Share

Demi Fokus Awasi Pergerakan China, Filipina Beri AS Akses Lebih Luas ke Pangkalan Militer

Susi Susanti, Okezone · Jum'at 03 Februari 2023 12:17 WIB
https: img.okezone.com content 2023 02 03 18 2758380 demi-fokus-awasi-pergerakan-china-filipina-beri-as-akses-lebih-luas-ke-pangkalan-militer-Kh1FOHJu2K.jpg Filipina beri akses lebih luas ke AS untuk ke pangkalan militernya (Foto: Reuters)

JAKARTA Filipina telah memberi  akses lebih luas ke Amerika Serikat (AS) untuk ke pangkalan militernya. Hal ini diungkapkan pimpinan pertahanan Filipina pada Kamis (2/2/2023), di tengah kekhawatiran atas meningkatnya kehadiran China di Laut China Selatan dan ketegangan dengan Taiwan.

Menteri Pertahanan AS Lloyd Austin dan Menteri Pertahanan Filipina Carlito Galvez dalam konferensi pers bersama di Markas Besar Militer Filipina di Manila, menyatakan di bawah Perjanjian Peningkatan Kerja Sama Pertahanan (EDCA) pada 2014, Filipina menambahkan empat akses lokasi untuk AS.

Austin yang berada di Filipina dalam rangka memperluas alternatif aksi keamanan untuk meningkatkan upaya menghalangi setiap langkah China menentang Taiwan, menyebut keputusan Filipina adalah keputusan yang penting.

BACA JUGA:  Awasi Pergerakan China, Militer AS Cari Celah Perluas Akses ke Pangkalan Militer Filipina

Dia juga menegaskan kembali komitmen AS untuk memperkuat aliansi dengan Filipina.

BACA JUGA:  Filipina Tingkatkan Pengawasan di Laut China Selatan

"Aliansi kami membuat demokrasi kedua negara semakin aman dan mendukung kawasan Indo-Pasifik yang bebas dan terbuka," tegas Austin, yang kunjungannya didahului oleh Wakil Presiden AS Kamala Harris di Pulau Palawan, Laut China Selatan, pada November 2022, dikutip Antara.

Menurutnya, upaya tersebut bertujuan untuk memodernisasi aliansi dan dinilai penting untuk mengatasi aktivitas merusuhi di perairan sekitar Filipina.

"Kami membahas tindakan nyata untuk mengatasi aksi destabilisasi di perairan sekitar Filipina, termasuk Laut Filipina Barat, dan kami berkomitmen untuk memperkuat kapasitas bersama untuk melawan serangan bersenjata," lanjutnya.

Follow Berita Okezone di Google News

Di sisi lain, China menegaskan akses AS yang lebih luas ke pangkalan militer Filipina dapat mengganggu stabilitas regional dan meningkatkan ketegangan.

"Ini aksi yang dapat meningkatkan ketegangan di kawasan dan membahayakan perdamaian dan stabilitas regional," kata Juru Bicara Kementerian Luar Negeri China Mao Ning.

Di bawah perjanjian EDCA, AS dapat mengakses sebanyak sembilan pangkalan militer milik Filipina. AS juga akan mengalokasikan lebih dari USD82 juta untuk infrastruktur di lokasi yang ada.

Selain itu, perjanjian EDCA memperbolehkan akses AS ke pangkalan militer Filipina untuk tujuan pelatihan bersama, persiapan posisi peralatan, dan pembangunan fasilitas seperti landasan pacu, gudang bahan bakar, dan perumahan sementara untuk personel militer.

Namun, Austin dan Galvez tidak merinci lokasi yang akan dibuka untuk AS.

Galvez yang merupakan mantan Kepala Staf Angkatan Bersenjata Filipina itu mengatakan AS meminta pembukaan akses ke pangkalan-pangkalan di Pulau Luzon, yang berdekatan dengan Taiwan, dan Palawan di barat daya, dekat Kepulauan Spratly di Laut China Selatan.

1
2
Konten di bawah ini disajikan oleh Advertiser. Jurnalis Okezone.com tidak terlibat dalam materi konten ini.

Berita Terkait

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini