Share

Desak Pemerintah Asing Putuskan Hubungan dengan Rezim Iran, Keponakan Pemimpin Tertinggi Iran Ditangkap

Susi Susanti, Okezone · Senin 28 November 2022 12:37 WIB
https: img.okezone.com content 2022 11 28 18 2716156 desak-pemerintah-asing-putuskan-hubungan-dengan-rezim-iran-keponakan-pemimpin-tertinggi-iran-ditangkap-sCarEVx12V.jpg Keponakan Pemimpin Tertinggi Iran Ayatollah Ali Khamenei ditangkap (Foto: Tangkapan layar media sosial)

IRAN - Farideh Moradkhani, keponakan Pemimpin Tertinggi Iran Ayatollah Ali Khamenei, telah ditangkap setelah meminta pemerintah asing untuk memutuskan semua hubungan dengan pemerintah Iran.

Menurut tweet dari saudara laki-lakinya Mahmoud Moradkhani, Farideh ditangkap pada Rabu (23/11/2022) ketika dia pergi ke kantor kejaksaan sebagai tanggapan atas perintah pengadilan.

Dalam pernyataan video yang dibagikan oleh saudara laki-lakinya sebelum penangkapannya, Farideh meminta orang-orang di seluruh dunia untuk mendesak pemerintah mereka memutuskan hubungan dengan rezim Iran di tengah protes yang melanda negara itu, dan meminta pemerintah mereka untuk menghentikan segala urusan dengan rezim Iran.

Baca juga: Polemik Mahsa Amini, Pemimpin Tertinggi Iran: Kerusuhan Dirancang Negara Barat dan Zionis untuk Hancurkan Keamanan Negara

“Oh, orang-orang bebas, bersama kami dan beri tahu pemerintah Anda untuk berhenti mendukung rezim pembunuh dan pembunuh anak ini. Rezim ini tidak setia pada prinsip agama mana pun dan tidak mengenal hukum atau aturan apa pun kecuali paksaan dan mempertahankan kekuasaannya dengan cara apa pun yang memungkinkan,” terangnya, dikutip BBC.

Baca juga: Pemimpin Tertinggi Iran: AS Keras Kepala, Pembicaraan Nuklir Macet 

“Sekarang di saat kritis dalam sejarah ini, seluruh umat manusia mengamati bahwa orang-orang Iran, dengan tangan kosong, dengan keberanian dan keberanian yang patut dicontoh, berperang melawan kekuatan jahat,” lanjutnya.

“Pada saat ini, rakyat Iran memikul beban tanggung jawab yang berat ini sendirian dengan membayar dengan nyawa mereka,” ujarnya.

Baca Juga: Hadirkan Acara Meet Eat Inspire, Hypernet Technologies Tawarkan Layanan untuk Produk Server dan Storage

Follow Berita Okezone di Google News

Farideh mengatakan Iran sedang berperang dengan pemerintah yang mendukung rezim Iran, dan meminta negara-negara demokratis untuk menarik perwakilan mereka dari Iran dan mengusir perwakilan Iran dari negara mereka sendiri.

“Yang sangat dibutuhkan adalah tidak mendukung rezim yang membunuh ribuan orang Iran dalam empat hari pada November 2019 sementara dunia hanya menonton,” tambahnya.

Farideh dan Mahmoud Moradkhani adalah anak dari Ali Tehrani, seorang ulama dan tokoh oposisi lama yang menikah dengan saudara perempuan pemimpin tertinggi Badri Hosseini Khamenei. Tehrani meninggal bulan lalu.

Farideh Moradkhani telah ditangkap oleh rezim sebelumnya. Dia ditangkap pada 13 Januari saat dalam perjalanan pulang. Menurut organisasi hak asasi manusia, menyusul penangkapannya, keamanan Iran dilaporkan menggeledah rumah Moradkhani dan menyita beberapa barangnya.

Seperti diketahui, gerakan protes Iran yang sedang berlangsung awalnya dipicu oleh kematian wanita berusia 22 tahun Mahsa Amini dalam tahanan polisi moral Iran pada September lalu.

Menurut Komisaris Tinggi Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB) untuk Hak Asasi Manusia Kepala Volker Turk, pemberontakan nasional yang belum pernah terjadi sebelumnya telah menguasai lebih dari 150 kota dan 140 universitas di seluruh 31 provinsi di Iran.

Turk menjelaskan lebih dari 14.000 orang, termasuk anak-anak, telah ditangkap sehubungan dengan protes tersebut. Dia mengatakan bahwa setidaknya 21 dari mereka saat ini menghadapi hukuman mati dan enam orang telah menerima hukuman mati.

Tanggapan kekerasan pasukan keamanan Iran terhadap pengunjuk rasa telah mengguncang hubungan diplomatik antara Teheran dan para pemimpin Barat.

Pada Sabtu (26/11/202), Khamenei memuji pasukan paramiliter Basij negara itu atas perannya dalam penumpasan mematikan terhadap pengunjuk rasa anti-rezim.

Bertemu dengan personel Basij di Teheran pada Sabtu (26/11/2022), Khamenei menggambarkan gerakan protes populer sebagai "perusuh" dan "preman" yang didukung oleh pasukan asing dan memuji para pejuang Basij yang "tidak bersalah" karena melindungi negara.

Basij adalah sayap Pengawal Revolusi Iran dan telah dikerahkan ke jalan-jalan saat protes memanas.

1
3

Berita Terkait

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini