Demo Tolak Lockdown di Belanda, 1 SD Dibakar dan 130 Orang Ditahan

Agregasi BBC Indonesia, · Selasa 23 November 2021 06:13 WIB
https: img.okezone.com content 2021 11 23 18 2505888 demo-tolak-lockdown-di-belanda-1-sd-dibakar-dan-130-orang-ditahan-KIfvaaNOX7.jpg Demonstrasi tolak pembatasan kegiatan di Belanda (Foto: Getty Image/BBC)

DEMONSTRASI menentang pembatasan kegiatan di Belanda diwarnai tindak kekerasan memasuki hari ketiga. Setidaknya ada 15 orang ditangkap di Kota Roosendaal setelah bangunan sekolah dasar (SD) dibakar.

Selain itu, juga terjadi perusakan properti hingga diterjunkan pasukan antihuru hara di Kota Groningen. Bahkan, di Kota Enschede, status darurat diberlakukan agar warga tidak tumpah ke jalan-jalan.

Total sebanyak 130 orang ditahan sejak aksi protes berlangsung, menurut kepolisian dan media setempat. Dari laporan wartawan BBC News Indonesia, Ayomi Amindoni, kericuhan awalnya berlangsung di Rotterdam dan Den Haag, namun situasi kembali tenang pada Minggu 21 November 2021.

Baca Juga:  Covid-19 Menggila di Eropa, Ini Beberapa Negara yang Alami Lonjakan Kasus

Namun, pada malam sebelumnya, para pengunjuk rasa yang berdemonstrasi melemparkan kembang api ke polisi dan membakar sepeda dan merobohkan kamera pemantau di jalan.

Sementara di Rotterdam, polisi melepaskan tembakan peringatan dan meriam air untuk mengendalikan keadaan. Kerusuhan terjadi di tengah gelombang demonstrasi anti-pembatasan Covid yang digelar menyusul pengumuman lockdown parsial selama tiga pekan pada Jumat 12 November.

Pemerintah menerapkan aturan karantina wilayah secara parsial di tengah meroketnya kasus Covid yang menembus 16.000 kasus dalam sehari. Pada Sabtu 20 November, kasus baru bahkan lebih dari 21.000, yang tertinggi sejak pandemi Covid di negara itu. Lockdown parsial tersebut membuat toko-toko non-esensial di Belanda diwajibkan tutup pada pukul 18.00.

Restoran, bar, kafe dan toko esensial seperti supermarket harus ditutup pukul 20.00. Warga tetap diharuskan memakai masker ketika beraktivitas di dalam ruangan.

Pro dan kontra kebijakan pengetatan

Pembatasan untuk menekan Covid juga mewajibkan bukti vaksinasi Covid saat masuk ke bar, restoran, teater, dan acara dalam ruangan lainnya, kebijakan yang ditentang oleh warga Belanda karena dianggap sebagai pengekangan, seperti diungkapkan oleh salah satu warga Den Haag, Hans D.

Baca Juga:  Kasus Covid-19 di Belanda Pecah Rekor, Rumah Sakit Alami Tekanan

"Mereka merasa terkekang karena corona, enggak bisa ke mana-mana," ujar pria keturunan Indonesia yang sudah lebih dari 40 tahun tinggal di Belanda tersebut.

Ia merasa bahwa kebijakan itu tak menganggu aktivitasnya dan menyebut kebijkan itu perlu guna meredam penyebaran penyebaran virus. Mau terkekang, enggak terkekang ya bagimana. Asalkan menurut peraturannya kita pakai mouth cap (masker). Di sini juga kalau mau masuk dalam ruangan harus pakai mouth cap. Tapi [aktivitas] terganggu, enggak ada," kata Hans.

Widya Boerma yang juga tinggal di Den Haag mengatakan bahwa demonstrasi yang terjadi di Belanda adalah "cara untuk mengungkapkan bahwa orang bosan dengan pembatasan yang diberlakukan pihak berwenang".

"Tetapi merusak mobil atau toko bukanlah cara untuk mengekspresikan diri Anda dengan cara yang benar," tegasnya.

"Saya tidak sepakat dengan [pengrusakan fasilitas umum] tetapi saya mengerti bahwa sangat sulit bagi warga untuk memahami kebijakan pembatasan karena membingungkan, terutama bagi anak-anak muda yang bosan, karena ada jam malam, jadi satu-satunya hiburan sekarang adalah di rumah karena tidak bisa pergi ke restoran atau bar," ujar Widya.

Kebijakan itu juga menyulitkan warga negara asing yang tak memiliki kode QR seperti yang dimiliki warga yang terdaftar di Belanda. Kode QR yang ada dalam sertifikat vaksin Indonesia misalnya tak terbaca oleh alat pemindai.

Akibatnya, warga negara asing kerap ditolak ketika masuk ke restoran, bar atau museum. Hal yang sama berlaku bagi warga Belanda yang tidak bersedia melakukan vaksinasi.

Pembatasan ini kemudian memicu gelombang demonstrasi yang diperkirakan akan terus terjadi selama pemberlakukan lockdown parsial. Kerusakan di Den Haag menyebabkan lima anggota polisi mengalami luka-luka. Kerusuhan juga pecah di Kota Urk dan di beberapa kawasan di Provinsi Limburg.

1
2

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini