Pria Ini Dihukum Mati Usai Bakar Hidup-Hidup Mantan Istri saat Siaran Langsung

Vanessa Nathania, Okezone · Sabtu 16 Oktober 2021 12:41 WIB
https: img.okezone.com content 2021 10 16 18 2487239 pria-ini-dihukum-mati-usai-bakar-hidup-hidup-mantan-istri-saat-siaran-langsung-jZbXV1abgW.jpg Mantan istri dibakar hidup-hidup (Foto: CNN)

HONG KONG - Seorang pria asal China yang membakar mantan istrinya saat dia melakukan siaran langsung di depan follower-nya dijatuhi hukuman mati pada Kamis (14/10).

Korbannya, Lhamo, 30 tahun, adalah seorang petani dan penyiar langsung di prefektur otonomi Tibet, barat daya provinsi Sichuan. Dia sedang melakukan siaran langsung untuk video dirinya pada September lalu, ketika seorang pria datang dengan meledak-ledak, langsung menuangkan bensin padanya dan membakarnya. Dia meninggal dunia dua minggu kemudian.

Mantan suaminya, Tang Lu, segera ditangkap. Menurut media CCTV yang dikelola negara, pada Kamis (14/10) di pengadilan, dia dinyatakan bersalah atas pembunuhan tersebut, dijatuhi hukuman mati dan diperintahkan untuk membayar kompensasi.

Pengadilan menemukan kejahatannya sangat kejam dan layak dihukum berat.

Baca juga: Pria Ini Nekat Gorok Leher Mantan Istri Usai Baca Kitab Suci, Dipenjara Seumur Hidup

Setelah hukuman mati dijatuhkan pada Kamis (14/10), seorang pengguna di platform media sosial China Weibo berpendapat bahwa istilah "samar" seperti kekerasan dalam rumah tangga harus dihilangkan dari kasus hukum karena "mengaburkan yang benar dari yang salah" dan melemahkan tingkat keparahan kejahatan.

"Serangan yang disengaja adalah penyerangan yang disengaja, dan pembunuhan tetap pembunuhan, terlepas dari hubungan antara pelaku dan korban," kata pengguna tersebut, dengan komentar yang mendapatkan lebih dari 24.700 suka.

(Baca juga: Tragis! Tolak Rujuk Mantan Istri Dibakar, Cek di Realita Pukul 15.00 WIB Ini)

Banyak orang lain menyatakan dukungan untuk hukuman Tang, dan umumnya meminta untuk dijatuhi hukuman mati di China, sebagai tanggapan atas kasus Lhamo.

Topik kekerasan dalam rumah tangga, pelecehan dan ketidakpuasan terhadap sistem telah beredar dalam wacana publik ketika pembunuhan Lhamo terjadi, menambah kemarahan yang berkembang.

Kasus ini diliput secara luas di media nasional dan internasional, menarik perhatian atas kematian Lhamo yang mengerikan -- serta meningkatkan diskusi tentang masalah yang lebih besar seputar perempuan dan kekerasan di China. Di media sosial China, ada perdebatan sengit tentang bagaimana sistem hukum negara itu sering gagal melindungi korban sementara dengan mudah mengampuni pelaku pelecehan.

Banyak aktivis dan perempuan mengatakan sebagian dari masalahnya adalah gagasan yang berlarut-larut dan mengakar jika perselisihan rumah tangga adalah masalah pribadi keluarga -- yang seringkali berarti pihak berwenang enggan untuk terlibat, atau bahwa perempuan menghadapi stigma sosial karena berani berbicara. Sampai 2001, ketika China mengamandemen undang-undang pernikahannya, pelecehan tidak dianggap sebagai alasan perceraian.

Tang memiliki riwayat kekerasan fisik terhadap Lhamo. Berdasarkan laporan, Tang memukulinya berkali-kali sebelum mereka bercerai pada Juni 2020. Pada bulan-bulan berikutnya, dia berulang kali mencari mantan istrinya dan meminta untuk menikah lagi, tetapi ditolak - yang mengarah ke pembunuhan.

China baru memberlakukan undang-undang nasional pertamanya yang melarang kekerasan dalam rumah tangga pada 2015, sebuah undang-undang inovatif yang mendefinisikan kekerasan dalam rumah tangga untuk pertama kalinya, dan mencakup pelecehan psikologis serta kekerasan fisik.

Namun, kritikus mengatakan masih ada kesenjangan -- tidak termasuk pasangan sesama jenis dan tidak menyebutkan kekerasan seksual.

Hanya beberapa bulan sebelum kematiannya, China mengesahkan undang-undang kontroversial yang mengharuskan pasangan yang ingin bercerai untuk terlebih dahulu menjalani periode "pendinginan" selama sebulan. Peraturan ini meningkatkan kekhawatiran bahwa hal itu dapat lebih membahayakan korban pelecehan dan mencegah mereka meninggalkan hubungan yang berbahaya.

1
2

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini