Bentrok di Medan, TNI AU Aniaya Dua Jurnalis

Wahyudi Aulia Siregar, Okezone · Senin 15 Agustus 2016 17:56 WIB
https: img.okezone.com content 2016 08 15 340 1464245 bentrok-di-medan-dua-jurnalis-ikut-dianiaya-tni-au-IodzxHp6KK.jpg Ilustrasi (foto: Shutterstock)

MEDAN - Dua jurnalis ikut menjadi korban dalam bentrokan antara TNI AU dan warga di kawasan Sari Rejo, Kecamatan Medan Polonia, Kota Medan, Senin (1‎5/8/2016).

Mereka adalah Andri Syafrin Purba (36), jurnalisMNC TV dan Array Argus, jurnalis dari Harian Tribun Medan. Andri meng‎alami luka lecet di kepala dan tangannya, sementara Array mengalami luka lebam di bagian rusuk dan tangan.

Kedua jurnalis itu menjadi bulan-bulanan personel TNI AU yang menyerang secara membabi buta. Bahkan sejumlah jurnalis yang mencoba menyelamatkan Andri dan Array, ikut menjadi objek kekerasan aparat TNI AU.

"Kami padahal cuma melihat aksi warga. Enggakada angkat kamera. Tapi tiba-tiba kami ikut diserang. Kami sudah bilang kalau kami wartawan, bahkan ada personel TNI, mungkin pimpinan kompi mereka yang melerai. Tapi anggota tetap memukul. Saya bahkan sempat dimaki," ujar Teddy, jurnalis yang menjadi saksi penyerangan terhadap kedua jurnalis tersebut.

Sementara itu, Fauzi jurnalis lainnya, mengaku personel TNI AU tak hanya melakukan penyerangan terhadap jurnalis. Adik dari Andri Syafrin itu mengaku jika personel TNI AU juga merampas alat-alat kerja milik Andri. "‎Kamera, ID card, sama dompetnya (Andri) diambil mereka," ujar Fauzi.

Saat ini, baik Andri maupun Array masih menjalani perawatan di RSU Mitra Sejati. Mereka akan melakukan visum untuk proses hukum atas kasus penyerangan tersebut. (Ris)

(fzy)

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini