Share

Ledakan Guncang Masjid Usai Salat Jumat, Lebih dari 50 Orang Meninggal

Susi Susanti, Okezone · Sabtu 30 April 2022 10:42 WIB
https: img.okezone.com content 2022 04 30 18 2587616 ledakan-guncang-masjid-usai-salat-jumat-lebih-dari-50-orang-meninggal-x0Mcfz3Z36.jpg Ledakan di masjid tewaskan lebih dari 50 warga sipil (Foto: AFP)

KABUL -  Sebuah ledakan dahsyat menewaskan lebih dari 50 jamaah setelah salat Jumat di sebuah masjid Kabul pada Jumat (29/4). Insiden ini menjadi yang terbaru dalam serangkaian serangan terhadap sasaran warga sipil di Afghanistan selama bulan suci Ramadan.

Besmullah Habib, Wakil juru bicara kementerian dalam negeri, mengatakan ledakan itu menghantam Masjid Khalifa Sahib di barat ibu kota pada sore hari. Dia mengonfirmasi jumlah korban tewas adalah 10 orang. Sebuah sumber kesehatan mengatakan bahwa rumah sakit telah menerima 66 mayat dan 78 orang terluka sejauh ini.

Serangan itu terjadi saat jamaah di masjid Sunni berkumpul setelah salat Jumat untuk sebuah jemaah yang dikenal sebagai Zikr - sebuah tindakan zikir yang dilakukan oleh beberapa Muslim tetapi dipandang sesat oleh beberapa kelompok Sunni garis keras.

 Baca juga: Horor, 4 Ledakan Guncang Afghanistan dalam Sehari Termasuk Serangan di Masjid, 31 Orang Tewas dan 87 Terluka

Sayed Fazil Agha, kepala masjid, mengatakan bahwa seseorang yang mereka yakini sebagai pelaku bom bunuh diri bergabung dengan mereka dalam upacara tersebut dan meledakkan bahan peledak.

 Baca juga: Ledakan di SMA Kabul Tewaskan Setidaknya 6 Orang

"Asap hitam membumbung dan menyebar ke mana-mana, mayat ada di mana-mana," katanya kepada Reuters, seraya menambahkan bahwa keponakannya termasuk di antara korban yang tewas.

"Saya sendiri selamat, tetapi kehilangan orang yang saya cintai,” lanjutnya.

Baca Juga: Salurkan BLT BBM kepada 20,65 Juta KPM, Ini Strategi Pos Indonesia

Salah satu warga, Mohammad Sabir mengatakan bahwa dia telah melihat orang-orang yang terluka dimasukkan ke dalam ambulans.

"Ledakannya sangat keras, saya pikir gendang telinga saya pecah," katanya.

Misi Amerika Serikat dan PBB ke Afghanistan mengutuk serangan itu, dengan yang terakhir mengatakan bahwa itu adalah bagian dari peningkatan kekerasan dalam beberapa pekan terakhir yang menargetkan minoritas dan menambahkan bahwa setidaknya dua anggota staf PBB dan keluarga mereka berada di masjid di waktu serangan.

"Tidak ada kata-kata yang cukup kuat untuk mengutuk tindakan tercela ini," kata Mette Knudsen, wakil khusus Sekjen PBB untuk Afghanistan.

Rumah Sakit Darurat di pusat kota Kabul mengatakan sedang merawat 21 pasien dan dua orang meninggal saat tiba.

Seorang pekerja di rumah sakit lain yang merawat pasien serangan mengatakan telah menerima 49 pasien dan sekitar lima jenazah. Sumber tersebut menambahkan sepuluh dari pasien berada dalam kondisi kritis dan hampir 20 telah dirawat di unit luka bakar.

Seorang juru bicara Taliban yang berkuasa, Zabihullah Mujahid, mengeluarkan pernyataan mengutuk ledakan itu dan mengatakan bahwa para pelaku akan ditemukan dan dihukum.

Tidak segera jelas siapa yang bertanggung jawab. Puluhan warga sipil Afghanistan telah tewas dalam beberapa pekan terakhir dalam ledakan, beberapa di antaranya telah diklaim oleh Negara Islam.

Rumah Sakit Darurat mengatakan bahwa mereka telah merawat lebih dari 100 pasien yang terluka dalam serangan di Kabul pada bulan April saja. Serangan terakhir terjadi pada Jumat terakhir di bulan Ramadan di mana sebagian besar umat Islam berpuasa, dan sebelum hari raya keagamaan Idul Fitri minggu depan.

Taliban mengatakan mereka telah mengamankan negara itu sejak mengambil alih kekuasaan pada Agustus dan sebagian besar menghilangkan cabang lokal ISIS, tetapi para pejabat dan analis internasional mengatakan bahwa risiko kebangkitan militansi tetap ada.

Banyak serangan menargetkan minoritas Syiah, namun masjid Sunni juga diserang.

Sebelumnya bom meledak di atas dua van penumpang yang membawa Muslim Syiah di kota utara Mazar-e-Sharif pada Kamis (28/4), menewaskan sedikitnya sembilan orang.

Lalu pada Jumat (29/4), sebuah ledakan menghancurkan sebuah masjid Sunni selama salat Jumat di kota Kunduz, menewaskan 33 orang.

1
4

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini