Share

Marak Penembakan Massal, Biden Desak Larangan Senapan Serbu dan Batasan Usia Kepemilikan Senjata

Susi Susanti, Okezone · Jum'at 03 Juni 2022 11:17 WIB
https: img.okezone.com content 2022 06 03 18 2604867 marak-penembakan-massal-biden-desak-larangan-senapan-serbu-dan-batasan-usia-kepemilikan-senjata-qpPaEqn30m.jpg Presiden AS Joe Biden (Foto: EPA)

WASHINGTON – Presiden Amerika Serikat (AS) Joe Biden mengatakan AS harus melarang senjata serbu dan magasin berkapasitas tinggi untuk mengatasi "pembantaian" kekerasan senjata.

Dalam pidato primetime kepada bangsa dari Gedung Putih, Biden mengatakan terlalu banyak tempat sehari-hari di AS telah menjadi "ladang pembunuhan".

Dia mengatakan jika Kongres tidak dapat melarang senjata semacam itu, Kongres harus berupaya menaikkan usia untuk membelinya dari 18 tahun menjadi 21 tahun.

Biden berbicara setelah serangkaian penembakan massal di negara itu.

Baca juga: Bantai 10 Orang, Tersangka Penembakan Massal Buffalo Mengaku Tak Bersalah

Dalam sambutan dari Gedung Putih, dia juga menyerukan untuk memperluas pemeriksaan latar belakang federal dan undang-undang bendera merah nasional, yang memungkinkan penegak hukum untuk mengambil senjata dari siapa pun yang dianggap berbahaya.

Baca juga: Penembakan Massal Kembali Terjadi di AS, 3 Orang Meninggal

Tetapi prospek Kongres untuk meloloskan tindakan pengendalian senjata terlihat tidak pasti, dan Mahkamah Agung AS malah dapat bersiap untuk memperluas hak senjata orang Amerika dalam kasus penting yang sedang dipertimbangkan oleh hakim.

"Ini bukan tentang mengambil senjata siapa pun," terangnya.

"Ini bukan tentang mengambil hak siapa pun. Ini tentang melindungi anak-anak,” lanjutnya.

"Mengapa atas nama Tuhan warga negara biasa bisa membeli senjata serbu yang memuat 30 peluru, yang memungkinkan penembak massal menembakkan ratusan peluru dalam hitungan menit?" tanyanya.

Follow Berita Okezone di Google News

Biden menggembar-gemborkan larangan tahun 1994 pada senjata gaya serbu yang dia bantu lewati. Itu berakhir setelah 10 tahun, dan perdebatan telah berkecamuk sejak itu tentang apakah itu efektif dalam mengurangi kekerasan senjata.

Pernyataannya muncul setelah penembakan massal di Buffalo, New York, Uvalde, Texas, dan Tulsa, Oklahoma.

Bahkan ketika dia bersiap untuk berbicara pada Kamis (2/6/2022), beberapa orang ditembak dalam serangan di sebuah pemakaman di Racine, Wisconsin.

Kepemilikan senjata pribadi diabadikan dalam Amandemen Kedua Konstitusi AS.

Komite Kehakiman DPR mengadakan sidang darurat untuk memperdebatkan usulan pengendalian senjata baru.

Anggota Kongres Greg Steube, seorang Republikan Florida, bergabung dalam sidang dari rumahnya melalui Zoom.

Dia menunjukkan beberapa pistol dari koleksi pribadinya yang katanya akan dilarang jika undang-undang itu disahkan.

Seorang Demokrat dari Texas menyela untuk mengatakan: "Saya harap pistolnya tidak dimuat."

Steube menjawab: "Saya di rumah saya. Saya dapat melakukan apapun yang saya inginkan dengan senjata saya."

Louisiana dari Partai Republik Louie Gohmert mengatakan Demokrat "menuduh Partai Republik terlibat dalam pembunuhan".

"Beraninya kamu. Kamu pikir kami tidak punya hati?" ujarnya.

Undang-Undang Perlindungan Anak Kita yang dipimpin Demokrat menggabungkan delapan undang-undang pengendalian senjata yang berbeda, dan mencakup banyak proposal yang dibicarakan Biden pada hari Kamis.

RUU itu mungkin akan disahkan DPR minggu depan, tetapi tidak diharapkan untuk disetujui Senat.

Salah satu kemungkinan kesepakatan bipartisan tentang tindakan pengendalian senjata sederhana dapat diperluas kelemahan bendera merahnya. Senator dari kedua belah pihak bertemu pada hari Kamis untuk kedua kalinya untuk membahas gagasan itu.

Sementara itu, Mahkamah Agung AS sedang mempertimbangkan salah satu undang-undang senjata paling ketat di negara itu, di New York, yang membatasi siapa yang boleh membawa senjata di depan umum.

Jika para hakim membatalkan undang-undang tersebut, seperti yang disarankan oleh komentar mereka dalam sidang November, larangan tingkat negara bagian di seluruh negara terhadap senjata gaya-serangan dan majalah berkapasitas tinggi dapat dibatalkan.

Menurut Arsip Kekerasan Senjata, ada 233 penembakan massal di AS sepanjang tahun ini. Ini mendefinisikan penembakan massal sebagai insiden di mana empat orang atau lebih ditembak atau terbunuh, tidak termasuk si penembak.

1
3
Konten di bawah ini disajikan oleh Advertiser. Jurnalis Okezone.com tidak terlibat dalam materi konten ini.

Berita Terkait

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini