Share

PBB Terima 100 Laporan Pembunuhan hingga Pemenggalan Kepala yang Dikaitkan dengan Taliban

Susi Susanti, Okezone · Rabu 15 Desember 2021 07:52 WIB
https: img.okezone.com content 2021 12 15 18 2517156 pbb-terima-100-laporan-pembunuhan-hingga-pemenggalan-kepala-yang-dikaitkan-dengan-taliban-uljJm7ncDV.jpg Taliban kuasai Afghanistan (Foto: CNN)

KABUL - Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB) pada Selasa (14/12) mengatakan pihaknya khawatir dengan berlanjutnya laporan pembunuhan tanpa proses hukum di seluruh Afghanistan, termasuk hukuman gantung, pemenggalan kepala, dan pertunjukan mayat di depan umum.

"Antara Agustus dan November, kami menerima tuduhan yang kredibel tentang lebih dari 100 pembunuhan mantan pasukan keamanan nasional Afghanistan dan lainnya yang terkait dengan bekas pemerintah, dengan setidaknya 72 pembunuhan ini dikaitkan dengan Taliban," terang Nada Al-Nashif, wakil tinggi PBB komisaris hak asasi manusia, mengatakan kepada Dewan Hak Asasi Manusia (HAM) PBB di Jenewa.

Dalam pidatonya di Jenewa, Al-Nashif juga memperingatkan bahwa krisis kemanusiaan yang mendalam mengancam hak asasi manusia paling dasar di Afghanistan. Dia menyoroti masalah hak-hak perempuan, mengatakan beberapa pembela hak-hak perempuan telah diancam sejak pengambilalihan Taliban.

Baca juga: Kecam ISIS-K, Taliban Tak Ada Pembenaran Membunuh Orang Tak Bersalah Atas Nama Islam

Al-Nashif dan Komisaris Tinggi sangat terpengaruh oleh meningkatnya laporan yang kami terima tentang perempuan korban kekerasan yang tidak dapat mencari keselamatan dan keadilan.

“Tempat perlindungan perempuan di Afghanistan telah ditutup, dan sebagian besar insiden kekerasan dan praktik berbahaya terhadap perempuan dan anak perempuan akan semakin tidak dilaporkan atau dibiarkan diselesaikan melalui mekanisme penyelesaian sengketa tradisional,” ujarnya.

Baca juga: PBB Terima Laporan Pelanggaran Eksekusi yang Dilakukan Taliban ke Warga Afghanistan

Baca Juga: Salurkan BLT BBM kepada 20,65 Juta KPM, Ini Strategi Pos Indonesia

Dia juga mengatakan bahwa sejak Agustus lalu setidaknya delapan aktivis masyarakat sipil dan dua jurnalis tewas, dengan yang lain terluka dalam serangan oleh orang-orang bersenjata tak dikenal.

Sementara itu, Taliban membantah temuan PBB, dengan mengatakan "tidak ada bukti" atas tuduhan tersebut. Kelompok itu mengumumkan amnesti umum mulai 15 Agustus dan bersikeras bahwa tidak ada yang dirugikan setelah itu.

Wakil juru bicara Taliban, Bilal Karimi, mengatakan kepada CNN bahwa mereka tidak menghukum siapa pun yang pernah bekerja dengan pemerintah sebelumnya atau dengan ISIS tanpa keputusan pengadilan. "Semua personel mantan pemerintah hidup normal di Afghanistan, tidak ada yang menyakiti mereka," terangnya.

Dia menambahkan bahwa orang-orang hanya "terbunuh ketika mereka berperang langsung dengan Imarah Islam."

CNN tidak dapat secara independen memverifikasi temuan PBB.

Bulan lalu sebuah laporan yang dirilis oleh Human Rights Watch (HRW) menuduh Taliban telah mengeksekusi puluhan anggota pasukan keamanan Afghanistan setelah mereka menyerah setelah pengambilalihan Agustus. Taliban juga membantah laporan itu.

1
2

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini