Share

PBB Ungkap Mengapa Konsumsi Ganja Meningkat saat Pandemi Covid-19

Nanda Aria, Okezone · Selasa 28 Juni 2022 02:02 WIB
https: img.okezone.com content 2022 06 27 18 2619299 pbb-ungkap-mengapa-konsumsi-ganja-meningkat-saat-pandemi-covid-19-MFNExMHVdG.jpg Ilustrasi/ Foto: Zeenews

JAKARTA - Penggunaaan ganja terus meningkat sejak merebaknya pandemi Covid-19 di dunia. Tanaman hijau tersebut dianggap dapat mengurangi risiko depresi atau stres selama pemberlakuan lockdown.

 BACA JUGA:Haji 2022, Ada Rompi Penurun Suhu untuk Pertolongan Pertama bagi Jamaah Heat Stroke

Dilansir dari DW, ganja telah lama menjadi obat yang paling banyak digunakan di dunia dan penggunaannya terus meningkat. Di pasaran, kandungan tetrahydrocannabinol (THC) pada ganja semakin kuat. Hal ini diungkap Kantor PBB urusan Narkoba dan Kejahatan (UNODC) dalam laporan tahunannya.

Berbagai negara bagian Amerika Serikat telah melegalkan penggunaan ganja non-medis, dimulai dengan Washington dan Colorado pada tahun 2012. Lalu, Uruguay pada tahun 2013, seperti halnya Kanada pada tahun 2018.

Laporan tersebut mengatakan, legalisasi ganja tampaknya telah mempercepat tren penggunaan obat tersebut setiap hari. Ditambah dengan periode lockdown dan tingkat depresi yang meningkat melambungkan konsumsi ganja di dunia.

"Periode lockdown selama pandemi COVID-19 mendorong peningkatan penggunaan ganja ... pada 2020," tulis laporan tersebut dikutip, Selasa (28/6/2022).

Sedangkan, prevalensi penggunaan ganja di kalangan remaja tidak banyak berubah.

 BACA JUGA:DPR Bakal Kaji Aspirasi Penggunaan Ganja untuk Medis secara Hati-Hati

Perang Ukraina Tingkatkan Produksi Obat-obatan

Laporan UNODC juga memperingatkan bahwa perang di Ukraina dapat memungkinkan produksi obat-obatan terlarang menjadi semakin berkembang.

Pengalaman sebelumnya dari Timur Tengah dan Asia Tenggara menunjukkan zona konflik dapat bertindak sebagai "magnet" untuk membuat obat-obatan sintetis, yang dapat diproduksi di mana saja.

 BACA JUGA:Resep Sambal Ganja Asam Udang Khas Aceh, Enaknya Bikin Ketagihan

Kapasitas Ukraina untuk memproduksi obat-obatan sintetis dapat berkembang seiring dengan berlanjutnya perang.

Menurut UNODC, jumlah laboratorium amfetamin yang dibongkar di Ukraina naik dari 17 laboratorium pada 2019 menjadi 79 laboratorium pada 2020, jumlah tertinggi penyitaan laboratorium yang pernah dilaporkan di negara mana pun pada 2020.

1
2

Berita Terkait

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini