Share

Putin: Perang di Ukraina Bisa Jadi Proses yang Panjang

Susi Susanti, Okezone · Kamis 08 Desember 2022 09:08 WIB
https: img.okezone.com content 2022 12 08 18 2722890 putin-perang-di-ukraina-bisa-jadi-proses-yang-panjang-FYLAkuMHZK.jpg Presiden Rusia Vladimir Putin (Foto: AFP)

RUSIA - Berbicara pada pertemuan dewan hak asasi manusia tahunan Rusia yang digelar pada Rabu (7/12/2022), Presiden Rusia Vladimir Putin mengatakan perang di Ukraina bisa menjadi "proses yang panjang".

Pejabat Barat percaya bahwa Putin awalnya merencanakan kemenangan cepat.

Pada pertemuan yang digelar Rabu (7/12/2022) dan dihadiri 10 anggota dewan, Putin juga menjelaskan masalah senjata nuklir.

Dia mengatakan negaranya hanya akan menggunakan senjata pemusnah massal sebagai tanggapan atas serangan.

Baca juga: Putin: Risiko Nuklir Meningkat, Tapi Kami Tidak 'Gila'

"Ancaman seperti itu berkembang, akan salah untuk menyembunyikannya," Putin memperingatkan saat berbicara tentang prospek perang nuklir melalui tautan video dari Moskow, dikutip BBC.

Baca juga:  Soal Pembicaraan Damai di Ukraina, AS dan Rusia Saling Tuduh dan Menyalahkan

Namun dia menegaskan bahwa Rusia dalam keadaan apa pun tidak akan menggunakan senjata terlebih dahulu, dan tidak akan mengancam siapa pun dengan persenjataan nuklirnya.

"Kami tidak gila, kami menyadari apa itu senjata nuklir," katanya,.

"Kami tidak akan berkeliling dunia mengacungkan senjata ini seperti pisau cukur,” lanjutnya.

Kapasitas Rusia untuk menggunakan senjata nuklir telah mendapat pengawasan yang meningkat sejak menginvasi Ukraina pada Februari lalu.

Follow Berita Okezone di Google News

Namun di sisi lain, kemunduran di garis depan telah menyebabkan Rusia menargetkan jaringan listrik Ukraina dengan meluncurkan serangan udara besar-besaran di seluruh negeri,

Serangan udara telah menyebabkan kerusakan luas pada infrastruktur energi Ukraina, menyebabkan jutaan orang tanpa pemanas dan listrik selama berjam-jam, atau bahkan berhari-hari, karena suhu turun di bawah nol.

Walikota Kyiv, Vitali Klitschko, memperingatkan bahwa ibu kota Ukraina - yang sangat terpengaruh oleh pemadaman listrik - dapat menghadapi "kiamat".

"Kyiv mungkin kehilangan listrik, air, dan pasokan panas. Kiamat mungkin terjadi, seperti di film-film Hollywood, ketika tidak mungkin tinggal di rumah karena suhu rendah," kata Klitschko kepada Reuters dalam sebuah wawancara.

Meskipun tempat penampungan berpemanas telah didirikan di kota, Klitschko mengakui tidak cukup untuk semua penduduk, dan orang-orang harus bersiap untuk mengungsi jika situasinya memburuk.

1
2

Berita Terkait

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini