Share

Rusia Kirim Proposal Perdamaian ke Ukraina, Berisi Kata-Kata Konkret

Susi Susanti, Okezone · Kamis 21 April 2022 06:54 WIB
https: img.okezone.com content 2022 04 21 18 2582573 rusia-kirim-proposal-perdamaian-ke-ukraina-berisi-kata-kata-konkret-5BKzJ50Ltb.jpg Juru bicara Kremlin Dmitry Peskov (Foto: RIA)

RUSIA - Mengomentari negosiasi perdamaian yang terhenti antara Rusia dan Ukraina, juru bicara Presiden Vladimir Putin, Dmitry Peskov, mengatakan kepada wartawan bahwa Moskow telah meneruskan “draf dokumen” dengan kata-kata yang konkret ke Ukraina.

"Bola ada di pengadilan mereka, kami menunggu tanggapan mereka," kata Peskov, Rabu (20/4). Ketika ditanya apakah ada tenggat waktu bagi Ukraina untuk menanggapi, pejabat itu mengindikasikan bahwa itu terserah Kiev. Dia mencatat Ukraina tidak menunjukkan banyak kecenderungan untuk mengintensifkan proses negosiasi.

Selain itu, dia menuduh Ukraina terus-menerus menjauh dari kata-kata mereka dan terus-menerus mengubahnya. Juru bicara Kremlin itu menyimpulkan bahwa kurangnya konsistensi ini memiliki konsekuensi yang sangat buruk dalam hal efektivitas negosiasi.

Baca juga:  Rusia Angkat Bicara Soal Kesepakatan Damai dengan Ukraina

Pernyataan Peskov menggemakan pernyataan yang dibuat juru bicara Kementerian Luar Negeri Rusia, Maria Zakharova yang dibuat sebelumnya pada Rabu (20/4), yang mengatakan bahwa Moskow telah kehilangan kepercayaan pada negosiator Ukraina. Berbicara kepada saluran berita Rossiya 24, dia menggunakan pepatah Rusia 'percaya, tetapi verifikasi' yang disingkat menjadi 'verifikasi', "karena kami sudah lama tidak mempercayai orang-orang ini."

Baca juga:  Kremlin: Perjanjian Rusia-Ukraina Harus Diselesaikan Sebelum Pertemuan Putin-Zelensky

Zakharova melanjutkan dengan menyarankan bahwa pemerintah Ukraina tidak bertindak secara independen tetapi lebih dikendalikan dari luar. Dia menggambarkan penanganan pembicaraan oleh “rezim Kiev” sebagai “sirkus,” mengatakan bahwa pihak berwenang Ukraina terus mengubah posisi mereka. Selain itu, Zakharova menyarankan bahwa partisipasi Kiev dalam negosiasi tidak lebih dari taktik pengalihan. Dia menambahkan, bagaimanapun, bahwa Moskow “siap untuk itu,” setelah melihat di mana kesepakatan Minsk berakhir.

Sejak dimulainya konflik militer pada 24 Februari lalu, Rusia dan Ukraina telah mengadakan beberapa putaran pembicaraan tatap muka dan virtual yang bertujuan untuk menyelesaikan krisis. 29 Maret adalah terakhir kalinya kedua tim perunding bertemu secara langsung. Pada 12 April lalu, Presiden Rusia Vladimir Putin mengatakan bahwa pembicaraan telah menemui jalan buntu. Dia menjelaskan bahwa Ukraina telah menolak untuk memenuhi beberapa permintaan utama Rusia - untuk mengakui Krimea sebagai republik Rusia dan Republik Donbass sebagai negara merdeka.

Pernyataan Putin menyusul pengumuman Menteri Luar Negeri Sergey Lavrov bahwa Kiev telah mengajukan proposal tertulis baru yang menyimpang dari apa yang telah ditawarkan selama pembicaraan langsung. Menurut Lavrov, proposal baru gagal menyebutkan bahwa jaminan keamanan yang ingin diperoleh Kiev tidak mencakup Krimea.

Berbicara dalam pengarahan pada Selasa (19/4), penasihat presiden Ukraina Alexey Arestovich memperingatkan bahwa pembicaraan damai dengan Moskow dapat dihentikan jika pasukan Rusia merebut Mariupol, sebuah kota pelabuhan yang bernilai strategis di Laut Hitam.

Pada Selasa (19/4), ajudan Zelensky, Mikhail Podolyak mengungkapkan bahwa tidak ada tanggal yang ditentukan untuk dimulainya kembali pembicaraan.

Pada saat yang sama, Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky mengatakan kepada Jake Tapper CNN dalam sebuah wawancara eksklusif di Kiev pada Jumat (15/4) lalu bahwa “kita harus menemukan setidaknya beberapa dialog dengan Rusia.”

Zelensky mengungkapkan perjanjian damai dengan Rusia mungkin terdiri dari dua dokumen terpisah yang akan mencakup dua masalah utama – jaminan keamanan untuk Kiev dan hubungan masa depan dengan Moskow.

Berbicara kepada media Ukraina, dia mengklaim bahwa Kremlin ingin memiliki satu dokumen komprehensif yang akan mengatasi semua masalah. Namun karena jaminan keamanan melibatkan negara lain, dua dokumen bisa menjadi solusi.

Mendapatkan jaminan keamanan dari kekuatan dunia telah disebut oleh Kiev sebagai syarat utama untuk menyetujui status netral dan meninggalkan ambisinya untuk bergabung dengan NATO.

Rusia menyerang negara tetangga itu pada akhir Februari, menyusul kegagalan Ukraina untuk mengimplementasikan persyaratan perjanjian Minsk, yang pertama kali ditandatangani pada 2014, dan pengakuan akhirnya Moskow atas republik Donbass di Donetsk dan Lugansk. Protokol yang diperantarai Jerman dan Prancis dirancang untuk memberikan status khusus kepada daerah-daerah yang memisahkan diri di dalam negara Ukraina.

Kremlin sejak itu menuntut agar Ukraina secara resmi menyatakan dirinya sebagai negara netral yang tidak akan pernah bergabung dengan blok militer NATO yang dipimpin AS. Kiev menegaskan serangan Rusia benar-benar tidak beralasan dan membantah klaim bahwa pihaknya berencana untuk merebut kembali kedua republik dengan paksa.

1
4

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini