Share

Waduh! Baru Tiga Minggu di Awal Tahun 2023, AS Catat 38 Penembakan Massal

Susi Susanti, Okezone · Selasa 24 Januari 2023 11:37 WIB
https: img.okezone.com content 2023 01 24 18 2751845 waduh-baru-tiga-minggu-di-awal-tahun-2023-as-catat-38-penembakan-massal-kilmQcyRal.jpg 38 Penembakan massal di AS dalam waktu 3 minggu di awal tahun 2023 (Foto: AFP)

CALIFORNIA - Sedikitnya tujuh orang tewas di Half Moon Bay, California, Amerika Serikat (AS) dalam penembakan massal kedua di negara bagian itu dalam 48 jam.

Presiden Dewan Pengawas Wilayah San Mateo, mengatakan kepada CNN pada Senin (23/1/2023) malam mengatakan tersangka dalam penembakan yang terjadi pada Senin (23/1/2023) di bagian utara negara bagian itu telah ditangkap, Dave Pine.

Sebelumnya, pada Sabtu (21/1/2023) malam, setidaknya 11 orang tewas dan lebih banyak lagi luka-luka setelah penembakan massal di Monterey Park, California. Penembakan itu terjadi saat komunitas besar Asia-Amerika di kota itu merayakan akhir pekan Tahun Baru Imlek.

BACA JUGA:  5 Fakta Penembakan saat Imlek di California, Pelaku Berakhir Bunuh Diri

Masih banyak yang tidak diketahui, tetapi adegan penderitaan dan horor semakin akrab terjadi di AS. . Faktanya, penembakan massal yang terjadi pada Senin (23/1/2023) bergabung dengan 37 penembakan massal lainnya yang mengejutkan hanya dari tiga minggu pertama tahun 2023, per Arsip Kekerasan Senjata.

BACA JUGA: Sempat Buron, Pelaku Penembakan Perayaan Imlek California Bunuh Diri saat Didekati Polisi

Komunitas dari Goshen, California, hingga Baltimore, Maryland, terguncang sementara yang lain bersiap menghadapi kemungkinan kekerasan semacam itu di halaman belakang mereka sendiri.

“Saat perayaan budaya dan komunitas lain telah dicabik-cabik oleh kekerasan senjata yang tidak masuk akal,” kata Wakil Presiden Kamala Harris kepada kerumunan orang di Tallahassee, Florida, pada Minggu (22/1/2023.

“Kita semua di ruangan ini dan di negara kita memahami bahwa kekerasan ini harus dihentikan,” lanjutnya.

Baca Juga: Hadirkan Acara Meet Eat Inspire, Hypernet Technologies Tawarkan Layanan untuk Produk Server dan Storage

Follow Berita Okezone di Google News

Tapi bagaimana hal itu terjadi dengan sikap Kongres yang terpecah, aturan kebijakan yang sangat berbeda, dan budaya senjata yang mengakar masih harus dilihat.

Presiden AS Joe Biden mendesak Kongres pada Senin (23/1/2023) untuk mengesahkan sepasang undang-undang yang berusaha melarang senjata serbu dan magasin berkapasitas tinggi dan menaikkan usia pembelian menjadi 21 tahun, memohon anggota parlemen untuk "bertindak cepat".

“Mayoritas rakyat Amerika setuju dengan tindakan akal sehat ini. Tidak ada tanggung jawab yang lebih besar daripada melakukan semua yang kami bisa untuk memastikan keselamatan anak-anak kami, komunitas kami, dan bangsa kami,” katanya dalam sebuah pernyataan.

Biden diberi pengarahan tentang penembakan Half Moon Bay oleh penasihat Keamanan Dalam Negeri Senin malam, menurut Gedung Putih.

Menurut sebuah penelitian yang diterbitkan dalam Pediatrics edisi Desember 2022, jurnal American Academy of Pediatrics, cedera senjata api sekarang menjadi penyebab utama kematian di antara orang yang berusia di bawah 24 tahun di AS.

Menurut laporan Everytown, dari 2015 hingga 2020, setidaknya ada 2.070 penembakan yang tidak disengaja oleh anak-anak di bawah 18 tahun di AS. Penembakan tersebut mengakibatkan 765 kematian dan 1.366 luka-luka.

Sebuah studi yang diterbitkan pada akhir tahun lalu di JAMA Network Open menganalisis kematian senjata api selama tiga dekade terakhir – total lebih dari 1 juta nyawa hilang sejak 1990.

Para peneliti menemukan bahwa tingkat kematian senjata api meningkat untuk sebagian besar kelompok demografis dalam beberapa tahun terakhir – terutama selama pandemi Covid-19 – tetapi perbedaan besar tetap ada. Tingkat pembunuhan di antara pria kulit hitam muda – 142 kematian pembunuhan untuk setiap 100.000 pria kulit hitam berusia 20 hingga 24 tahun – hampir 10 kali lebih tinggi daripada keseluruhan tingkat kematian senjata api di AS pada 2021.

Orang AS dipersenjatai seperti beberapa orang lainnya. Menurut perkiraan Small Arms Survey yang berbasis di Swiss, ada sekitar 393 juta senjata api milik pribadi di AS. Itu berarti 120 senjata untuk setiap 100 orang Amerika.

Meskipun jumlah pasti senjata api milik sipil sulit dihitung karena berbagai faktor – termasuk senjata yang tidak terdaftar, perdagangan ilegal, dan konflik global – tidak ada negara lain yang memiliki senjata sipil lebih banyak daripada manusianya.

Menurut survei Gallup Oktober 2022, sekitar 45% orang dewasa AS mengatakan mereka tinggal serumah dengan senjata. The Gun Violence Archive, seperti CNN, mendefinisikan penembakan massal sebagai penembakan di mana setidaknya empat orang ditembak, tidak termasuk penembaknya.

Tapi apa yang mendefinisikan penembakan massal tergantung pada siapa Anda bertanya.

Biro Investigasi Federal, misalnya, telah mengutip undang-undang tahun 2012 yang mendefinisikan "pembunuhan massal" sebagai "pembunuhan tiga atau lebih dalam satu insiden".

Pelacak Penembakan Massal, basis data yang bersumber dari kerumunan, mendefinisikan penembakan massal sebagai ledakan tunggal kekerasan di mana empat orang atau lebih ditembak.

Everytown For Gun Safety mendefinisikan penembakan massal sebagai insiden di mana empat orang atau lebih ditembak dan dibunuh, tidak termasuk penembaknya.

Kurangnya definisi yang tegas tidak membantu dalam mengatasi masalah. Dan squishiness membuka ruang untuk menginterpretasikan data secara berbeda. Daily Caller yang konservatif, misalnya, mengutip definisi "penembakan massal di depan umum" yang termasuk dalam laporan Layanan Riset Kongres 2013 yang begitu sempit sehingga hanya mengidentifikasi 78 di antaranya antara tahun 1983 dan 2012.

Sebuah makalah penelitian pada 2019 yang diterbitkan dalam Injury Epidemiology menyoroti masalah ini.

“Gun Violence Archive mencatat insiden penembakan massal terbanyak pada 346 insiden pada tahun 2017, sementara Mother Jones hanya mencatat 11 kasus,” bunyi makalah itu.

1
4

Berita Terkait

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini