Share

Warga Palembang Serahkan Belasan Senpi ke Polisi

Antara, · Selasa 01 Maret 2022 01:02 WIB
https: img.okezone.com content 2022 02 28 340 2554336 warga-palembang-serahkan-belasan-senpi-ke-polisi-0svzvuOMrs.jpg Illustrasi (foto: freepick)

PALEMBANG - Kepolisian Resor Kota Besar (Polrestabes) Palembang, Sumatera Selatan, telah menyita sebanyak 16 pucuk senjata api (senpi) dari masyarakat.

"Kami sudah mendapatkan banyak, total ada 16 pucuk senpi yang disita," kata Kapolrestabes Palembang Kombes Mokhamad Ngajib di Palembang, Senin (28/2/2022).

BACA JUGA:Panik Dikejar Warga, Pencuri Bersenpi Nyebur ke Danau 

Menurut dia, sebanyak 16 pucuk senpi tersebut didapatkan personelnya sejak beberapa pekan lalu.

"Di mana 16 pucuk senpi itu, dua di antaranya didapatkan dari pelaku melalui operasi penangkapan. Sedangkan selebihnya merupakan penyerahan dari masyarakat kepada petugas," kata dia.

 BACA JUGA:Gerebek Home Industry Senpi Rakitan, Polisi Sita Revolver hingga Amunisi

Mokhamad mengimbau siapa pun yang tanpa hak telah memiliki, menyimpan, dan membuat ataupun sebagainya terhadap senjata api untuk segera mengembalikan kepada aparat kepolisian setempat.

Sebagaimana bunyi Pasal 1 ayat (1) UU Darurat Nomor 12 Tahun 1951 siapa pun yang tanpa hak memiliki, membuat, memyimpan, menyembunyikan, dan sebagainya terhadap senjata api bisa terancam dihukum dengan hukuman mati atau hukuman penjara seumur hidup atau hukuman penjara sementara setinggi-tingginya dua puluh tahun.

Sebelumnya diketahui, Satreskrim Polrestabes Palembang berhasil membongkar sebuah rumah yang diduga sebagai tempat pembuatan senjata api rakitan di Kelurahan 36 Ilir, Kecamatan Gandus, Palembang, pada Senin (21/2).

Dari lokasi tersebut aparat mendapatkan dua pucuk senjata api rakitan yang terdiri atas satu jenis revolver warna perak metalik bergagang kayu berwarna cokelat beserta empat butir amunisi dan satu pucuk senjata api rakitan jenis FN. Senpi tersebut diamankan sebagai barang bukti di Polrestabes Palembang yang pelakunya kini ditetapkan sebagai DPO.

1
2

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini