nyalakan notifikasi untuk berita terbaru dari Okezone

Terungkap! Korsel Latih Pasukan Khusus untuk Membunuh Kim Jong-un

Agregasi Sindonews.com, Jurnalis · Kamis 31 Agustus 2017 12:06 WIB
https: img-z.okeinfo.net content 2017 08 31 18 1766790 terungkap-korsel-latih-pasukan-khusus-untuk-membunuh-kim-jong-un-VOfEa57m6J.jpg Kim Jong-un. (Foto: Ilustrasi Sindonews)

SEOUL - Korea Selatan (Korsel) dilaporkan melatih pasukan khusus untuk melacak dan membunuh Kim Jong-un dan penasihat terdekatnya jika Korea Utara (Korut) memulai perang. Hal itu berdasarkan sebuah dokumen pemerintah yang dilaporkan media Korsel.

Strategi tersebut merupakan bagian dari serangkaian tindakan oleh Seoul untuk beralih ke posisi ofensif jika negara nakal tersebut menyerang.

"Strategi itu juga berencana untuk mengidentifikasi dan menghilangkan 1.000 target utama, termasuk fasilitas peluncuran senjata nuklir dan rudal bersamaan dengan menghentikan serangan dari kediktatoran Korut," kata beberapa laporan seperti dikutip dari Independent, Kamis (31/8/2017).

Presiden Korsel, Moon Jae-in, dilaporkan diberitahu oleh Kementerian Pertahanan atas cetak biru yang baru kembali setelah dia menginstruksikan pejabat untuk melakukan rencana serangan militer.

Mereka membahas strategi mereka yang direvisi hanya sehari sebelum Pyongyang melepaskan sebuah rudal balistik ke Jepang pada hari Selasa (29/8), dengan Donald Trump kemudian mengatakan semua opsi sekarang ada di atas meja.

(Baca juga: Inggris Dukung Opsi Militer dan Perang Siber untuk Menekan Korut)

"Moon mengatakan militer Korsel harus siap untuk dengan cepat beralih ke posisi ofensif jika Korut melakukan provokasi yang melintasi garis atau menyerang wilayah Ibu Kota", tulis surat kabar Chosun Ilbo.

Perintah itu terjadi di tengah latihan militer gabungan Seoul dan Washington pada minggu ini. Sebelumnya pihak berwenang menyebut bahwa latihan itu sebagai tindakan latihan defensif jika terjadi serangan oleh Korut.

The Ulchi-Freedom Guardian adalah operasi tahunan yang sebelumnya melibatkan pelatihan misi darat dan laut. Sekitar 17.500 tentara AS mengambil bagian dalam latihan saat ini, menurut kementerian pertahanan Seoul.

Tapi apa yang disebut latihan defensif dijelaskan oleh para analis sebagai "misi pemenggalan kepala" untuk membidik Kim Jong-un. Beberapa bahkan mengatakan bahwa mereka percaya jika pemimpin tersebut dibunuh atau ditangkap, angkatan bersenjata dapat menyerah.

Klaim misi pelatihan bersifat ofensif daripada reaksioner telah meningkat sejak anggota Tim Navy Seal Six Angkatan Laut AS ambil bagian dalam latihan terpisah dengan pasukan khusus Korsel pada bulan Maret.

Mereka datang saat seorang anggota parlemen Korsel mengatakan bahwa Kim Jong-un hidup dalam ketakutan karena dibunuh dalam serangan oleh tentara yang sangat terlatih.

(Baca juga: AS Merespons Tembakan Korut dengan Latihan Menembak Jatuh Rudal Balistik, Ini Hasilnya...)

Lee Cheol-woo, ketua komite intelijen parlemen Korea Selatan, membuat klaim berdasarkan laporan dari badan intelijen negara tersebut.

"Jong-un asyik dengan mengumpulkan informasi tentang 'operasi pemenggalan kepala' melalui badan intelijennya," kata Lee setelah sebuah briefing.

"Jong-un telah melakukan perjalanan pada waktu fajar dan beralih di antara mobil bawahan yang berbeda daripada terus bepergian dengan Mercedes-Benz miliknya sendiri," sambungnya.

Rencana "pemenggalan" yang dicurigai untuk menargetkan diktator dan deputi seniornya pertama terungkap saat Washington dan Seoul memulai latihan latihan bersama mereka pada tahun 2015 dalam latihan yang diberi nama "Operation Plan 5015".

Kelompok riset Brookings Institute mengatakan bahwa rencana tersebut memvisualisasikan peperangan terbatas dengan penekanan pada serangan preemptif terhadap target strategis di Korut dan 'serangan pemenggalan kepala' untuk memusnahkan pemimpin Korut

(qlh)

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini