Virus Penyebab Penyakit Menular Baru Ditemukan di Jepang

Rahman Asmardika, Okezone · Rabu 06 Oktober 2021 10:03 WIB
https: img.okezone.com content 2021 10 06 18 2481979 virus-penyebab-penyakit-menular-baru-ditemukan-di-jepang-sjXlxoJEWo.jpg Foto: Reuters.

TOKYO - Sebuah virus yang sebelumnya tidak diketahui mampu menginfeksi manusia telah ditemukan oleh para ilmuwan di Jepang. Dinamakan virus Yezo, virus ini terkait dengan patogen penyebab demam berdarah Krimea-Kongo dan penyakit domba Nairobi.

Kasus pertama melibatkan virus baru ini tercatat di Jepang pada 2019. Saat itu, seorang pria berusia 41 tahun dirawat di rumah sakit dengan demam dan nyeri kaki setelah menderita gigitan kutu saat berjalan-jalan di hutan di Hokkaido.

BACA JUGA: Dokumen Rahasia: AS Danai Penelitian Virus Covid-19 di Laboratorium Wuhan hingga Rp44 Miliar

Pria itu, yang berhasil keluar dari rumah sakit setelah dua minggu perawatan, dites negatif untuk semua virus tick-borne yang diketahui saat itu. Para peneliti dari Universitas Hokkaido, termasuk Dr. Keita Matsuno, seorang ahli virologi di Institut Internasional untuk Pengendalian Zoonosis universitas, kemudian menganalisis sampel darah pasien dan menemukan virus baru.

Tim mempresentasikan hasil penelitiannya di jurnal 'Nature Communications' pada akhir September. Virus baru ternyata menjadi bagian dari keluarga 15 spesies yang disebut 'nairovirus', empat di antaranya dapat menyebabkan penyakit pada manusia.

BACA JUGA: Guinea Konfirmasi Kasus Pertama Virus Marburg, WHO Lakukan Penyelidikan

Salah satu nairovirus diketahui menyebabkan demam berdarah Krimea–Kongo, yang bermanifestasi sebagai nyeri otot, diare, dan pendarahan pada kulit, yang berpotensi menyebabkan gagal hati dan kematian. Virus baru tampaknya paling dekat hubungannya dengan virus Sulina dan virus Tamdy, masing-masing ditemukan di Rumania dan Uzbekistan. Virus Taddy dilaporkan menyebabkan demam akut di China dalam beberapa tahun terakhir, menurut penelitian yang diterbitkan pada 2020.

Virus Yezo baru dapat menyebabkan suhu tinggi hingga 39 derajat Celcius, serta mengurangi jumlah trombosit darah dan sel darah putih, atau leukosit, yang berfungsi melindungi tubuh manusia dari agen infeksi seperti bakteri dan virus.

Para peneliti kemudian menganalisis sampel darah dari beberapa pasien lain dengan gejala yang sama mulai dari 2014.

“Setidaknya tujuh orang telah terinfeksi virus baru ini di Jepang sejak 2014, tetapi, sejauh ini, tidak ada kematian yang dikonfirmasi,” kata Matsuno sebagaimana dilansir RT.

Para ilmuwan juga berusaha menemukan sumber virus, menemukan bahwa RNA virus Yezo hadir dalam tiga spesies kutu utama di seluruh pulau Jepang utara. Antibodi terhadap virus juga ditemukan pada rusa dan rakun yang menghuni daerah tersebut.

Saat ini para peneliti menilai pengujian untuk penyakit baru ini di luar Hokkaido sangat penting dilakukan. Tim berencana untuk melacak potensi penyebaran virus secara nasional pada manusia dan hewan.

“Semua kasus infeksi virus Yezo yang kami ketahui sejauh ini tidak menyebabkan kematian, tetapi kemungkinan besar penyakit itu ditemukan di luar Hokkaido, jadi kami perlu segera menyelidiki penyebarannya,” kata mereka.

1
2

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini