode perekaman foto. Dua kamera ini berhasil merekam pergerakan macan tutul jawa pada tanggal 11 September 2021 pukul 05.16.30 WIB.

Selain merekam macan tutul jawa, sejumlah kamera perangkap yang dipasang juga berhasil merekam musang, babi hutan, hingga rusa serta masyarakat yang berkegiatan di dalam hutan.

"Kita sengaja memasang kamera perangkap ini untuk membuktikan keberadaan satwa langka endemik jawa yang ada di gunung Sanggabuana," ujar Dedi, Senin (20/9/2021).

Kegiatan tersebut, lanjut Dedi, sekaligus sebagai bentuk dukungan atas penelitian dan kajian yang dilakukan oleh tim Sanggabuana Wildlife Expedition yang sudah dilakukan sejak 2020 lalu.

"Jadi temuan dari teman-teman ekspedisi ini perlu dibuktikan secara visual, dan saya turun langsung ke lapangan. Mereka perlu bantuan kamera trap, kita usahakan untuk dibantu. Kekurangannya disuport oleh Pak Dirjen dengan mengirim tim dari Halimun Salak," ungkap Dedi.

Selama ekspedisi, Dedi pun mengaku menyaksikan sendiri owa jawa bergelantungan di hutan dan elang jawa terbang di atas hutan Gunung Sanggabuana.

"Hewan-hewan endemik itu masih bebas beterbangan. Saya akan ajukan Sanggabuana menjadi Taman Nasional," tegas Dedi.

Sementara itu, Leader Sanggabuana Wildlife Expedition yang juga peneliti satwa liar, Bernard T Wahyu Wiryanta mengatakan, tertangkapnya macan tutul jawa melalui kamera perangkap merupakan kabar yang menggembirakan.

"Ini bukan hanya berlaku untuk macan tutul jawa saja, tetapi juga untuk elang jawa (Nisaetus bartelsi), owa jawa (Hylobates moloch) dan lutung jawa (Trachypithecus auratus). Empat spesies satwa endemik jawa ini banyak ditemukan di Sanggabuana, yang notabene bukan kawasan konservasi. Dan populasinya masih banyak," papar Bernard.

Kepala Balai TNGHS, Ahmad Munawir menambahkan bahwa macan tutul jawa yang terekam kamera perangkap tersebut adalah individu macan tutul jawa betina.

"Macan tutul betina dewasa ini terekam bergerak dari arah selatan ke utara dan kembali menggunakan jalur yang sama. Dari data kamera perangkap, individu ini terekam pada pukul 5 dan 10 pagi di hari yang sama. Selain macan tutul, juga terekam babi hutan, musang, dan tikus hutan yang merupakan pakan alaminya," ungkapnya.

Selain itu, Munawir dan tim selama pemasangan kamera trap juga berhasil mengidentifikasi suara dan visual sebanyak 40 jenis burung yang ada di Sanggabuana, 3 jenis primata, dan 3 raptor.

Macan tutul jawa atau juga biasa disebut maung merupakan satwa yang dilindungi menurut Peraturan Menteri Lingkungan Hidup dan Kehutanan Nomor P.106/MENLHK/SETJEN/KUM/1/12/2018 Tentang Perubahan Kedua Atas Peraturan Menteri Lingkungan Hidup dan Kehutanan No. P.20.MENLHK/SETJEN/KUM/1/6/2018 tentang Jenis Tumbuhan dan Satwa yang Dilindungi.

Memburu dan memperdagangkan macan tutul jawa dan satwa dilindungi lain sesuai Undang-Undang Nomor 5 Tahun 1990 tentang Konservasi Sumber Daya Alam Hayati dan Ekosistemnya bisa dipidana dengan hukuman penjara 5 tahun dan denda Rp100 juta.

1
3

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini