nyalakan notifikasi untuk berita terbaru dari Okezone

Kasihan! Jadi Korban Hoax di Medsos, Pedagang Bakso Ini Ditinggal Pelanggan

Djamhari, Jurnalis · Kamis 28 September 2017 13:32 WIB
https: img.okeinfo.net content 2017 09 28 338 1784702 kasihan-jadi-korban-hoax-di-medsos-pedagang-bakso-ini-ditinggal-pelanggan-RtyHmG3b9f.JPG Lokasi pedagang bakso yang jadi korban hoax (foto: Djamhari/Okezone)

BEKASI - Kasihan, gara-gara jadi korban berita bohong atau hoax di media sosial (medsos), sebuah warung bakso 'Kumis Permai VI', di jalan utama Perumahan Graha Prima Baru Blok M, Mangunjaya, Tambun Selatan, Kabupaten Bekasi langsung sepi pelanggan.

Pemilik warung Bakso Kumis Permai, Taufik M Widodo mengatakan, berita bohong yang disebar melalui media sosial facebook dan grup whatsapp menyebut, kalau warungnya digerebek polisi karena menggunakan daging celeng alias daging babi.

Diungkapkan Widodo, kabar dari medsos ini pun mengakibatkan citra dan image dari warungnya menjadi buruk, sehingga, berimbas dengan omzet warungnya yang langsung turun drastis di bawah 50 persen dari pemasukannya sebelum ada berita hoax tersebut.

Taufik menjelaskan, berita bohong melalui medsos itu terjadi saat memang kebetulan warungnya terpaksa harus tutup dengan waktu yang cukup lama sekitar 25 hari, mulai tanggal 25 hingga 19 September 2017 lalu karena, penanggungjawab dari warung bakso miliknya sedang menikah di kampung.

Rupanya, lanjut Taufik, kondisi ini dimanfaatkan oleh orang yang tidak senang dengan usahanya, atau diduga pesaing sesama pedagang bakso untuk menyebarkan berita bohong melalui medsos dan langsung viral hingga membuat para pelanggan percaya akhirnya, enggan lagi mau berkunjung ke warungnya.

"Kami sendiri baru tahu berita ini setelah membuka warung kurang lebih satu minggu kemarin, saat itu penanggungjawab warung langsung dipanggil pak RW, dan langsung mengatakan kenapa kami berani buka lagi setelah sudah meresahkan warga," jelas Taufik di warungnya, Kamis (28/2017).

Mendengar apa yang disampaikan ketua RW, kata Taufik, anak buahnya pun kebingungan dengan perkataan RW. Dan berusaha menanyakan maksudnya, setelah dijelaskan barulah diketahui kalau ada berita bohong tentang warungnya tersebut. Tak tinggal diam, dia pun langsung bertindak untuk segera memulihkan nama baik warungnya.

"Kami kaget tahu ada berita di medsos, dan pas saya cek beritanya itu sudah viral, sudah banyak orang percaya dengan kabar bohong dengan cara ikut menyebarluaskan atau membagi berita itu lewat status facebook dan grup whatsapp. Kami pun enggak diam, satu persatu orang yang sudah menyebarkan berita itu, kami konfirmasi untuk meluruskan berita bohong tersebut," kata Taufik.

Dari upayanya, diakui Taufik, beberapa orang ada yang menanggapinya. Bahkan, setelah diluruskan olehnya orang-orang yang tadinya ikut membagikan itu mengakui, hanya ikut-ikutan menyebarluaskan berita tanpa memastikan kebenarannya. Dan mereka pun meminta maaf, sampai ada yang ampun-ampun agar tidak diseret kepihak berwajib.

"Jadi, dari beberapa orang yang menanggapi konfirmasi kami mereka meminta maaf, dan kami minta untuk membuat klarifikasi lewat statusnya masing-masing. Sementara, ada juga akun facebook yang tidak menanggapi bahkan, langsung menonaktifkan akunnya," ujar Taufik.

Terlepas dari upaya yang dilakukannya untuk memulihkan nama baik warungnya, Taufik mengakui, efek dari pemberitaan itu sangat terasa dari pemasukan atau omzet warung baksonya hingga saat ini, sejak awal kembali buka kemarin. Tak cuma disana melainkan, cabang warung bakso lainnya yang dimiliki pun ikut berdampak dengan berita tersebut.

"Gara-gara berita bohong yang sudah viral di medsos ini omzet kami turun drastis mas, sampai diangka 50 persen ke bawah dari sebelumnya. Tak cuma warung disana aja, tapi cabang-cabang kami juga mengalami penurunan drastis sejak berita ini sampai sekarang. Kalau di rupiahkan bisa mencapai puluhan juta atau bahkan ratusan juta," ungkap Taufik.

Lebih jauh, Taufik mengakui, melihat kondisi dari kerugian yang dialaminya pihaknya pun terus beusaha mengklarifikasi berita bohong itu sampai dirinya memasang spanduk besar didepan warungnya terkait ketidakbenaran berita tersebut. Sampai meminta surat dari RW dan melaporkan kasus ini ke pihak kepolisian setempat yakni, Polsek Tambun.

"Aparat di lingkungan warung kami sudah mau bantu meluruskan berita ini, dari polisi pun telah memberikan klarifikaso kalau memang tidak benar, mereka menggerebek wrung kami namun sayangnya, laporan kami untuk mengusut orang yang menyebarkan berita pertama kali di medsos tidak diterima dan mengarahkan kami ke Polda karena, unit Cybercrime cuma ada disana," kata Taufik.

Taufik menambahkan, berbagai langkah memulihkan nama baik warungnya agar kembali ke semula. Taufik ingin memastikan, apabila puluhan tahun dirinya usaha warung bakso dilakukan dengan mengikuti aturan yang ada secara baik untuk kepuasan pelanggannya.

"Saya usaha bakso sudah puluhan tahun dan sudah ada beberapa cabang di Bekasi. Kami pun tidak asal-asalan untuk usaha bakso ini, sehingga demi memberi jaminan dan meyakinkan pelanggan, kami sudah menerima label halal dari MUI," imbuh Taufik.

"Label kami tidak aspal, boleh dicek langsung. Demi dapat label halal pun kami rela bolak-balik ke Bandung untuk mengurusnya, dan semua bahan olahan bakso, serta seluruh barang yang ada diwarung kami semua sudah di cek oleh LPPOM MUI. Jadi, kalau dibilang warung kami pakai daging haram artinya, label halal MUI diragukan dong," tambahnya.

Terpisah, Bhabimkamtibmas Mangun Jaya, Aiptu Larso mengatakan, berita adanya kabar penggerebekan warung bakso Kumis Permai di Perumahan Graha Prima tidak benar. Kalaupun ada, dia memastikan akan mengetahui hal tersebut jika benar pihak ya melakukan penggerebekan di lokasi.

"Saya ini pembina dilingkungan sini. Tidak mungkin saya tidak tahu. Ibaratnya, jika ada lubang semut di wilayah ini saya pasti tahu. Jadi, kalau ada penggerebekan yang saya pasti tahu. Tapi ini tidak ada dan saya sudah pastikan ke pimpinan, kejadian itu tidak pernah ada," jelas Larso.

"Saya sendiri juga heran kenapa tiba-tiba ada berita itu di medsos. Sementara, saya aktif keliling di wilayah ini dan bisa ditanyakan ke pak RW kalau tidak percaya. Tapi memang saya sempat bertanya, waktu warung bakso ini tutup lama. Cuma tidak berfikir sampai ada kasus ini," sambung Larso.

Tak lupa dalam kesempatan ini, Larso mengimbau kepada masyarakat untuk bijak menggunakan medsos dan menilai lebih dulu berita yang diterimanya, serta memastikan terlebih dahulu kebenaran dari berita tersebut. Jangan sampai, akibat gunakan medsos malah membuatnya masuk penjara.

"Saat ini kami sudah memiliki unit Cybercrime guna mengusut masalah berita bohong atau hoax, komentar ujaran kebencian dan lain-lain di medsos. Dan jika terbukti melanggar maka, ada pasal yang menjerat yakni, UU ITE ancaman hukumannnya 6 tahun," imbuhnya.

Ketua RW 25, Sadimin menambahkan, tekait berita di medsos soal penggerebekan warung bakso dilingkungannya tidak benar, sudah diklarifikasi oleh pihaknya. Dia pun berharap, dengan kejadian ini pemilik warung bisa sabar dan menganggap ini cobaan dari yang kuasa.

"Jadikan ini sebagai cobaan, dan semoga hikmahnya warung baksonya jadi makin dikenal. Kami juga berharap, pemilik warung bisa tetap konsisten berjualan dengan jujur dan baik dengan bahan-bahan yang halal," ujar Sadimin.

(wal)

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini