Share

Protes Kenaikan Harga yang Terus Melonjak, Ribuan Orang Turun ke Jalan

Susi Susanti, Okezone · Senin 17 Oktober 2022 14:20 WIB
https: img.okezone.com content 2022 10 17 18 2688692 protes-kenaikan-harga-yang-terus-melonjak-ribuan-orang-turun-ke-jalan-Uzc6hKlHfO.jpg Ribuan warga turun ke jalan memprotes kenaikan harga di Paris, Prancis (Foto: Reuters)

PARIS - Ribuan orang turun ke jalan-jalan di Paris, Prancis pada Minggu (16/10/2022) untuk memprotes kenaikan harga saat pemogokan selama berminggu-minggu untuk menuntut gaji yang lebih tinggi di kilang minyak. Protes ini juga menuntut pemogokan massal.

Pemimpin partai kiri-keras La France Insoumise (France Unbowed), Jean-Luc Melenchon, ikut berdemo bersama pemenang Hadiah Nobel Sastra tahun ini, Annie Ernaux. Dia menyerukan pemogokan umum pada Selasa (18/10/2022)

"Anda akan hidup seminggu tidak seperti yang lain, kamilah yang memulainya dengan pawai ini," katanya kepada orang banyak, dikutip Reuters.

Baca juga:  Perselisihan Terkait Upah dan Pekerjaan, Puluhan Ribu Karyawan Kereta Api Inggris Mogok Massal

Melenchon mengikuti jejak empat serikat pekerja - tetapi bukan serikat pekerja terbesar di Prancis, CFDT moderat - yang menyerukan pemogokan dan protes pada hari Selasa untuk kenaikan upah.

 Baca juga: Staf Maskapai Lakukan Aksi Mogok Massal, Bandara Kacau Balau

Keempat serikat pekerja juga menyerukan protes untuk membantu melindungi hak mogok, setelah pemerintah memerintahkan permintaan beberapa pekerja kilang minyak, sebuah langkah yang dilihat oleh serikat pekerja sebagai pelanggaran hak konstitusional mereka.

Follow Berita Okezone di Google News

Protes  tersebut mengikuti seruan dari koalisi parlementer NUPES, yang berharap untuk membuka halaman tentang tuduhan kekerasan dalam rumah tangga yang baru-baru ini mengganggu anggota senior.

Menteri Anggaran Gabriel Attal mengatakan koalisi sayap kiri berusaha untuk mengeksploitasi situasi saat ini, ditandai dengan serangan yang sedang berlangsung di pembangkit nuklir EDF utilitas Prancis dan di kilang minyak Prancis.

"Pawai hari ini adalah pawai pendukung yang ingin memblokir negara," katanya di stasiun radio Prancis Europe 1.

1
2

Berita Terkait

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini