Share

Viral Polisi Membanting Pendemo dari Atas Truk, Ini Penjelasan Kapolres Rokan Hulu

Banda Haruddin Tanjung, Okezone · Kamis 02 Juni 2022 02:41 WIB
https: img.okezone.com content 2022 06 02 340 2603957 viral-polisi-membanting-pendemo-dari-atas-truk-ini-penjelasan-kapolres-rokan-hulu-SUdszlgqca.jpg Seorang polisi menyeret pendemo jadi viral di media sosial (Foto : Tangkapan layar video)

PEKANBARU - Sebuah video viral di media sosial terkait aksi sejumlah oknum polisi yang diduga melakukan penganiayaan terhadap seorang warga. Terlihat seorang polisi berpakaian seragam membanting seorang video dari atas truk. Video ini viral di media sosial.

Diketahui aksi kekerasan oknum polisi itu terjadi saat pengamanan terkait perseteruan dua kelompok bongkar muat buah sawit di PT. KSM Desa Teluk Aur Kecamatan Rambah Samo Kabupaten Rokan Hulu, Riau.

Dalam video durasi 30 detik yang di lihat MPI Rabu (1/6/2022) itu terlihat seorang anggota polisi dan sejumlah warga berada dalam sebuah truk. Kemudian anggota polisi berseragam itu mengangkat seorang warga yang sedang duduk di truk lalu membantingnya ke luar truk.

Sementara di bawah truk sejumlah anggota polisi menunggu di bawah. Dalam kondisi masih sempoyongan akibat di-smackdown seorang polisi menarik paksa pria berkaos dan bercelana pendek itu. Kemudian anggota polisi yang menggunakan pentungan itu memiting warga itu. Seorang terdengar berteriak agar jangan melakukan kekerasan.

Terkait dalam video tersebut, Kapolres Rokan Hulu AKBP Eko Wimpiyanto Harjdito menjelaskan hal itu terjadi karena anggotanya akan memindahkan warga di truk lain. Saat ditanya apakah tindakan anggota melanggar SOP, Kapolres Rohul enggan menjawabnya.

"Saat kita amankan dan naik ke truk, kita minta untuk duduk di bawah tidak berdiri agar tidak jatuh. Peristiwa itu truk mau jalan, orang yang diamankan masih pada berdiri dan ada yang duduk di belakang. Itu membahayakan. Jadi sebagian kita bagi ke truk lainnya agar tidak membahayakan," ucapnya.

Baca Juga: Peringati Hari Lahir Pancasila, Pengawas KKP Lakukan Upacara Bawah Laut

Dia menjalaskan peristiwa itu terjadi 30 Mei 2022 di Gerbang Utama PKS PT. KSM Desa Teluk Aur Kecamatan Rambah Samo. Dimana ada dua kelompok berebut bongkar muat buah sawit.

"Sekira pukul 10.20 WIB 3 unit mobil pengangkut TBS kelapa sawit memaksa masuk ke PT. KSM Desa Teluk Aur dan dihalangi oleh pihak massa PUK FSPPP KSPSI Desa Teluk Aur. Dimana sebanyak du unit mobil truk cold diesel berhasil menerobos masuk ke PKS PT. KSM Desa Teluk Aur namun salah satu mobil tersebut mengalami pecah kaca sebelah kiri," ucapnya.

1
2

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini