nyalakan notifikasi untuk berita terbaru dari Okezone

Pendaki Puncak Cartensz yang Meninggal Dunia Dikenal Humoris

Antara, Jurnalis · Senin 05 November 2018 12:25 WIB
https: img-z.okeinfo.net content 2018 11 05 525 1973427 pendaki-puncak-cartensz-yang-meninggal-dunia-dikenal-humoris-LYpULolIcM.JPG Proses evakuasi pendaki yang tewas saat mendaki Puncak Cartensz (Foto: Ist)

BANDUNG - Andika Pratama Putra (35), pendaki yang meninggal saat mendaki Gunung Cartensz, Papua, Sabtu 3 November 2018 lalu dikenal sebagai sosok yang humoris di mata para orang terdekatnya.

"Beliau sosok yang memiliki rasa kepemimpinan tinggi serta sangat humoris mampu mencairkan suasana," ujar salah satu kerabat dekat Andika, Franciska Dimitri, saat melayat ke kediaman almarhum, Senin (5/11/2018).

Franciska menceritakan, ia pernah dipandu oleh Andika saat menggelar pendakian tujuh gunung tertinggi dunia (Seven Summit) di Gunung Kilimanjaro.

Sosok kepemimpinan Andika ditunjukan saat Franciska bersama kawan-kawan lainnya seolah sudah tak berdaya untuk bisa sampai ke puncak Gunung Kilimanjaro.

Andika terus menyemangati meski ia pun sama-sama kelelahan. Saat ketika akan sampai di puncak ia datang terlebih dahulu dan menyambut mereka.

"Ia berkata 'selamat kalian sampai (di puncak). Kalian berhak sampai di puncak ini (Kilimanjaro)'. Pembawaannya yang humoris, membuat perjalanan saat turun pun terasa tidak begitu lelah," kata dia.

Selain humoris, Andika juga dikenal sebagai sosok yang membawa ketenangan. Menurut Franciska, saat tim mengalami masalah, Andika selalu hadir sebagai obat penenang disaat yang lainnya panik.

Meninggalnya Andika merupakan kehilangan besar tak hanya bagi keluarga juga seluruh elemen pecinta alam di Indonesia. Andika meninggal saat melakukan pelatihan bagi enam orang pendaki asing berkewarganegaraan Rusia dan Azerbaijan sejak 29 Oktober sebagai persiapan sebelum pendakian ke puncak Cartenz.

Namun nahas, saat latihan ia terkena reruntuhan batu dan meninggal dunia. Jenazah Andika dievakuasi ke Timika pada Minggu pagi sekitar pukul 07.00 WIT menggunakan helikopter Komala Air dan diberangkatkan ke Bandung dengan menggunakan penerbangan Garuda Indonesia.

Almarhum baru tiba ke Bandung sekitar pukul 24.00 WIB dan langsung dimakamkan pada Senin pada pukul 07.30 WIB di pemakaman keluarga Jamaras di Cikadut.

(put)

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini