Share

Gelombang Demonstrasi di China Meningkat, Pemerintahan Xi Jinping Mulai Meredup

Fatmawati, Okezone · Jum'at 02 Desember 2022 19:45 WIB
https: img.okezone.com content 2022 12 02 18 2719600 gelombang-demonstrasi-di-china-meningkat-pemerintahan-xi-jinping-mulai-meredup-CMnEdgW97z.jpg Unjuk rasa besar-besaran di China/Foto: AFP

BEIJING – Partai Komunis China, bertekad akan menindak tegas aksi unjuk rasa menentang kebijakan pembatasan ketat Covid-19, bahkan ketika polisi telah bentrok dengan para pengunjuk rasa di Kota Guangzhou di China selatan dalam rangkaian konfrontasi terbaru di seantero negara itu.

Melansir VoA Indonesia, Jumat (2/12/2022), Pemerintah China akan menindak tegas kegiatan infiltrasi dan sabotase oleh perusuh.

(Baca juga: Protes Covid-19 China Memanas, Demonstran Tuntut Presiden Xi Jinping Mundur)

”Pernyataan dari Komisi Sentral Urusan Politik dan Hukum itu tidak secara langsung menyebut aksi unjuk rasa yang terjadi di sedikitnya 15 kota, termasuk Ibu Kota, Beijing, dan kota pusat keuangan, Shanghai. Namun, hal itu memperjelas niat pemerintah untuk menegakkan aturannya.

Di sisi lain, Presiden China, Xi Jinping saat ini sedang gencar-gencarnya membangun kembali diplomasi negaranya di tengah isolasi internasional paska merebaknya Virus Corona yang diduga berasal dari negeri mereka.

Seperti pada 14 November lalu, saat Xi Jinping mengadakan pembicaraan tatap muka pertamanya dengan Presiden AS Joe Biden di sela-sela perhelatan akbar G20 di Bali, Indonesia.

Xi Jinping juga mengadakan pembicaraan tatap muka pertamanya dengan Perdana Menteri Jepang, Fumio Kishida di Bangkok, pada 17 November 2022.

Akan tetapi, tidak sedikit dari para pengamat melihat lebih dalam maksud Xi Jinping sebagai uoaya diplomasi dalam negerinya yang saat ini tengah panas, paska ia di daulat memimpin Tiongkok untuk ketiga kalinya.

Center for Indonesian Domestic and Foreign Policy Studies (Centris) memandang langkah Xi Jinping kembali membuka diri dan menjalin kembali hubungan dengan beberapa pemimpin negara dunia, untuk menunjukkan ‘power’ kepada rakyat China yang saat ini marah kepadanya.

Peneliti senior Centris, AB Solissa mengatakan taktik cerdik Xi Jinping ini untuk membentuk opini, setelah melihat ada penurunan pamor dirinya sebagai pemimpin Tiongkok paska Kongres Nasional Ke-30 Partai Komunis China.

“Lebih satu bulan paska kongres nasional ke-20 Partai Komunis China, media pemerintah Tiongkok kami mendapatkan informasi jika mereka berhenti menyebut Presiden Xi Jinping sebagai pemimpin rakyat,” kata AB Solissa kepada wartawan, Jumat, (2/12/2022).

Istilah pemimpin atau ‘lingxiu’ digunakan oleh Menteri Luar Negeri Wang Yi menyebut Xi Jinping, lanjut AB Solissa, memang dipandang sebagai bentuk pujian kepada Xi sebagai pemimpin partai besar dan negara besar.

Namun bahasa politik Wang yang unik ini, justru mencerminkan posisi Xi Jinping yang rapuh, dengan kata lain pamornya tengah turun dimata politik rakyat China.

“Kata-kata Wang yang menyebut Xi Jinping sebagai pemimpin negara besar sangat jauh maknanya dari sebutan pemimpin rakyat, yang tentunya mengingatkan bangsa China pada bapak pendiri Tiongkok, Mao Zedong,” tutur AB Solissa.

Disinyalir, hal ini merupakan kemunduran politik Xi Jinping serta memiliki hubungan dengan konstitusi partai yang telah direvisi, dimana teks lengkapnya telah dirilis empat hari setelah kongres nasional Partai Komunis China berakhir.

“Slogan ‘dua pendirian’ yang menunjukkan kesetiaan tertinggi kepada Xi Jinping, tidak dimasukkan ke dalam teks. Ditambah bukan lagi dijuluki sebagai pemimpin rakyat China,wajar jika banyak yang menilai hal ini adalah tanda-tanda kemunduran politik Xi Jinping,” jelas AB Solissa.

Dia juga memandang turunnya pamor politik Xi Jinping dapat di lihat dari situasi China saat ini, dimana rakyat Tiongkok berani melakukan demo besar-besaran meminta Xi Jinping mundur sebagai Presiden

Presiden Xi Jinping terus mendapat tekanan setelah demonstrasi memprotes pemerintah kian sering terjadi di China belakangan ini.

Baru-baru ini, demonstrasi yang terjadi di sejumlah kota seperti Urumqi, Beijing, hingga Shanghai bahkan terang-terangan menuntut Xi dan Partai Komunis untuk mundur.

Baca Juga: BuddyKu Festival, Generasi Muda Wajib Hadir

Follow Berita Okezone di Google News

“Selama ini, China dikenal sebagai negara yang membungkam perbedaan pendapat. Karena itu, demonstrasi apalagi yang menuntut langsung penguasa untuk mundur hampir tidak pernah terjadi di Negeri Tirai Bambu,” ucap AB Solissa.

Semakin meluas, demonstrasi menjalar ke beberapa kota lain di China.Tak peduli dengan tekanan aparat, massa malah makin besar menjelang malam hari. Mereka meneriakkan slogan-slogan seperti, "Xi Jinping mundur! Partai Komunis China mundur!"

Sempat bubar di malam hari, para warga melanjutkan aksi mereka pada pagi hari bahkn unjuk rasa lainnya pecah di berbagai kota di China, termasuk ibu kota Beijing.

Di pagi hari, sekitar 200-300 mahasiswa berunjuk rasa di salah satu kampus elite di Beijing, Universitas Tsinghua. Satu video yang sudah diverifikasi AFP menunjukkan para mahasiswa berteriak, "Demokrasi dan supremasi hukum. Kebebasan berekspresi."

“Jelas sekali, ini pertanda turunnya pamor politik Xi Jinping. Namun disisi lain, ada angin segat bagi jalannya demokrasi di Tiongkok, dimana rakyat China mulai berani melawan tirani di negeri tirai bambu tersebut,” pungkas AB Solissa.

1
2

Berita Terkait

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini