Share

Puskesmas Berperan Penting dalam Penguatan Promotif dan Preventif Peserta JKN

Agustina Wulandari , Okezone · Sabtu 26 Maret 2022 17:38 WIB
https: img.okezone.com content 2022 03 26 1 2568304 puskesmas-berperan-penting-dalam-penguatan-promotif-dan-preventif-peserta-jkn-2ohNQ61WON.jpeg Ilustrasi. (Foto: Dok.BPJS Kesehatan)

JAKARTA – BPJS Kesehatan terus mendorong Fasilitas Kesehatan Tingkat Pertama (FKTP) dalam penguatan pelayanan promotif dan preventif. Langkah tersebut dilakukan untuk mengoptimalkan pelayanan bagi peserta JKN-KIS dan memberikan dampak pada peningkatan derajat kesehatan serta mendukung pencapaian Kapitasi Berbasis Kinerja (KBK) di FKTP.

Direktur Utama BPJS Kesehatan Ghufron Mukti menyampaikan, koordinasi dan optimalisasi pelayanan promotif dan preventif harus dilaksanakan dengan baik oleh FKTP. Hal ini dilakukan untuk menciptakan ekosistem yang sehat bagi seluruh peserta JKN-KIS.

"Kami berharap FKTP dapat memberikan pelayanan primer secara tuntas kepada peserta JKN-KIS untuk mencegah risiko atau perburukan suatu penyakit,” katanya saat menjadi Keynote Speaker dalam Webinar Nasional Penguatan Peran Puskesmas Dalam Promotif dan Preventif, Sabtu (26/03).

Ghufron menambahkan, adanya pengembangan Kapitasi Berbasis Kinerja membuat seluruh upaya yang dilakukan oleh FKTP khususnya upaya promotif preventif dalam Program JKN-KIS akan diperhitungkan sebagai capaian kinerja yang akan diperhitungkan dalam pembayaran kapitasi.


Ia juga mengungkapkan, upaya pemberian layanan telekonsultasi juga bisa dihitung sebagai capaian kinerja FKTP pada masa pandemi yang berpengaruh terhadap capaian Angka Kontak pada KBK.

"Ini yang terus kita dorong kepada seluruh FKTP agar terus berinovasi menghadirkan layanan jarak jauh kepada peserta sehingga peserta bisa mengakses layanan secara mudah dan dapat meningkatkan pencapaian kinerja yang baik bagi FKTP yang nantinya bisa berdampak kepada pencapaian kapitasi,” ujarnya.

Saat ini, sebagai upaya peningkatan pelayanan kepada peserta, BPJS Kesehatan telah melakukan optimalisasi pelayanan lewat digitalisasi, seperti skrining riwayat kesehatan dan skrining kesehatan yang bisa diakses peserta melalui aplikasi Mobile JKN, Website BPJS Kesehatan, Chat Assistant JKN (CHIKA) maupun FKTP.

Selain itu, tambah Ghufron, tren capaian skrining riwayat kesehatan setiap tahunnya terus meningkat. Tercatat, pada 2021, jumlah peserta yang mengakses layanan skrining riwayat kesehatan sebanyak 2.205.979 jiwa dibandingkan dengan pada tahun sebelumnya yang hanya mencatatkan 195.675 jiwa. Hal ini membuktikan bahwa BPJS berkomitmen dalam pencegahan penanganan Covid-19 pada peserta komorbid melalui skrining riwayat kesehatan.

“Harapannya, dengan komitmen kuat dari seluruh FKTP dalam melakukan upaya pelayanan promotif preventif Program JKN-KIS bisa meningkatkan capaian kinerja FKTP yang diperhitungkan dalam Kapitasi Berbasis Kinerja dan juga diharapkan bisa menciptakan kondisi masyarakat yang sehat,” tutur Ghufron.

CM

(Wul)

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini