Share

Banyak Pria Muda Arab Beralih ke Obat Anti-Impotensi, Ini Alasannya

Susi Susanti, Okezone · Selasa 28 Juni 2022 14:50 WIB
https: img.okezone.com content 2022 06 28 18 2619704 banyak-pria-muda-arab-beralih-ke-obat-anti-impotensi-ini-alasannya-JMjJkLihzl.jpg Ilustrasi pria muda Arab (Foto: Unsplash)

SAUDI - Di toko apoteknya di lingkungan bersejarah Bab al-Shaaria di jantung kota Kairo, ahli herbal Rabea al-Habashi menunjukkan apa yang dia sebut "campuran ajaib" miliknya.

Habashi telah membuat nama untuk dirinya sendiri menjual afrodisiak dan perangkat tambahan seksual alami di ibukota Mesir. Namun, selama beberapa tahun terakhir, dia telah melihat perubahan dalam apa yang paling diinginkan pelanggannya.

"Kebanyakan pria sekarang mencari pil biru yang mereka dapatkan dari perusahaan Barat," katanya.

Menurut beberapa penelitian, pria muda Arab semakin sering menggunakan obat-obatan seperti sildenafil (dikenal secara komersial sebagai Viagra), vardenafil (Levitra, Staxyn), dan tadalafil (Cialis).

Baca juga: Ramuan Herbal Ini Ampuh Usir Impotensi

Terlepas dari buktinya, mungkin tidak mengejutkan kebanyakan pria muda yang berbicara dengan BBC di jalan-jalan Mesir dan Bahrain menyangkal menggunakan obat untuk masalah ereksi atau bahkan mengetahuinya. Beberapa bahkan menolak untuk membicarakan masalah ini sejak awal, karena mereka menganggapnya "bertentangan dengan moral masyarakat".

Baca juga:  Atasi Impotensi dengan Bawang Putih

Bahkan, menurut sebuah studi pada 2012, Mesir adalah konsumen tertinggi kedua obat anti-impotensi per kapita di dunia Arab. Arab Saudi menduduki puncak daftar.

Al-Riyadh, surat kabar Saudi yang menerbitkan laporan tersebut, memperkirakan pada saat itu bahwa Saudi menghabiskan USD1,5 miliar (Rp22 triliun) setiap tahun untuk pil peningkatan seksual. Konsumsi Arab Saudi sekitar 10 kali lebih tinggi dari Rusia, yang populasinya saat itu lima kali lebih besar.

Baca Juga: Dukung Pengawasan Sumber Daya Kelautan dan Perikanan, Kabupaten Morowali Hibahkan Tanah ke KKP

Baru-baru ini, hasil studi  Arab Journal of Urology menunjukkan bahwa 40% dari peserta pria muda Saudi telah menggunakan obat mirip Viagra di beberapa titik dalam hidup mereka.

Mesir masih peringkat tinggi. Menurut statistik negara dari 2021, penjualan obat anti-impotensi di sana berjumlah sekitar USD127 juta (Rp1,8 triliun) per tahun, yang setara dengan 2,8% dari seluruh pasar obat-obatan Mesir.

Pada 2014, obat anti-impotensi yang disebut Al-Fankoush muncul di toko kelontong Mesir dalam bentuk cokelat batangan. Al-Fankoush dijual seharga satu pound Mesi. Tak lama setelah dibawa ke pasar, distribusi Al-Fankoush dihentikan dan produsennya ditangkap oleh pasukan keamanan setelah media lokal melaporkan bahwa itu telah dijual kepada anak-anak.

Penggunaan obat anti-impotensi diketahui lebih banyak terjadi di kalangan pria yang lebih tua daripada pria yang lebih muda. Di Yaman, bagaimanapun, data dari kementerian kesehatan menunjukkan bahwa mereka kebanyakan digunakan oleh pria berusia antara 20 dan 45 tahun.

Laporan lokal menunjukkan penggunaan Viagra dan Cialis sebagai obat pesta rekreasi telah menjadi fenomena di kalangan pemuda sejak dimulainya perang saudara antara gerakan pemberontak Houthi dan pemerintah yang didukung Saudi pada 2015.

Mohamed Sfaxi, seorang profesor urologi dan bedah reproduksi Tunisia, menekankan dalam sebuah wawancara dengan BBC bahwa obat-obatan tersebut "bukan stimulan" dan ada untuk mengobati kondisi yang dalam banyak kasus "menderita orang tua".

Sementara itu, seorang pakar seksualitas di Timur Tengah menyarankan pria muda Arab beralih ke pil anti-impotensi karena budaya yang berlaku.

"Alasannya mungkin merujuk pada masalah yang lebih besar yang dihadapi pemuda Arab," jelas Shereen El Feki, jurnalis Mesir-Inggris dan penulis Sex and the Citadel: Intimate Life in a Changing Arab World.

"Hampir semua peserta pria takut akan masa depan dan bagaimana mereka akan menghidupi keluarga mereka. Banyak pria berbicara tentang besarnya tekanan menjadi laki-laki sementara perempuan menggambarkan "bagaimana laki-laki bukan laki-laki lagi,” ungkapnya menanggapi hasil survei besar yang didukung Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB) pada 2017 tentang kesetaraan gender di Timur Tengah.

"Karena apa artinya menjadi seorang pria berada di bawah tekanan dan potensi seksual terjalin ke dalam budaya maskulinitas, ada lebih banyak tekanan pada kinerja seksual," lanjutnya.

El Feki mengaitkan tekanan pada kinerja sebagian dengan kesalahpahaman dan harapan yang meningkat yang diciptakan oleh pornografi "yang mengubah gagasan pria muda tentang apa yang dianggap 'normal' dalam hal kejantanan".

Sementara penggunaan obat-obatan untuk kebutuhan seksual mungkin dianggap sebagai fenomena modern dalam masyarakat Arab, konsumsi afrodisiak telah menjadi bagian dari budaya populer sepanjang sejarah Arab.

Ibn Qayyim al-Jawziyya, seorang cendekiawan dan penulis Islam abad ke-14 yang penting, memasukkan dalam seri bukunya Ketentuan Akhirat kumpulan resep herbal yang ditujukan untuk meningkatkan hasrat seksual.

Adapun El Feki menunjukkan bahwa dalam tradisi Arab dan warisan Islam "perempuan dilihat secara historis jauh lebih kuat dan memiliki dorongan seksual lebih dari laki-laki", sementara laki-laki merasa perlu untuk "meningkatkan kinerja seksual mereka untuk mengikuti".

Ide ini tercermin selama periode Kekaisaran Ottoman, ketika penulis Ahmed bin Suleiman menulis Sheikh's Return To Youth atas permintaan Sultan Selim I, yang memerintah dari 1512 hingga 1520. Buku itu adalah ensiklopedia obat-obatan dan resep herbal untuk mengobati penyakit seksual dan merangsang hasrat seksual pria dan wanita.

Ratusan tahun kemudian banyak pemuda Arab yang masih beralih ke pengobatan, dan pasar untuk obat-obatan tersebut sangat aktif.

1
4

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini