Share

Diam-diaman Selama 5 Tahun, PM Israel dan Presiden Palestina Akhirnya Bicara Melalui Telepon untuk Pertama Kalinya

Susi Susanti, Okezone · Sabtu 09 Juli 2022 17:55 WIB
https: img.okezone.com content 2022 07 09 18 2626693 diam-diaman-selama-5-tahun-pm-israel-dan-presiden-palestina-akhirnya-bicara-melalui-telepon-untuk-pertama-kalinya-ZS3Vn54sQJ.jpg PM baru Israel Yair Lapid dan Presiden Palestina Mahmoud Abbas (Foto: AFP)

YERUSALEM - Perdana Menteri (PM) baru Israel Yair Lapid dan Presiden Otoritas Palestina Mahmoud Abbas mengadakan percakapan telepon pada Jumat (8/7/2022) pagi. Ini diyakini menjadi komunikasi pertama antara para pemimpin Israel dan Palestina setelah kedua negara tidak saling berkomunikasi selama lima tahun. 

Sebuah pernyataan singkat dari kantor Lapid mengatakan kedua pria itu berbicara tentang kelanjutan kerja sama dan kebutuhan untuk memastikan ketenangan dan perdamaian kedua negara.

Pernyataan itu mengatakan Abbas telah memberi selamat kepada Lapid karena menjadi PM. Sedangkan Lapid menyampaikan harapan terbaiknya kepada pemimpin Palestina menjelang Idul Adha, hari libur Muslim yang dimulai pada Jumat (8/7/2022).

Baca juga: Prancis Desak PM Israel Bikin Perdamaian Bersejarah dengan Palestina, Buka Kembali Pembicaraan Damai

Kantor berita Palestina Wafa juga melaporkan percakapan telepon, menambahkan bahwa Presiden Abbas telah menyatakan keinginannya bahwa "perdamaian dan stabilitas akan menang di kawasan itu sesegera mungkin."

Baca juga: Presiden Palestina: Jika Israel Tolak Solusi 2 Negara, Kami Tempuh Opsi Lain

Pendahulu Lapid, anggota sayap kanan Naftali Bennett, memilih untuk tidak berbicara dengan Abbas selama 12 bulan kepemimpinannya.

Sedangkan mantan PM Benjamin Netanyahu mengawasi degradasi hubungan Israel dengan Otoritas Palestina, dan dilaporkan bahwa dia terakhir berbicara dengan pemimpin Palestina pada 2017.

Baca Juga: BuddyKu Festival, Generasi Muda Wajib Hadir

Follow Berita Okezone di Google News

Menggarisbawahi perubahan pendekatan pemerintah Israel saat ini, Menteri Pertahanan Benny Gantz mengunjungi Abbas di kantornya di Ramallah pada Kamis (7/7/2022) malam.

Selama pertemuan tersebut, Wafa melaporka pemimpin Palestina menekankan pentingnya menciptakan cakrawala politik dan komitmen terhadap perjanjian yang ditandatangani. Wafa merujuk pada serangkaian kesepakatan yang ditandatangani antara kedua belah pihak pada 1990-an.

Sebuah pernyataan dari kantor Gantz mengatakan pertemuan itu telah membahas keamanan dan koordinasi sipil menjelang kunjungan Presiden AS Joe Biden ke Israel.

Selain Israel, Biden juga akan mengunjungi Tepi Barat minggu depan di mana ia akan bertemu dengan Abbas -- dalam pertemuan pertama antara pemimpin Palestina dan seorang Presiden AS sejak 2017. Gedung Putih berharap pertemuan itu akan membantu menarik ‘garis yang jelas’ di bawah kerusakan signifikan dalam hubungan AS-Palestina yang terlihat di bawah pemerintahan mantan Presiden Donald Trump.

Dalam perkembangan terpisah awal pekan ini, Abbas melakukan perjalanan ke Aljazair ketika dia bertemu dengan pemimpin Hamas Ismail Haniyeh, juga untuk pertama kalinya dalam beberapa tahun.

Kantor berita negara Aljazair melaporkan pertemuan itu diadakan di sela-sela perayaan untuk menandai peringatan 60 tahun kemerdekaan Aljazair.

Diketahui, hubungan antara partai Fatah pimpinan Abbas, faksi Palestina terbesar, dan Hamas, kelompok Islam yang menguasai Gaza, telah tegang selama bertahun-tahun. Pada Juni 2007, kedua kelompok terlibat konflik terbuka satu sama lain, dalam kekerasan yang mengakhiri kontrol Otoritas Palestina di Gaza.

1
3

Berita Terkait

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini