Share

Antisipasi Ancaman China, Jepang Akan Semakin Memperkuat Militer

Susi Susanti, Okezone · Selasa 09 Agustus 2022 11:40 WIB
https: img.okezone.com content 2022 08 09 18 2644535 antisipasi-ancaman-china-jepang-akan-semakin-memperkuat-militer-aH1Mj5wZgc.jpg PM Jepang Fumio Kishida dalam acara peringatan bom atom Hiroshima ke-77 tahun (Foto: Reuters)

TOKYO – Dalam konstitusi Jepang, yang ditulis setelah negara itu kalah pada 1945, disebutkan bahwa rakyat Jepang selamanya tidak akan berperang sebagai hak berdaulat bangsa. Tetapi, ancaman perang kini justru semakin mendekati negara itu.

Latihan militer skala besar China di sekitar Taiwan dalam beberapa hari ini telah menimbulkan kekhawatiran bahwa negara itu sedang merencanakan invasi ke Taiwan, yang diklaimnya sebagai bagian dari wilayahnya. Jepang mengatakan beberapa rudal China mendarat di laut yang merupakan bagian dari zona ekonomi eksklusifnya.

Di Hiroshima - setelah upacara bom atom - Perdana Menteri (PM) Jepang Fumio Kishida mengatakan pemerintah harus menanggapi krisis di Taiwan dan Ukraina.

Baca juga: Peringatan 77 Tahun Bom Atom Hiroshima, PBB Peringatkan Kemanusiaan 'Bermain-main' dengan Nuklir

“Kami akan secara drastis memperkuat kemampuan pertahanan kami,” tegasnya, dikutip VOA.

Menurut Tetsuo Kotani, profesor Kajian Global di Meikai University, kebijakan Kishida semakin banyak menuai dukungan publik.

 Baca juga: Jepang Protes Keras, China Tembakkan 5 Rudal Balistik ke Perairannya Imbas Kunjungan Ketua DPR AS ke Taiwan

“Karena invasi Rusia ke Ukraina, persepsi masyarakat umum Jepang akan keamanan nasional berubah secara dramatis. Rakyat Jepang sangat khawatir akan agresi China. Dan menurut jajak pendapat publik, semakin banyak orang kini yang mendukung perubahan konstitusi dan juga peningkatan anggaran pertahanan. Jepang bahkan memasukkan kemampuan melancarkan serangan ofensif sebagai bagian dari kapabilitas militernya,” tukasnya.

Baca Juga: Tidak Hanya Berantas Pencurian Ikan, Ini Bukti Nyata Ketegasan KKP

Dia mengatakan Jepang bisa terseret dalam konflik apa pun atas Taiwan.

“Alasannya, karena kedekatan geografis, dan juga karena Jepang menjadi tuan rumah bagi militer Amerika di wilayahnya,” lanjutnya.

Seperti diketahui, serangan bom terhadap Hiroshima dan Nagasaki mengubah sikap Jepang terhadap perang dan kekuatan militer. Namun, 77 tahun kemudian, negara itu harus menghadapi kenyataan baru, yakni China yang kuat dan agresif yang akan dan mampu menunjukkan kekuatan militernya di depan pintu Jepang.

1
2

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini