Share

Sejarah 16 Februari: Arkeolog Membongkar Peti Mati Firaun Raja Tut yang Terbuat dari Emas

Susi Susanti, Okezone · Rabu 16 Februari 2022 01:06 WIB
https: img.okezone.com content 2022 02 15 18 2547770 sejarah-16-februari-arkeolog-membongkar-peti-mati-firaun-raja-tut-yang-terbuat-dari-emas-XDElWn7n0y.jpg Arkeolog membuka makam firaun Raja Tutankhamen (Foto: History)

MESIR - Pada 16 Februari 1923, di Thebes, Mesir, arkeolog Inggris Howard Carter memasuki ruang pemakaman tertutup dari penguasa Mesir kuno Raja Tutankhamen.

Karena orang Mesir kuno melihat firaun mereka sebagai dewa, mereka dengan hati-hati mengawetkan tubuh mereka setelah kematian, mengubur mereka di makam yang rumit berisi harta mereka untuk menemani para penguasa ke alam baka.

Pada abad ke-19, para arkeolog dari seluruh dunia berbondong-bondong ke Mesir, dan mereka menemukan sejumlah makam ini. Banyak yang telah lama dibobol oleh perampok dan dirampas kekayaannya.

Baca juga: Firaun Tutankhamun Ternyata Sumbing & Berkaki Cacat

Ketika Carter tiba di Mesir pada 1891, ia menjadi yakin setidaknya ada satu makam yang belum ditemukan – yaitu Tutankhamen yang tidak banyak diketahui, atau Raja Tut, yang hidup sekitar 1400 SM dan meninggal ketika dia masih remaja.

Didukung oleh orang Inggris yang kaya, Lord Carnarvon, Carter mencari selama lima tahun tanpa hasil. Pada awal 1922, Lord Carnarvon ingin menghentikan pencarian, tetapi Carter meyakinkannya untuk menunggu satu tahun lagi.

 Baca juga: Makam Raja Tutankhamun Titik Terang Sejarah Mesir

Pada November 1922, penantian itu membuahkan hasil. Tim Carter menemukan tangga tersembunyi di puing-puing dekat pintu masuk makam lain. Tangga itu mengarah ke pintu kuno yang disegel dengan nama Tutankhamen. Ketika Carter dan Lord Carnarvon memasuki ruang interior makam pada tanggal 26 November, mereka sangat senang karena menemukannya dalam keadaan utuh, dengan harta yang tak tersentuh setelah lebih dari 3.000 tahun. Orang-orang mulai menjelajahi empat ruangan makam.

Lalu pada 16 Februari 1923, di bawah pengawasan sejumlah pejabat penting, Carter membuka pintu ke kamar terakhir. Di dalamnya terbentang sarkofagus dengan tiga peti mati bersarang di dalam satu sama lain. Peti mati terakhir, terbuat dari emas murni, berisi tubuh mumi Raja Tut.

Di antara kekayaan yang ditemukan di makam—kuil emas, perhiasan, patung, kereta, senjata, pakaian—mumi yang diawetkan dengan sempurna adalah yang paling berharga, karena itu adalah mumi pertama yang ditemukan.

Terlepas dari desas-desus bahwa kutukan akan menimpa siapa saja yang mengganggu makam, harta karunnya dengan hati-hati dikatalogkan, dipindahkan dan dimasukkan dalam pameran keliling terkenal yang disebut "Harta Karun Tutankhamen." Kemudian rumah pameran itu dibuat menjadi permanen di Museum Mesir di Kairo.

1
2

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini