Share

Ketegangan Meningkat, Biden Minta Warga AS Tinggalkan Ukraina Sekarang

Susi Susanti, Okezone · Jum'at 11 Februari 2022 09:33 WIB
https: img.okezone.com content 2022 02 11 18 2545593 ketegangan-meningkat-biden-minta-warga-as-tinggalkan-ukraina-sekarang-YqDqokOTKI.jpg Presiden AS Joe Biden minta warga AS segera tinggalkan Ukraina (Foto: Live Mint)

NEW YORK - Presiden Amerika Serikat (AS) Joe Biden telah meminta semua warga negara AS yang tersisa di Ukraina untuk segera meninggalkan negara itu karena meningkatnya ancaman aksi militer Rusia.

Biden mengatakan dia tidak akan mengirim pasukan untuk menyelamatkan orang Amerika jika Moskow menginvasi Ukraina.

Dia memperingatkan bahwa "hal-hal bisa menjadi gila dengan cepat" di wilayah tersebut.

Departemen Luar Negeri AS juga mendesak warga Amerika di Ukraina untuk segera pergi.

"Warga Amerika harus pergi sekarang," kata Biden kepada NBC News dalam sebuah wawancara.

Baca juga:ย Jenderal AS: Perang Rusia-Ukraina Bisa Meluas ke Timur Tengah

"Kita sedang berhadapan dengan salah satu tentara terbesar di dunia. Ini adalah situasi yang sangat berbeda dan segalanya bisa menjadi gila dengan cepat,โ€ lanjutnya.

Saat ditanya apakah ada skenario yang dapat mendorongnya untuk mengirim pasukan untuk menyelamatkan orang Amerika yang melarikan diri, Biden menjawab tidak bisa melakukan itu. "Tidak. Itu perang dunia ketika Amerika dan Rusia mulai menembak satu sama lain. Kami berada di dunia yang sangat berbeda dari yang kami pernah lalu,โ€ terangnya.

Baca juga:ย Panglima Militer AS dan Belarusia Saling Menelepon, Hindari Salah Perhitungan dalam Latihan Bersama

Baca Juga: Aksi Nyata 50 Tahun Hidupkan Inspirasi, Indomie Fasilitasi Perbaikan Sekolah untuk Negeri

Follow Berita Okezone di Google News

Rusia telah berulang kali membantah rencana untuk menyerang Ukraina meskipun mengerahkan lebih dari 100.000 tentara di perbatasan.

Tapi Rusia dikeyahui baru saja memulai latihan militer besar-besaran dengan negara tetangga Belarusia, dan Ukraina menuduh Rusia memblokir aksesnya ke laut.

Kremlin mengatakan ingin menegakkan "garis merah" untuk memastikan bahwa bekas tetangga Sovietnya itu tidak bergabung dengan NATO.

Sementara itu, para pemimpin dunia terus melanjutkan diplomasi hiruk pikuk mereka untuk meredakan krisis saat ini di Ukraina.

Rusia dan Ukraina mengumumkan pada Kamis (10/2) malam bahwa mereka telah gagal mencapai terobosan dalam satu hari pembicaraan dengan pejabat Prancis dan Jerman yang bertujuan untuk mengakhiri konflik separatis di Ukraina timur.

Ketegangan saat ini terjadi delapan tahun setelah Rusia mencaplok semenanjung Krimea selatan Ukraina. Sejak itu, militer Ukraina terlibat perang dengan pemberontak yang didukung Rusia di wilayah timur dekat perbatasan Rusia.

Perdana Menteri (PM) Inggris Boris Johnson mengatakan pada Kamis (10/2) bahwa Eropa menghadapi krisis keamanan terbesar dalam beberapa dekade di tengah ketegangan.

Sebelumnya, Johnson mengatakan dia berharap "pencegahan yang kuat" dan "diplomasi yang sabar" dapat menemukan jalan melalui krisis tetapi taruhannya "sangat tinggi".

Dalam konferensi pers bersama di Brussel dengan Sekjen NATO Jens Stoltenberg, Johnson mengatakan dia tidak percaya Rusia belum mengambil keputusan apakah akan menyerang Ukraina tetapi intelijen Inggris "tetap suram".

Ditanya apakah Inggris akan mempertimbangkan untuk melangkah lebih jauh dalam dukungannya untuk Ukraina, termasuk dukungan militer untuk pemberontakan jika Rusia menyerang, Johnson mengatakan dia akan "mempertimbangkan apa lagi yang bisa mereka tawarkan".

โ€œMungkin saja, saya tidak ingin mengesampingkan hal ini, tetapi saat ini kami pikir paketnya adalah yang tepat,โ€ katanya.

Menteri Luar Negeri Rusia Sergei Lavrov mengatakan selama konferensi pers yang dingin dengan timpalannya dari Inggris Liz Truss bahwa pembicaraan itu "mengecewakan".

Dia mengatakan hubungan antara Inggris dan Rusia "meninggalkan banyak hal yang diinginkan" dan berada pada "titik terendah selama beberapa tahun terakhir".

Truss menuduh Rusia melakukan "retorika Perang Dingin".

Menteri Pertahanan Inggris Ben Wallace akan bertemu dengan rekannya dari Rusia Sergei Shoigu di Moskow pada Jumat (11/2).

Sebelum perjalanan, Wallace menegaskan bahwa Inggris menyediakan lebih banyak peralatan pertahanan - termasuk pelindung tubuh, helm dan sepatu tempur - kepada pemerintah Ukraina. Dia juga mengatakan penting untuk menunjukkan bahwa negara-negara NATO "tidak akan membiarkan ancaman mendorong kita".

Sementara itu, Ukraina menuduh Rusia memblokir aksesnya ke laut saat Rusia bersiap untuk latihan angkatan laut.

Menteri Luar Negeri Ukraina Dmytro Kuleba mengatakan Laut Azov sepenuhnya diblokir dan Laut Hitam hampir sepenuhnya terputus oleh pasukan Rusia.

Latihan angkatan laut Rusia akan berlangsung minggu depan di dua laut di selatan Ukraina, Laut Hitam dan Laut Azov. Rusia telah mengeluarkan peringatan pantai mengutip latihan penembakan rudal dan meriam.

Kementerian luar negeri Ukraina mengatakan "daerah yang belum pernah terjadi sebelumnya di mana manuver akan dilakukan membuat navigasi di kedua laut praktis tidak mungkin".

Menteri Pertahanan Oleksiy Reznikov mentweet bahwa perairan internasional kedua laut telah diblokir oleh Rusia.

Latihan angkatan laut di sisi selatan Ukraina merupakan tambahan dari 10 hari latihan militer yang saat ini sedang berlangsung di Belarus, di utara Ukraina.

Ada kekhawatiran bahwa jika Rusia mencoba menginvasi Ukraina, latihan tersebut menempatkan militer Rusia di dekat ibu kota Ukraina, Kyiv, sehingga membuat serangan ke kota menjadi lebih mudah.

Rusia mengatakan pasukannya akan kembali ke pangkalan permanen mereka setelah latihan berakhir.

Moskow mengatakan tidak dapat menerima bahwa Ukraina - bekas republik Soviet dengan ikatan sosial dan budaya yang mendalam dengan Rusia - suatu hari nanti dapat bergabung dengan aliansi pertahanan Barat NATO dan telah menuntut agar hal ini dikesampingkan.

Rusia telah mendukung pemberontakan bersenjata berdarah di wilayah Donbas timur Ukraina sejak 2014. Sekitar 14.000 orang - termasuk banyak warga sipil - tewas dalam pertempuran sejak saat itu.

1
5

Berita Terkait

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini